Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Khotbah Nabi saw Menyambut Bulan Ramadhan

Penjelasan Rasulullah saw Tentang Keutamaan beramal di Bulan Ramadhan dan Kedudukan Imam Ali as dalam Islam

Ketika datang bulan Ramadhân telah tiba, Rasû-lullâh saw menyampaikan khotbahnya tentang keuta-maan bulan tersebut dan keutamaan beramal saleh di dalamnya, dan beliau mengingatkan orang kepada kedudukan ‘Ali bin Abî Thâlib di dalam Islam, maka o-rang yang mengingkari imâmah ‘Ali as berarti telah me-ngingkari nubuwwah beliau saw. Dan beliau member-kan kesan bahwa ada yang lebih penting dari beramal saleh  di bulan Ramadhân, yaitu mengimani kepemim-pinan ‘Ali bin Abî Thâlib as, karena imâmah-nya seba-gaimana nubuwwah Nabi saw, yakni sama-sama pili-han Allah ‘azza wa jalla.

 

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ خَطَبَنَا ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّهُ قَدْ أَقْبَلَ إِلَيْكُمْ شَهْرُ اللهِ بِالْبَرَكَةِ وَ الرَّحْمَةِ وَ الْمَغْفِرَةِ شَهْرٌ هُوَ عِنْدَ اللهِ أَفْضَلُ الشُّهُورِ وَ أَيَّامُهُ أَفْضَلُ الأَيَّامِ وَ لَيَالِيْهِ أَفْضَلُ اللَّيَالِي وَ سَاعَاتُهُ أَفْضَلُ السَّاعَاتِ وَ هُوَ شَهْرٌ دُعِيْتُمْ فِيْهِ إِلَى ضِيَافَةِ اللهِ وَ جُعِلْتُمْ فِيْهِ مِنْ أَهْلِ كَرَامَةِ اللهِ أَنْفَاسُكُمْ فِيْهِ تَسْبِيْحٌ وَ نَوْمُكُمْ فِيْهِ عِبَادَةٌ وَ عَمَلُكُمْ فِيْهِ مَقْبُولٌ وَ دُعَاؤُكُمْ فِيْهِ مُسْتَجَابٌ فَاسْأَلُوا اللهَ رَبَّكُمْ بِنِيَّاتٍ صَادِقَةٍ وَ قُلُوبٍ طَاهِرَةٍ أَنْ يُوَفِّقَكُمْ لِصِيَامِهِ وَ تِلاَوَةِ كِتَابِهِ فَإِنَّ الشَّقِيَّ مَنْ حَرُمَ غُفْرَانُ اللهِ فِي هَذَا الشَّهْرِ العَظِيْمِ وَ اذْكُرُوا بِجَوْعِكُمْ وَ عَطْشِكُمْ فِيْهِ جَوْعَ يَوْمِ القِيَامَةِ وَ عَطْشِهِ وَ تَصَدَّقُوا عَلَى فُقَرَائِكُمْ وَ مَسَاكِيْنِكُمْ وَ وَقِّرُوا كِبَارَكُمْ وَ ارْحَمُوا صِغَارَكُمْ وَ صِلُوا أَرْحَامَكُمْ وَ احْفَظُوا أَلْسِنَتَكُمْ وَ غَضُّوا عَمَّا لاَ يَحِلُّ الإِسْتِمَاعُ إِلَيْهِ أَسْمَاعَكُمْ وَ تَحَنَّنُوا عَلَى أَيْتَامِ النَّاسِ كَمَا يَتَحَنَّنُ عَلَى أَيْتَامِكُمْ وَ تُوبُوا إِلَى اللهِ مِنْ ذُنُوبِكُمْ وَ ارْفَعُوا إِلَيْهِ أَيْدِيَكُمْ بِالدُّعَاءِ فِي أَوْقَاتِ صَلَوَاتِكُمْ فَإِنَّهَا أَفْضَلُ السَّاعَاتِ يَنْظُرُ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ فِيْهَا بِالرَّحْمَةِ إِلَى عِبَادِهِ يُجِيْبُهُمْ إِذَا نَاجُوهُ وَ يُلَبِّيْهِمْ إِذَا نَادَوْهُ وَ يَسْتَجِيْبُ لَهُمْ إِذَا دَعَوْهُ أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ أَنْفَسَكُمْ مَرْهُونَةٌ بِأَعْمَالِكُمْ فَفَكُّوهَا بِاسْتِغْفَارِكُمْ وَ ظُهُورَكُمْ ثَقِيْلَةٌ مِنْ أَوْزَارِكُمْ فَخَفِّفُوا عَنْهَا بِطُولِ سُجُودِكُمْ وَ اعْلَمُوا أَنَّ اللهَ تَعَالَى ذِكْرُهُ أَقْسَمَ بِعِزَّتِهِ أَنْ لاَ يُعَذِّبَ الْمُصَلِّيْنَ وَ السَّاجِدِيْنَ وَ أَنْ لاَ يُرَوِّعَهُمْ بِالنَّارِ يَوْمَ يَقُومُ النَّاسُ لِرَبِّ العَالَمِيْنَ أَيُّهَا النَّاسُ مَنْ فَطَّرَ مِنْكُمْ صَائِمًا مُؤْمِنًا فِي هَذَا الشَّهْرِ كَانَ لَهُ بِذَلِكَ عِنْدَ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ عِتْقُ رَقَبَةٍ وَ مَغْفِرَةٌ لِمَا مَضَى مِنْ ذُنُوبِهِ فَقِيْلَ لَهُ يَا رَسُولَ اللهِ لَيْسَ كُلُّنَا يَقْدِرُ عَلَى ذَلِكَ فَقَالَ ص اِتَّقُوا النَّارَ وَ لَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ اِتَّقُوا النَّارَ وَ لَوْ بِشُرْبَةٍ مِنْ مَاءٍ أَيُّهَا النَّاسُ مَنْ حَسُنَ مِنْكُمْ فِي هَذَا الشَّهْرِ خُلُقَهُ كَانَ لَهُ جَوَازًا عَلَى الصِّرَاطِ يَوْمَ تَزُلُّ فِيْهِ الأَقْدَامُ وَ مَنْ خَفَّفَ فِي هَذَا الشَّهْرِ عَمَّا مَلَكَتْ يَمِيْنُهُ خَفَّفَ اللهُ عَلَيْهِ حِسَابَهُ وَ مَنْ كَفَّ فِيْهِ شَرَّهُ كَفَّ اللهُ عَنْهُ غَضَبَهُ يَوْمَ يَلْقَاهُ وَ مَنْ أَكْرَمَ فِيْهِ يَتِيْمًا أَكْرَمَهُ اللهُ يَوْمَ يَلْقَاهُ وَ مَنْ وَصَلَ فِيْهِ رَحِمَهُ وَصَلَهُ اللهُ بِرَحْمَتِهِ يَوْمَ يَلْقَاهُ وَ مَنْ قَطَعَ فِيْهِ رَحِمَهُ قَطَعَ اللهُ عَنْهُ رَحْمَتَهُ يَوْمَ يَلْقَاهُ وَ مَنْ تَطَوَّعَ فِيْهِ بِصَلاَةٍ كَتَبَ اللهُ لَهُ بَرَاءَةً مِنَ النَّارِ وَ مَنْ أَدَّى فِيْهِ فَرْضًا كَانَ لَهُ ثَوَابَ مَنْ أَدَّى سَبْعِيْنَ فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ مِنَ الشُّهُورِ وَ مَنْ أَكْثَرَ فِيْهِ مِنَ الصَّلاَةِ عَلَيَّ ثَقَّلَ اللهُ مِيْزَانَهُ يَوْمَ تَخَفُّ الْمَوَازِيْنُ وَ مَنْ تَلاَ فِيْهِ آيَةً مِنَ القُرْآنِ كَانَ لَهُ مِثْلَ أَجْرِ مَنْ خَتَمَ القُرآنَ فِي غَيْرِهِ مِنَ الشُّهُورِ أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ أَبْوَابَ الْجِنَانِ فِي هَذَا الشَّهْرِ مُفَتَّحَةٌ فَاسْأَلُوا رَبَّكُمْ أَنْ لاَ يُغَلِّقَهَا عَلَيْكُُمْ وَ أَبْوَابَ النِّيْرَانِ مُغَلَّقَةٌ فَاسْأَلُوا رَبَّكُمْ أَنْ لاَ يَفْتَحَهَا عَلَيْكُمْ وَ الشَّيَاطِيْنَ مَغْلُولَةٌ فَاسْأَلُوا رَبَّكُمْ أَنْ لاَ يُسَلِّطَهَا عَلَيْكُمْ قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فَقُمْتُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ مَا أَفْضَلُ الأَعْمَالِ فِي هَذَا الشَّهْرِ ؟ فَقَالَ يَا أَبَا الْحَسَنِ أَفْضَلُ الأَعْمَالِ فِي هَذَا الشَّهْرِ الوَرَعُ عَنْ مَحَارِمِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ ثُمَّ بَكَى فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ مَا يُبْكِيْكَ ؟ فَقَالَ يَا عَلِيُّ أَبْكِي لِمَا يَسْتَحِلُّ مِنْكَ فِي هَذَا الشَّهْرِ كَأَنِّي بِكَ وَ أَنْتَ تُصَلِّي لِرَبِّكَ وَ قَدِ انْبَعَثَ أَشْقَى الأَوَّلِيْنَ وَ الآخِرِيْنَ شَقِيْقُ عَاقِرِ نَاقَةِ ثَمُودَ فَضَرَبَكَ ضَرْبَةً عَلَى قَرْنِكَ فَخَضَبَ مِنْهَا لِحْيَتَكَ قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ وَ ذَلِكَ فِي سَلاَمَةٍ مِنْ دِيْنِي ؟  فَقَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ فِي سَلاَمَةٍ مِنْ دِيْنِكَ ثُمَّ قَالَ يَا عَلِيُّ مَنْ قَتَلَكَ فَقَدْ قَتَلَنِي وَ مَنْ أَبْغَضَكَ فَقَدْ أَبْغَضَنِي وَ مَنْ سَبَّكَ فَقَدْ سَبَّنِي لِأَنَّكَ مِنِّي كَنَفْسِي رُوْحُكَ مِنْ رُوْحِي وَ طِيْنِتُكَ مِنْ طِيْنَتِي إِنَّ اللهَ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى خَلَقَنِي وَ إِيَّاكَ وَ اصْطَفَانِي وَ إِيَّاكَ وَ اخْتَارَنِي لِلنُّبُوَّةِ وَ اخْتَارَكَ لِلْإِمَامَةِ فَمَنْ أَنْكَرَ إِمَامَتَكَ فَقَدْ أَنْكَرَ نُبُوَّتِي يَا عَلِيُّ أَنْتَ وَصِيِّي وَ أَبُو وَلَدَيَّ وَ زَوْجَ ابْنَتِي وَ خَلِيْفَتِي عَلَى أُمَّتِي فِي حَيَاتِي وَ بَعْدَ مَوْتِي أَمْرُكَ أَمْرِي وَ نَهْيُكَ نَهْيِي أُقْسِمُ بِالَّذِي بَعَثَنِي بِالنُّبُوَّةِ وَ جَعَلَنِي خَيْرَ الْبَرِيَّةِ إِنَّكَ لَحُجَّةُ اللهِ عَلَى خَلْقِهِ وَ أَمِيْنُهُ عَلَى سِرِّهِ وَ خَلِيْفَتُهُ عَلَى عِبَادِهِ.

Dari 'Ali bin Abî Thâlib as berkata, "Suatu hari Rasû-lullâh saw berkhotbah, lalu beliau berkata (dalam khot-bahnya), "Wahai manusia! Telah datang kepada kalian bulan Allah dengan membawa barakah, rahmah dan maghfirah. Ia adalah bulan yang di sisi Allah merupakan bulan yang paling utama, hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama, malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama dan saat-saatnya adalah saat-saat yang paling utama.

            Ia adalah bulan yang padanya kalian diundang kepada jamuan Allah, dan padanya kalian hendak di-jadikan di antara orang-orang yang mendapatkan ke-muliaan Allah.

            Nafas-nafas kalian padanya adalah tasbîh, tidur kalian padanya terhitung ibadah, amal kalian padanya diterima dan doa kalian padanya dijawab. Maka min-talah kepada Allah Tuhan kalian dengan niat yang be-nar dan hati yang suci supaya Dia memberi kalian tau-fîq untuk menshauminya (dengan baik) dan membaca kitab-Nya.

            Sesungguhnya manusia yang celaka itu adalah manusia yang tidak memperoleh ampunan Allah di da-lam bulan yang agung ini. Ingatlah dengan rasa lapar dan dahaga kamu padanya akan kelaparan dan ke-hausan kamu pada hari kiamat. Bersedekah kamu ke-pada orang-orang faqîr dan orang-orang miskin kamu. Hormatilah orang-orang yang usianya lebih tua darimu, sayangilah orang-orang yang umurnya lebih muda dari-mu, sambungkan rahim-rahimmu, jagalah lidah-lidah-mu, tundukkanlah penglihatanmu dari segala perkara yang diharamkan melihatnya, palingkanlah pendenga-ranmu dari segala yang diharamkan untuk mendengar-nya dan santunilah anak-anak yatim orang lain supaya mereka menyantuni anak-anak yatimmu.

            Bertobatlah kamu kepada-Nya dari dosa-dosa-mu, angkatlah tangan-tanganmu dalam berdoa pada waktu-waktu shalatmu, karena ia adalah sebaik-baik waktu, Allah 'azza wa jalla memandang pada waktu-waktu tersebut dengan pandangan kasih kepada ham-ba-hamba-Nya. Dia mengabulkan mereka jika mereka menyeru-Nya, Dia menyambut mereka bila mereka me-manggil-Nya dan Dia memberi mereka apabila mereka meminta kepada-Nya.

            Wahai manusia! Sesungguhnya diri-dirimu itu ter-gadai dengan perbuatan-perbuatan (buruk)mu, maka bebaskanlah dengan istighfârmu, dan punggung-pung-gungmu telah berat dengan beban dosa-dosamu, ma-ka ringankanlah dengan memanjangkan sujudmu.

            Ketahuilah! Sesungguhnya Allah yang maha ting-gi sebutan-Nya telah bersumpah dengan keagungan-Nya bahwa Dia tidak akan menyiksa orang-orang yang mendirikan shalat dan orang-orang yang sujud, dan Dia tidak akan mengancam mereka dengan api neraka pada hari ummat manusia berdiri di pengadilan Tuhan alam semesta.      

Wahai manusia! Barang siapa yang memberikan makanan atau minuman untuk berbuka shaum bagi o-rang yang beriman pada bulan ini, maka dengan itu dia akan mendapatkan pahala membebaskan hamba sahaya di sisi Allah dan pengampunan bagi dosa-dosa-nya yang telah lalu."

            Ada orang yang bertanya, "Wahai Rasûlullâh! Ti-dak semuanya kami ini mampu untuk melakukan yang demikian ini." Rasûlullâh saw berkata, "Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sepotong bu-ah kurma. Jagalah diri-dirimu sekalipun dengan mem-berikan seteguk air.

Wahai manusia! Siapa yang pada bulan ini mem-baguskan akhlaknya, tentu dia akan dapat melintasi Al-Shirâth pada hari di sana kaki-kaki tergelincir.

Siapa yang meringankan beban (pekerjaan) dari ham-banya (pembantu rumah tangganya) pada bulan ini, niscaya Allah akan meringankan pengadilan-Nya.

Siapa yang menahan keburukannya padanya, niscaya Allah akan menahan murka-Nya dari-Nya pada hari dia berjumpa dengan-Nya (dengan pengadilan-Nya).

Siapa yang memuliakan seorang anak yatim pa-danya, niscaya Allah akan memuliakan dia pada hari dia berjumpa dengan-Nya.

Siapa yang menyambungkan rahimnya pada-nya, niscaya Allah akan menyambungkannya dengan kasih-Nya pada hari dia berjumpa dengan-Nya.

Siapa yang memutuskan rahimnya padanya, ten-tu Allah akan memutuskan rahmat-Nya darinya pada hari dia bertemu dengan-Nya.

Siapa yang mendirikan satu shalat (sunnah) pa-danya, niscaya Allah menuliskan untuknya bebas dari api neraka.

Siapa yang menunaikan satu kewajiban pada-nya, niscaya dia akan mendapatkan sejumlah pahala orang yang menunaikan tujuh puluh kewajiban di bulan yang lain.

Siapa yang memperbanyak shalawât atasku pa-danya, Allah akan memberatkan timbangan kebaikan-nya pada hari neraca-neraca (kebaikan) menjadi ri-ngan.

Dan siapa yang membaca satu ayat Al-Quran padanya, tentu dia akan mendapatkan pahala orang yang mengkhatamkan Al-Quran di bulan yang lain.

            Wahai manusia! Sesungguhnya pintu-pintu surga di bulan ini dibukakan, maka mintalah kamu kepada Tu-hanmu supaya tidak menutupkannya kembali atasmu, dan pintu-pintu neraka ditutupkan, maka mintalah ka-mu kepada Tuhanmu agar tidak membukakannya lagi atasmu. Dan setan-setan dibelenggu, maka mintalah kamu kepada Tuhanmu agar Dia tidak menguasakan-nya atasmu."

            Amirul Mu`minin berkata, "Wahai Rasûlullâh, amal apa yang paling utama di bulan ini?" Beliau menjawab, "Wahai Abûl Hasan, amal yang paling utama pada bu-lan ini adalah menjauhkan diri dari segala perkara yang diharamkan Allah 'azza wa jalla."

Tiba-tiba beliau menangis, maka aku bertanya, "Mengapakah engkau menangis wahai Rasûlullâh?" Be-liau menjawab, "Wahai 'Ali, aku menangis dikarenakan akan ada orang yang menghalalkan darahmu pada bulan ini, seakan-akan aku denganmu dan kamu shalat menghadap Tuhanmu, tiba-tiba bangkitlah orang yang paling celaka dari kalangan ummat terdahulu dan juga ummat terakhir ('Abdurahman bin Muljam), saudaranya pembunuh unta betina kaum Tsamûd (Qadâr bin Sâlif), dia akan memukulmu dengan satu pukulan ke atas ke-palamu hingga darah mengalir membasahi janggut-mu."

Amîrul Mu`minîn as berkata: Aku berkata, "Wahai Rasûlullâh, apakah dengan kejadian itu dalam keada-an selamat ajaranku?" Beliau menjawab, "Dalam kea-daan selamat ajaranmu."

Lalu beliau berkata, "Wahai 'Ali, siapa yang mem-bunuhmu berarti dia telah membunuhku, siapa yang membencimu berarti dia telah membenciku dan siapa yang mencacimu berarti dia telah mencaciku, karena kamu dariku seperti diriku sendiri, ruhmu dari ruhku dan asal kejadianmu dari asal kejadianku. Sesungguhnya Allah tabâraka wa ta'âlâ telah menciptakanku dan ka-mu, Dia memilihku dan kamu; Dia memilihku untuk ke-nabian dan Dia memilihmu untuk imâmah (kepemim-pinan setelah kenabian). Dan siapa yang mengingkari imâmah-mu, maka dia telah mengingkari kenabianku. Wahai 'Ali, engkau adalah washiku (penerima wasiat-ku), ayah bagi kedua putraku (Hasan dan Husain), sua-mi putriku (Fâthimah) dan khalîfah-ku atas ummatku ba-ik di masa hidupku maupun setelah matiku. Perintahmu adalah perintahku dan laranganmu adalah larangan-ku. Aku bersumpah demi Tuhan yang telah membang-kitkanku dengan kenabian dan menjadikanku sebaik-baik makhluk, sesungguhnya engkau itu hujjah (bukti ke-benaran) Allah bagi makhluk-Nya, kepercayaan-Nya a-tas rahasia-Nya dan khalîfah-Nya atas hamba-hamba-Nya." [1]

 

Kesimpulan

Kalau kita hubungkan penjelasan Rasûlullâh saw tentang keutamaan beramal di bulan Ramadhân de-ngan bagian akhir tentang kepemimpinan 'Ali bin Abî Thâlib as, maka bagi orang yang tidak menerima imâ-mah 'Ali setelah nubuwwah Nabi saw, amal-amal itu menjadi tidak berguna, sebab telah menolak imâmah 'Ali, dan menolak imâmah 'Ali sama dengan menolak nubuwwah Muhammad saw, kemudian bagaimanakah orang yang shalat, shaum, haji dan yang lainnya se-dang dia mengingkari kenabian beliau saw?

Dan imâmah itu wajib atau pokok sedang keu-tamaan beramal di bulan Ramadhân selain shaum dan shalat farîdhah yang lima adalah sunnah atau anjuran, dan pendekatan diri melalui amal-amal sunnah dengan meninggalkan yang wajib tidaklah sampai. Imam 'Ali as berkata, "Tidak ada qurbah (pendekatan diri kepada Allah 'azza wa jalla) apabila merusak perkara-perkara yang wajib." [2]

Syahâdah (martyrdom) atau gugurnya Imam 'Ali as pada bulan Ramadhân, tepatnya pada 21 Rama-dhân tahun 40 hijrah yang bertepatan dengan 28 Janu-ari 661. Pembunuh beliau 'Abdurrahman bin Muljam Al-Murâdî---la'anahullâh---dengan pedang yang ditebas-kan ke atas kepala beliau pada saat ruku' dalam shalat shubuh. Beliau as dikuburkan di kota Najaf di Irak atas pesannya as. Innâ lillâhi wa innâ ilaihi râji'ûn.

 


[1] Madînah Al-Balâghah 1: 357-360. 'Uyûn Akhbâr Al-Ridhâ 1/295-297.

[2] Nahj Al-Balâghah.

Sun, 5 Jun 2016 @20:25


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved