Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 081220891192 083829417557


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Doa Yastasyir

image

Doa Yastasyîr

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. الْحَمْدُ ِللهِ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِيْنُ, الْمُدَبِّرُ بِلاَ وَزِيْرٍ, وَ لاَ خَلْقٍ مِنْ عِبَادِهِ يَسْتَشِيْرُ, الأَوَّلُ غَيْرُ مَوْصُوْفٍ, وَ الْبَاقِي بَعْدَ فَنَاءِ الْخَلْقِ, الْعَظِيْمُ الرُّبُوْبِيَّةِ, نُوْرُ السَّمَاوَاتِ وَ اْلأَرَضِيْنَ, وَ فَاطِرُهُمَا وَ مُبْتَدِعُهُمَا بِغَيْرِ عَمَدٍ, خَلَقَهُمَا وَ فَتَقَهُمَا فَتْقًا, فَقَامَتِ السَّمَاوَاتُ طَائِعَاتٍ بِأَمْرِهِ, وَ اسْتَقَرَّتِ اْلأَرَضُوْنَ بِأَوْتَادِهَا فَوْقَ الْمَاءِ, ثُمَّ عَلاَ رَبُّنَا فِي السَّمَاوَاتِ الْعُلَى, الرَّحْمَانُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى, لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَ مَا فِي اْلأَرْضِ وَ مَا بَيْنَهُمَا وَ مَا تَحْتَ الثَّرَى

            Bismillâhir rahmânir rahîm. Alhamdu lillâhil ladzî lâ ilâha illâ huwal malikul haqqul mubîn, al-mudabbiru bilâ wazîr, walâ khalqin min ibâdihi yastasyîr, al-awwalu ghairu maushûf, wal bâqî bada fanâ`il khalq, al-azhîmur rubûbiyyah, nûrus samâwâti wal aradhîn, wa fâthiruhumâ wa mubtadiuhumâ bighairi amad, khalaqahumâ wa fataqahumâ fatqâ, faqâmatis samâwâtu thâiâtin biamrih, wastaqarratil aradhûna biautâdihâ fauqal mâ`, tsumma alâ rabbunâ fis samâwâtil ulâ, arrahmânu alal arsyistawâ, lahu mâ fis samâwâti wa mâ fil ardhi wa mâ bainahumâ wa mâ tahtats tsarâ.

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang. Segala puji bagi Allah yang tidak ada tuhan selain Dia raja yang benar yang nyata, yang mengatur segala urusan tanpa menteri, dan tanpa ada makhluk dari kalangan hamba-hamba-Nya yang memberikan usul. Dia yang pertama tanpa disifati, yang kekal setelah punah seluruh makhluk, yang agung rubûbiyyah-Nya, cahaya seluruh langit dan bumi, pencipta keduanya, yang mengadakan keduanya tanpa tiang, Dia telah menciptakannya dan memecahkannya, lalu berdirilah seluruh langit de-ngan perintah-Nya, dan menetaplah bumi dengan pasak-pasaknya di atas air, kemudian maha tinggi Tuhan kami di segala langit yang utama, Tuhan yang maha pemurah bersemayam di atas ‘arasy, kepunyaan-Nya segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi, segala yang ada di antara keduanya dan segala yang ada di bawah tsarâ.

 

        فَأَنَا أَشْهَدُ بِأَنَّكَ أَنْتَ اللهُ, لاَ رَافِعَ لِمَا وَضَعْتَ, وَ لاَ وَاضِعَ لِمَا رَفَعْتَ, وَ لاَ مُعِزَّ لِمَنْ أَذْلَلْتَ, وَ لاَ مُذِلَّ لِمَنْ أَعْزَزْتَ, وَ لاَ مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ, وَ لاَ مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ

            Fa`anâ asyhadu biannaka antallâh, lâ râfia limâ wadhat, walâ wâdhia limâ rafat, walâ muizza liman adzlalt, walâ mudzilla liman azazt, walâ mânia limâ athait, walâ muthiya limâ manat.

Maka aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah, tidak ada yang mengangkat apa yang Engkau rendahkan, tidak ada yang merendahkan apa yang Engkau angkat, tidak ada yang memuliakan orang yang Engkau hinakan, tidak ada yang menghinakan orang yang Engkau muliakan, tidak ada yang mencegah apa yang Engkau berikan, dan tidak ada yang memberikan apa yang Engkau cegah.


        وَ أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ, كُنْتَ إِذْ لَمْ تَكُنْ سَمَاءٌ مَبْنِيَّةٌ, وَ لاَ أَرْضٌ مَدْحِيَّةٌ, وَ لاَ شَمْسٌ مُضِيْئَةٌ, وَ لاَ لَيْلٌ مُظْلِمٌ, وَ لاَ نَهَارٌ مُضِيْءٌ, وَ لاَ بَحْرٌ لُجِّيٌّ, وَ لاَ جَبَلٌ رَاسٍ, وَ لاَ نَجْمٌ سَارٍ, وَ لاَ قَمَرٌ مُنِيْرٌ, وَ لاَ رِيْحٌ تَهُبُّ, وَ لاَ سَحَابٌ يَسْكُبُ, وَ لاَ بَرْقٌ يَلْمَعُ, وَ لاَ رَعْدٌ يُسَبِّحُ, وَ لاَ رُوْحٌ تَتَنَفَّسُ, وَ لاَ طَائِرٌ يَطِيْرُ, وَ لاَ نَارٌ تَتَوَقَّدُ, وَ لاَ مَاءٌ يَطَّرِدُ

       Wa antallâhu lâ ilâha illâ ant, kunta idz lam takun samâ`un mabniyyah, walâ ardhun madhiyyah, walâ syamsun mudhî`ah, walâ lailun muzhlim, walâ nahârun mudhî`, walâ bahrun lujjiyy, walâ jabalun râs, walâ najmun sâr, walâ qamarun munîr, walâ rîhun tahubb, walâ sahâbun yaskub, walâ barqun yalma, walâ radun yusabbih, walâ rûhun tatanaffas, walâ thâ`irun yathîr, walâ nârun tatawaqqad, walâ mâ`un yaththarid.

Dan Engkaulah Allah tidak ada tuhan selain Engkau, Engkau telah ada sebelum ada langit yang dibangun, sebelum ada bumi yang dihamparkan, sebelum ada matahari yang bersinar, sebelum ada malam yang gelap, sebelum ada siang yang terang, sebelum ada lautan yang dalam, sebelum ada gunung yang menjulang, sebelum ada bintang yang berjalan, sebelum ada bulan yang bercahaya, sebelum ada angin yang berhembus, sebelum ada awan yang bertumpuk, sebelum ada kilat yang menyilaukan, sebelum ada halilintar yang ber-tasbîh, sebelum ada ruh yang bernafas, sebelum ada burung yang terbang, sebelum ada api yang menyala dan sebelum ada air yang mengalir.

 

        كُنْتَ قَبْلَ كُلِّ شَيْءٍ, وَ كَوَّنْتَ كُلَّ شَيْءٍ, وَ قَدَرْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ, وَ ابْتَدَعْتَ كُلَّ شَيْءٍ, وَ أَغْنَيْتَ وَ أَفْقَرْتَ, وَ أَمَتَّ وَ أَحْيَيْتَ, وَ أَضْحَكْتَ وَ أَبْكَيْتَ, وَ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَيْتَ, فَتَبَارَكْتَ يَا اللهُ وَ تَعَالَيْتَ

            Kunta qabla kulli syai`, wa kawwanta kulla syai`, wa qadarta alâ kulli syai`, wa `btadata kulla syai`, wa aghnaita wa afqart, wa amatta wa ahyait, wa adhhakta wa abkait, wa alal arsyistawait, fatabârakta yâ allâhu wa taâlait.

Engkau telah ada sebelum segala sesuatu ada, Engkau yang telah menjadi-kan segala sesuatu, Engkau telah menentukan kadar bagi segala sesuatu, dan Engkau telah menciptakan segala sesuatu, Engkau yang mengkayakan dan Engkau yang memiskinkan, Engkau yang mematikan dan Engkau yang menghidupkan, Engkau yang membuat tertawa dan Engkau yang menjadikan menangis, di atas ‘arasy Engkau bersemayam, maha berkah dan maha tinggi Engkau ya Allah.

 

        أَنْتَ اللهُ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ الْخَلاَّقُ الْمُعِيْنُ, أَمْرُكَ غَالِبٌ, وَ عِلْمُكَ نَافِذُ, وَ كَيْدُكَ غَرِيْبٌ, وَ وَعْدُكَ صَادِقٌ, وَ قَوْلُكَ حَقٌّ, وَ حُكْمُكَ عَدْلٌ, وَ كَلاَمُكَ هُدًى, وَ وَحْيُكَ نُوْرٌ, وَ رَحْمَتُكَ وَاسِعَةٌ, وَ عَفْوُكَ عَظِيْمٌ, وَ فَضْلُكَ كَثِيْرٌ, وَ عَطَاؤُكَ جَزِيْلٌ, وَ حَبْلُكَ مَتِيْنٌ, وَ إِمْكَانُكَ عَتِيْدٌ, وَ جَارُكَ عَزِيْزٌ, وَ بَأْسُكَ شَدِيْدٌ, وَ مَكْرُكَ مَكِيْدٌ

            Antallâhul ladzî lâ ilâha illâ antal khallâqul muîn, amruka ghâlib, wa ilmuka nâfidz, wa kaiduka gharîb, wa waduka shâdiq, wa qauluka haqq, wa hukmuka adl, wa kalâmuka hudâ, wa wahyuka nûr, wa rahmatuka wâsiah, wa afwuka azhîm, wa fadhluka katsîr, wa athâ`uka jazîl, wa habluka matîn, wa imkânuka atîd, wa jâruka azîz, wa ba`suka syadîd, wa makruka makîd.

Engkaulah Allah yang tidak ada tuhan selain Allah pencipta yang memberikan pertolongan, urusan-Mu mengalahkan, ilmu-Mu terselenggara, (pembalasan) tipu-daya-Mu asing, janji-Mu tepat, perkataan-Mu benar, hukum-Mu adil, firman-Mu petunjuk, wahyu-Mu cahaya, kasih-Mu maha luas, maaf-Mu besar, karunia-Mu banyak, pemberian-Mu melimpah, tali-Mu maha kuat, kemungkinan-Mu siap, perlindungan-Mu mulia, siksa-Mu maha keras dan (pembalasan) makar-Mu sangat hebat.

 

        أَنْتَ يَا رَبِّ مَوْضِعُ كُلِّ شَكْوَى, وَ حَاضِرُ كُلِّ مَلاَءٍ, وَ شَاهِدُ كُلّ نَجْوَى, مُنْتَهَى كُلِّ حَاجَةٍ, مُفَرِّجُ كُلِّ حُزْنٍ, غِنَى كُلِّ مِسْكِيْنٍ, حِصْنُ كُلِّ هَارِبٍ, أَمَانُ كُلِّ خَائِفٍ, حِرْزُ الضُّعَفَاءِ, كَنْزُ الْفَقَرَاءِ, مُفَرِّجُ الْغَمَّاءِ, مُعِيْنُ الصَّالِحِيْنَ

            Anta yâ rabbi maudhiu kulli syakwâ, wa hâdhiru kulli malâ`, wa syâhidu kulli najwâ, muntahâ kulli hâjah, mufarriju kulli huzn, ghinâ kulli miskîn, hishnu kulli hârib, amânu kulli khâ`if, hirzudh dhuafâ`, kanzul fuqarâ`, mufarrijul ghammâ`, mu‘înush shâlihîn.

Engkau wahai Tuhan yang mengaturku tempat menyampaikan setiap keluhan, ada di setiap tempat, menyaksikan setiap pembicaraan, tempat berlabuh setiap kebutuhan, yang menghilangkan kesedihan, kekayaan bagi setiap yang miskin, benteng untuk setiap yang melarikan diri, keamanan bagi setiap yang ketakutan, perlindungan orang-orang yang lemah, gudang bagi orang-orang faqîr (miskin), yang melapangkan kesempitan dan yang menolong orang-orang yang saleh.

 

        ذَالِكَ اللهُ رَبُّنَا لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ, تَكْفِي مِنْ عِبَادِكَ مَنْ تَوَكَّلَ عَلَيْكَ, وَ أَنْتَ جَارُ مَنْ لاَذَ بِكَ وَ تَضَرَّعَ إِلَيْكَ, عِصْمَةُ مَنِ اعْتَصَمَ بِكَ, نَاصِرُ مَنِ انْتَصَرَ بِكَ, تَغْفِرُ الذُّنُوْبَ لِمَنِ اسْتَغْفَرَكَ, جَبَّارُ الْجَبَابِرَةِ, عَظِيْمُ الْعُظَمَاءِ, كَبِيْرُ الْكُبَرَاءِ, سَيِّدُ السَّادَاتِ, مَوْلَى الْمَوَالِي, صَرِيْخُ الْمُسْتَصْرِخِيْنَ, مُنَفِّسٌ عَنِ الْمَكْرُوبِيْنَ, مُجِيْبُ دَعْوَةِ الْمُضْطَرِّيْنَ, أَسْمَعُ السَّامِعِيْنَ, أَبْصَرُ النَّاظِرِيْنَ, أَحْكَمُ الْحَاكِمِيْنَ, أَسْرَعُ الْحَاسِبِيْنَ, أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ, خَيْرُ الْغَافِرِيْنَ, قَاضِي حَوَائِجِ الْمُؤْمِنِيْنَ, مُغِيْثُ الصَّالِحِيْنَ

            Dzâlikallâhu rabbunâ lâ ilâha illâ huw, takfî min ibâdika man tawakkala alaik, wa anta jâru man lâdza bika wa tadharraa ilaik, ishmatu manitashama bik, nâshiru manintashara bik, taghfirudz dzunûba limanistaghfarak, jabbârul jabâbirah, azhîmul uzhamâ`, kabîrul kubarâ`, sayyidus sâdât, maulal mawâlî, sharîkhul mustashrikhîn, munaffisun anil makrûbîn, mujîbu dawatil mudhtharrîn, asma‘us sâmi‘în, absharun nâzhirîn, ahkamul hâkimîn, asra‘ul hâsibîn, arhamur râhimîn, khairul ghâfirîn, qâdhî hawâ`ijil mu`minîn, mughîtsush shâlihîn.

Yang demikian itu Allah Tuhan yang mengatur kami, tidak ada tuhan selain Dia, Engkau mencukupi orang-orang yang tawakkal kepada-Mu dari hamba-hamba-Mu, dan Engkau perlindungan bagi orang yang berlindung kepada-Mu dan meminta belas kasihan kepada-Mu, penjagaan bagi orang yang meminta penjagaan dari-Mu, penolong orang yang meminta pertolongan kepada-Mu, Engkau am-puni orang-orang yang meminta ampunan-Mu, penguasa bagi semua orang yang berkuasa, yang maha agung dari semua yang agung, yang maha besar dari semua yang besar, penghulu dari semua penghulu, tuan bagi semua tuan, penolong bagi orang-orang yang meminta pertolongan, yang melepaskan kesulitan dari orang-orang yang sedang dalam kesulitan, mengabulkan permohonan orang-orang yang terdesak, yang maha mendengar dari semua yang mendengar, yang maha melihat dari semua yang melihat, yang maha bijak dari semua yang bijak, yang maha cepat dari semua yang menghitung, yang maha pengasih dari semua yang mengasihi, yang maha baik dari semua yang memberikan ampunan, yang menunaikan segala kebutuhan orang-orang yang beriman, penolong orang-orang yang saleh.

 

        أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ رَبُّ الْعَالَمِيْنَ, أَنْتَ الْخَالِقُ وَ أَنَا الْمَخْلُوْقُ, وَ أَنْتَ الْمَالِكُ وَ أَنَا الْمَمْلُوْكُ, وَ أَنْتَ الرَّبُّ وَ أَنَا الْعَبْدُ, وَ أَنْتَ الرَّازِقُ وَ أَنَا الْمَرْزُوْقُ, وَ أَنْتَ الْمُعْطِي وَ أَنَا السَّائِلُ, وَ أَنْتَ الْجَوَادُ وَ أَنَا الْبَخِيْلُ, وَ أَنْتَ الْقَوِيُّ وَ أَنَا الضَّعِيْفُ, وَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ وَ أَنَا الذَّلِيْلُ, وَ أَنْتَ الْغَنِيُّ وَ أَنَا الْفَقِيْرُ, وَ أَنْتَ السَّيِّدُ وَ أَنَا الْعَبْدُ, وَ أَنْتَ الْغَافِرُ وَ أَنَا الْمُسِيْءُ, وَ أَنْتَ الْعَالِمُ وَ أَنَا الْجَاهِلُ, وَ أَنْتَ الْحَلِيْمُ وَ أَنَا الْعَجُوْلُ, وَ أَنْتَ الرَّحْمَانُ وَ أَنَا الْمَرْحُوْمُ, وَ أَنْتَ الْمُعَافِي وَ أَنَا الْمُبْتَلَى, وَ أَنْتَ الْمُجِيْبُ وَ أَنَا الْمُضْطَرُّ

            Antallâhu lâ ilâha illâ anta rabbul âlamîn, antal khâliqu wa anal makhlûq, wa antal mâliku wa anal mamlûk, wa antar rabbu wa anal abd, wa antar râziqu wa anal marzûq, wa antal muthî wa anas sâ`il, wa antal jawâd wa anal bakhîl, wa antal qawiyyu wa anadh dhaîf, wa antal azîzu wa anandz dzalîl, wa antal ghaniyyu wa anal faqîr, wa antas sayyid wa anal abd, wa, wa antal ghâ-firu wa anal musî`, wa antal âlimu wa anal jâhil, wa antal halîmu wa anal ajûl, wa antar rahîmu wa anal marhûm, wa antal muâfî wa anal mubtalâ, wa antal mujîbu wa anal mudhtharr.  

Engkaulah Allah tidak ada tuhan selain Engkau pemilik alam semesta, Engkau pencipta dan aku yang diciptakan, Engkau pemilik dan aku yang dimiliki, Engkau Tuhan yang mengatur dan aku hamba, Engkau yang membagi rezeki dan aku yang dibagi rezeki, Engkau yang memberi dan aku yang meminta, Engkau yang dermawan dan aku yang bakhil, Engkau yang kuat dan aku yang lemah, Engkau yang mulia dan aku yang hina, Engkau yang maha kaya dan aku yang membutuh-kan, Engkau tuan dan aku hamba, Engkau pengampun dan aku pendosa, Engkau yang mengetahui dan aku yang bodoh, Engkau yang sabar dan aku yang tergesa-gesa, Engkau yang pengasih dan aku yang dikasihi, Engkau yang memberi kekuatan dan aku yang diberi cobaan, dan Engkau yang menjawab dan aku yang terdesak.[1]

 

        وَ أَنَا أَشْهَدُ بِأَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ الْمُعْطِي عِبَادَكَ بِلاَ سُؤَالٍ, وَ أَشْهَدُ بِأَنَّكَ أَنْتَ اللهُ الْوَاحِدُ اْلأَحَدُ, الْمُتَفَرِّدُ الصَّمَدُ الْفَرْدُ, وَ إِلَيْكَ الْمَصِيْرُ, وَ صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ الطَّيِّبِيْنَ الطَّاهِرِيْنَ, وَ اغْفِرْ لِي ذُنُوْبِي, وَ اسْتُرْ عَلَيَّ عُيُوْبِي, وَ افْتَحْ لِي مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَ رِزْقًا وَاسِعًا يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ, وَ الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ, وَ حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ, وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

            Wa anâ asyhadu biannaka antallâhu lâ ilâha illâ antal muthî ibâdaka bilâ su`âl, wa asyhadu biannaka antalllâhul wâhidul ahad, almutafarridush shamadul fard, wa ilaikal mashîr, wa shallallâhu ala muhammadin wa ahli bai-tihith thayyibînath thâhirîn, waghfir lî dzunûbî, wastur alayya uyûbî, waftah lî min ladunka rahmatan wa rizqan wâsian yâ arhamar râhimîn, walhamdu lillâ-hi rabbil âlamîn, wa hasbunallâhu wa nimal wakîl, walâ haula walâ quwwata illâ billâhil aliyyil âzhîm.

Dan aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah tidak ada tuhan selain Eng-kau yang memberi hamba-hamba-Mu tanpa diminta, dan aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah yang satu yang tunggal, yang menyendiri, tempat bergantung (selain-Mu) yang tunggal dan kepada-Mu tempat kembali, dan Allah ber-shalawât kepada Muhammad dan Ahlulbaitnya yang baik lagi suci, dan ampunilah segala dosaku, tutuplah segala celaku dan bukakanlah untukku dari sisi-Mu rahmat dan rezeki yang luas wahai yang maha pengasih dari semua yang mengasihi, dan se-gala puji bagi Allah pengatur alam semesta, cukup buat kami Allah dan sebaik-baik wakîl, dan tidak ada daya dan tidak ada kekuatan selain dengan Allah yang ma-ha tinggi lagi maha besar. (Dibaca pagi dan sore tiga kali) [2]



[1] Jika perempuan yang membacanya, maka sebagian kata sifatnya berubah menjadi seperti di bawah ini:

 

أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ رَبُّ الْعَالَمِيْنَ, أَنْتَ الْخَالِقُ وَ أَنَا الْمَخْلُوْقَةُ, وَ أَنْتَ الْمَالِكُ وَ أَنَا الْمَمْلُوْكَةُ, وَ أَنْتَ الرَّبُّ وَ أَنَا اْلأَمَةُ, وَ أَنْتَ الرَّازِقُ وَ أَنَا الْمَرْزُوْقَةُ, وَ أَنْتَ الْمُعْطِي وَ أَنَا السَّائِلَةُ, وَ أَنْتَ الْجَوَادُ وَ أَنَا الْبَخِيْلَةُ, وَ أَنْتَ الْقَوِيُّ وَ أَنَا الضَّعِيْفَةُ, وَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ وَ أَنَا الذَّلِيْلَةُ, وَ أَنْتَ الْغَنِيُّ وَ أَنَا الْفَقِيْرَةُ, وَ أَنْتَ السَّيِّدُ وَ أَنَا اْلأَمَةُ, وَ أَنْتَ الْغَافِرُ وَ أَنَا الْمُسِيْئَةُ, وَ أَنْتَ الْعَالِمُ وَ أَنَا الْجَاهِلَةُ, وَ أَنْتَ الْحَلِيْمُ وَ أَنَا الْعَجُوْلُ, وَ أَنْتَ الرَّحْمَانُ وَ أَنَا الْمَرْحُوْمَةُ, وَ أَنْتَ الْمُعَافِي وَ أَنَا الْمُبْتَلاَةُ, وَ أَنْتَ الْمُجِيْبُ وَ أَنَا الْمُضْطَرَّةُ.

[2] Doa di atas terkenal dengan nama Doa Yastasyîr, sebab di dalamnya ada kata yastasyîr. Dari Al-Hârits bin 'Umair, dari Ja'far bin Muhammad Al-Shâdiq as dari ayahnya dari kakeknya dari Amîrul Mu`minîn 'Ali bin Abî Thâlib shlallallâhu 'alaihi wa dzurriyyatihith thâhirînath thayyibînal muntajabîna wa sallama katsîran berkata, "Rasulullah shallallâhu 'alaihi wa 'alâ ahli baitihi---telah mengajarkan kepadaku doa ini, dan beliau menyuruhku untuk menjaganya dalam setiap saat untuk setiap kesulitan dan kemudahan, dan supaya aku mengajarkannya kepada khalîfahku setelahku, dan menyuruhku agar aku tidak meninggalkannya selama hidupku sampai aku ber-temu Allah 'azza wa jalla dengan doa ini. Dan beliau berkata kepadaku, 'Kamu ucapkan doa ini ketika kamu berada pada waktu pagi dan sore, sebab ia itu salah satu gudang dari gudang-gudang ‘arasy.' Saya bertanya, "Apa yang saya ucapkan?" Beliau berkata, 'Ucapkanlah doa ini yang aku akan menyebutkannya setelah menjelaskan pahalanya.' Maka tatkala Nabi saw selesai (jeda dari pembicaraan), Ubayy bin Ka'ab Al-Anshâri berkata, 'Apa pahala dan im-balan bagi orang yang berdoa dengan doa ini wahai Rasulullah?' Maka berkatalah beliau kepadanya, 'Tenang wahai Ubayy bin Ka'ab Al-Anshâri, maka tidak boleh diputus arah pembicaraan ucapan ulama tentang pahala bagi orang yang berdoa dengan doa ini di sisi Allah 'azza wa jalla.' Dia berkata, 'Demi ayah dan ibuku jelaskanlah kepada kami dan ceritakanlah kepada kami apa pahala doa ini?' Maka Rasulullah saw tertawa dan beliau berkata, 'Sesungguhnya anak Ãdam itu berambisi kepada apa yang dilarang, akan kukabarkan kepadamu sebagian pahala dari doa ini. Adapun orang yang berdoanya ketika berdoa kepada Allah 'azza wa jalla, akan bertaburan kepadanya kebaikan ke tengah-tengah kepalanya dari a'nân langit ke bumi, dan Allah 'azza wa jalla akan menurunkan ketena-ngan kepadanya sedang rahmat meliputinya, dan tempat berhentinya doa ini adalah di bawah 'arasy Rabbul 'âlamîn, doa ini bergema di sekitar 'arasy, maka Allah 'azza wa jalla memperhatikan kepada orang yang berdoa dengan doa ini. Dan siapa yang berdoa dengannya sebanyak tiga kali, maka dia tidak meminta sesuatu kepada Allah yang maha agung dan maha mulia nama-Nya dari kebaikan di dunia dan akhirat melainkan Allah memberikan kepadanya permintaannya, dan dengan doa ini dan Allah 'azza wa jalla menyelamatkannya dari siksa kubur,  dan Allah 'azza wa jalla memalingkan darinya kesempitan hati, maka apabila hari kiamat, Allah menyempurnakan kepada orang yang berdoa dengan doa ini di atas najîbah dari darrah putih, lalu dia berdiri di hadapan Rabbul 'âlamîn, dan Allah 'azza wa jalla perintahkan baginya dengan kemuliaan semuanya, dan Allah yang maha berkah dan maha tinggi berfirman, Hamba-Ku bertempat tinggallah di surga menurut yang kamu kehendaki bersama tambahan dan kemuliaan lain dari sisi Allah 'azza wa jalla yang belum pernah ada mata yang melihat, telinga yang mendengar, dan tidak terlintas di dalam hati para makhluk, dan tidak terucap oleh lisan-lisan para pensifat. Salmân Al-Fârisi—rahimahullâh--berkata, 'Tambahkanlah lagi kepada kami dari pahala doa ini semoga Allah menjadikanku tebusanmu.' Nabi shallallâhu 'alaihi wa ãlihith thâhirîna wa sallama taslîmân berkata, 'Wahai Abû 'Abdillâh, demi yang telah mengutusku dengan benar sebagai nabi, seandainya disampaikan doa lain dengan doa ini atas orang yang gila niscaya dia sadar dari kegilaannya saat itu juga, dan kalaulah disampaikan doa dengannya di sisi perem-puan yang sulit melahirkan niscaya Allah memudahkan baginya keluar anaknya lebih cepat dari kedipan mata. Wa-hai wahai Salmân, demi yang telah mengutusku dengan benar sebagai nabi, tidak seorang hamba pun yang berdoa kepada Allah 'azza wa jalla dengan doa ini selama empat puluh malam dari malam-malam jama' (Jumat) dengan tulus melainkan Allah 'azza wa jalla mengampuni dosa yang ada di antara dia dan anak-anak Ãdam, dan antara dia dan Tuhannya. Demi yang telah mengutusku dengan benar wahai Salmân, tidak seorang pun berdoa dengan doa ini kepada Allah 'azza wa jalla melainkan Allah mengeluarkan dari dalam hatinya penderitaan dunia, kesedihannya dan penyakit-penyakitnya. Wahai Salmân, siapa yang berdoa dengan doa ini kepada Allah 'azza wa jalla baik membaguskannya (dalam bacaannya) atau tidak membaguskannya, lalu dia tidur di atas tempat tidurnya dan dia meng-harapkan pahalanya, niscaya Allah 'azza wa jalla mengirimkan dengan setiap huruf dari doa ini seribu malak dari Al-Karûbiyyîn yang wajah-wajahnya lebih indah dari matahari dan bulan pada malam purnama. Maka berkata Salmân, 'Apakah Allah 'azza wa jalla memberikan kepada hamba ini dengan doa ini setiap pahala ini?' Beliau berkata, 'Janganlah sekali-kali kamu mengabarkan dengannya kepada orang lain hingga aku mengabarkan kepadamu dengan yang lebih besar dari apa yang telah aku kabarkan dengannya! Salmân berkata, 'Wahai Rasulullah, mengapakah engkau menyuruhku untuk menyembunyikan hal itu?' Rasulullah saw berkata, 'Aku khawatir mereka menga-baikan amal saleh dan bersandar kepada doa ini.' Salmân berkata, 'Kabarkanlah kepadaku wahai Rasulullah saw?' Beliau berkata, 'Baiklah, kukabarkan kepadanmu dengannya wahai Salmân, sesungguhnya siapa yang berdoa dengan doa ini dan dia dalam hidupnya telah melakukan dosa-dosa besar, kemudian dia mati pada malamnya atau siangnya setelah dia berdoa kepada Allah 'azza wa jalla dengan doa ini, niscaya dia mati sebagai syahîd, dan jika dia mati wahai Salmân, dengan tidak bertobat (selain dengan kalimat yang terdapat dalam doa ini), Allah 'azza akan mengampuninya dan memaafkannya dengan kemuliaan doa ini, dan inilah doanya, kamu ucapkan: Bismillâhir rahmânir rahîm. Alhamdu lillâhil ladzî lâ ilâha illâ huwal malikul haqqul mubîn, al-mudabbiru bilâ wazîr, wa lâ khalqin min ibâdihi yastasyîr…'" [Muhaj Al-Da'awât 122-125; Bihâr Al-Anwâr 83/230-232]

Thu, 17 Sep 2015 @08:20


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved