Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 081220891192 083829417557


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Shaum Haram dan Makruh

Shaum Haram dan Makruh
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ أَمَّا الصَّوْمُ الْحَرَامُ فَصَوْمُ يَوْمِ الْفِطْرِ وَ يَوْمِ الْأَضْحَى وَ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ وَ صَوْمُ يَوْمِ الشَّكِّ أُمِرْنَا بِهِ وَ نُهِينَا عَنْهُ إِلَى أَنْ قَالَ وَ صَوْمُ الْوِصَالِ حَرَامٌ وَ صَوْمُ الصَّمْتِ حَرَامٌ وَ صَوْمُ نَذْرِ الْمَعْصِيَةِ حَرَامٌ وَ صَوْمُ الدَّهْرِ حَرَامٌ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts beliau berkata, "Dan adapun shaum yang haram itu adalah shaum hari raya Fithri, hari raya Adhhâ, tiga hari dari hari-hari tasyrîq (11. 12 dan 13 Dzul Hijjah), shaum hari ragu, kita diperintah dengannya dan dilarang darinya (dengan niat shaum bulan Ramadhân)---shaum wishâl (tidak ada bukanya) haram, shaum diam haram, shaum nadzar maksiat haram dan shaum sepanjang masa haram." 
 
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ص نَهَى عَنْ صِيَامِ سِتَّةِ أَيَّامٍ يَوْمِ الْفِطْرِ وَ يَوْمِ الشَّكِّ وَ يَوْمِ النَّحْرِ وَ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as bahwa Rasûlullâh saw telah melarang shiyâm enam hari: Hari fithri, hari syakk , hari nahr (10 Dzul Hijjah hari pemotongan hewan qurbân) dan hari-hari tasyrîq. 

قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع نَهَى رَسُولُ اللَّهِ ص عَنْ صَوْمِ سِتَّةِ أَيَّامٍ الْعِيدَيْنِ وَ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ وَ الْيَوْمِ الَّذِي تَشُكُّ فِيهِ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ
Abû 'Abdillâh as berkata, "Rasûlullâh saw telah mela-rang shaum enam hari: Dua hari raya, hari-hari tasyrîq dan hari yang padanya kamu ragu dari bulan Ramadhân." 
 
عَنْ كَرَّامٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع إِنِّي جَعَلْتُ عَلَى نَفْسِي أَنْ أَصُومَ حَتَّى يَقُومَ الْقَائِمُ فَقَالَ صُمْ وَ لَا تَصُمْ فِي السَّفَرِ وَ لَا الْعِيدَيْنِ وَ لَا أَيَّامِ التَّشْرِيقِ وَ لَا الْيَوْمِ الَّذِي تَشُكُّ فِيهِ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ
Dari Karrâm berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdi-llâh as, "Sesungguhnya aku telah bernadzar shaum sehingga datang Al-Qâ`im." Dia berkata, "Shaumlah, tetapi jangan shaum dalam safar, jangan dua hari raya, jangan hari-hari tasyrîq dan jangan hari yang kamu ragu padanya dari bulan Ramadhân." 

Diharamkan shiyâm hari-hari tasyrîq atas orang yang ada di Minâ secara khusus tidak bagi yang selainnya dan hukum orang yang membunuh pada bulan-bulan haram, lalu dia shaum dua bulan darinya dan masuk padanya hari raya dan hari-hari tasyrîq
عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ عَمَّارٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ صِيَامِ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ فَقَالَ أَمَّا بِالْأَمْصَارِ فَلَا بَأْسَ بِهِ وَ أَمَّا بِمِنًى فَلاَ
Dari Mu'âwiyah bin 'Ammâr berkata: Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang shiyâm hari-hari tasyrîq , maka beliau berkata, "Adapun orang yang tinggal di daerah yang lain (selain Mina), maka tidaklah mengapa, tetapi di Minâ tidak boleh."       

عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ عَمَّارٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ صِيَامِ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ فَقَالَ إِنَّمَا نَهَى رَسُولُ اللَّهِ ص عَنْ صِيَامِهَا بِمِنًى فَأَمَّا بِغَيْرِهَا فَلَا بَأْسَ
Dari Mu'âwiyah bin 'Ammâr berkata: Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang shiyâm hari-hari tasyrîq , maka beliau berkata, "Rasûlullâh saw hanya melarang menshauminya di Minâ, adapun orang yang berada di selainnya, maka tidaklah mengapa."  
 
عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ النَّحْرُ بِمِنًى ثَلَاثَةُ أَيَّامٍ فَمَنْ أَرَادَ الصَّوْمَ لَمْ يَصُمْ حَتَّى تَمْضِيَ الثَّلَاثَةُ الْأَيَّامِ وَ النَّحْرُ بِالْأَمْصَارِ يَوْمٌ فَمَنْ أَرَادَ أَنْ يَصُومَ صَامَ مِنَ الْغَدِ
Dari Manshûr bin Hâzim dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya telah mendengar beliau berkata, "Memotong hewan di Mina tiga hari (setelah hari raya), maka siapa yang ingin shaum, dia tidak shaum hingga berlalu tiga hari, dan memotong hewan qurbân di tempat lain satu hari, maka siapa yang ingin shaum, dia shaum keesokan harinya." 
 
عَنْ عَمَّارِ بْنِ مُوسَى السَّابَاطِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الْأَضْحَى بِمِنًى فَقَالَ أَرْبَعَةُ أَيَّامٍ
Dari 'Ammâr bin Mûsâ Al-Sâbâthi dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang hari raya di Mina, maka dia berkata, "Empat hari (10-13 Dzul Hijjah)." 
 
عَنِ النَّبِيِّ ص وَ الْأَئِمَّةِ ع إِنَّمَا كُرِهَ الصِّيَامُ فِي أَيَّامِ التَّشْرِيقِ لِأَنَّ الْقَوْمَ زُوَّارُ اللَّهِ فَهُمْ فِي ضِيَافَتِهِ وَ لَا يَنْبَغِي لِلضَّيْفِ أَنْ يَصُومَ عِنْدَ مَنْ زَارَهُ وَ أَضَافَهُ
Dari Nabi saw dan para imam as, "Sesungguhnya dimakruhkan shiyâm pada hari-hari tasyrîq itu, karena orang-orang itu berkunjung kepada Allah, maka mereka dalam jamu-annya, dan tidak layak bagi tamu untuk melakukan shaum di sisi Tuhan yang dia berkunjung pada-Nya dan Dia menjamunya." 

عَنْ زِيَادِ بْنِ أَبِي الْحَلاَّلِ قَالَ قَالَ لَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع لاَ صِيَامَ بَعْدَ الأَضْحَى ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ الْحَدِيثَ
Dari Ziyâd bin Abî Al-Hallâl berkata: Abû 'Abdillâh as telah berkata kepada kami, "Tidak ada shiyâm setelah hari raya Adhhâ selama tiga hari." 

Shaum wishâl hukumnya haram
Wishâl terus-terusan shaum tidak ada bukanya kecuali pada waktu sahur atau shaum dua hari dan tidak berbuka di antaranya.

عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ
Dari Manshûr bin Hâzim dari Abû 'Abdillâh as dalam sebuah hadîts beliau berkata, "Tidak ada wishâl dalam shiyâm dan tidak ada diam (shaum tidak bicara) pada suatu hari sampai malam."  

عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ إِلَى أَنْ قَالَ وَ صَوْمُ الْوِصَالِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as berkata, "Dan tidak ada wishâl dalam shiyâm--sampai beliau berkata--dan shaum wishâl itu haram." 
 
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ الْوِصَالُ فِي الصِّيَامِ أَنْ يَجْعَلَ عَشَاءَهُ سَحُورَهُ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Wishâl dalam shiyâm itu ialah orang menjadikan makan malamnya (bukanya) itu pada waktu sahurnya."   

عَنْ حَفْصِ بْنِ الْبَخْتَرِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ الْمُوَاصِلُ فِي الصِّيَامِ يَصُومُ يَوْماً وَ لَيْلَةً وَ يُفْطِرُ فِي السَّحَرِ
Dari Hafsh bin Al-Bakhtari dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Orang yang melakukan wishâl dalam shiyâm itu dia sha-um pada siang hari dan malamnya dan dia berbuka pada waktu sahur." 

Shaum diam hukumnya haram dan hukum shaum hari 'Âsyûrâ` dan shaum hari Senin
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ صَوْمُ الصَّمْتِ حَرَامٌ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts beliau berkata, "Shaum diam itu haram." 
 
عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ إِلَى أَنْ قَالَ وَ صَوْمُ الصَّمْتِ حَرَامٌ
Dari Ja'far bin Muhammad dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as beliau berkata, "Tidak ada diam sehari sampai malam---dan shaum diam itu haram." 

Shaum nadzar untuk maksiat hukumnya haram
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ صَوْمُ نَذْرِ الْمَعْصِيَةِ حَرَامٌ.
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts beliau berkata, "Shaum nadzar maksiat itu haram." 

عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ صَوْمُ نَذْرِ الْمَعْصِيَةِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as beliau berkata, "Dan shaum nadzar maksiat itu haram." 

Shaum sepanjang masa meliputi hari-hari yang diharamkan hukumnya haram dan makruh bersama berbukanya
عَنْ زُرَارَةَ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ صَوْمِ الدَّهْرِ فَقَالَ لَمْ يَزَلْ مَكْرُوهاً
Dari Zurârah bahwa dia telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang shaum sepanjang masa, maka beliau berkata, "Senantiasa makrûh (dibenci)." 
 
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ صَوْمُ الدَّهْرِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as beliau berkata, "Dan shaum sepanjang masa itu haram."  

عَنْ زُرَارَةَ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ صَوْمِ الدَّهْرِ فَقَالَ لَمْ نَزَلْ نَكْرَهُهُ
Dari Zurârah berkata: Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang shaum sepanjang masa, maka beliau berkata, "Senantiasa kami membencinya."  

Hukum shaum sunnah bagi istri tanpa izin suami
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ قَالَ النَّبِيُّ ص لَيْسَ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِهَا.
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as berkata: Nabi saw telah berkata, "Istri tidak shaum sunnah kecuali dengan izin suaminya." 
 
عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِهِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا يَصْلُحُ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِهَا
Dari Al-Qâsim bin 'Urwah dari sebagian sahabatnya dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Bagi istri tidak boleh shaum sunnah kecuali dengan izin suaminya." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ جَاءَتِ امْرَأَةٌ إِلَى النَّبِيِّ ص فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا حَقُّ الزَّوْجِ عَلَى الْمَرْأَةِ فَقَالَ أَنْ تُطِيعَهُ وَ لَا تَعْصِيَهُ وَ لَا تَصَدَّقَ مِنْ بَيْتِهِ إِلَّا بِإِذْنِهِ وَ لَا تَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِهِ وَ لَا تَمْنَعَهُ نَفْسَهَا وَ إِنْ كَانَتْ عَلَى ظَهْرِ قَتَبٍ الْحَدِيثَ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as berkata: Ada seorang perempuan datang kepada Nabi saw, lalu dia berkata, "Wahai Rasûlullâh, apa saja hak suami atas istri?" Beliau berkata, "Istri taat kepadanya dan tidak mendurhakainya, tidak bersedekah dari rumah suaminya selain dengan izinnya, tidak shaum sunnah kecuali dengan izinnya dan tidak mencegah suaminya terhadap dirinya sekalipun dia telah berada di punggung unta…" 

عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ قَالَ النَّبِيُّ ص لَيْسَ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِهَا
Dari Abû Ja'far as berkata: Nabi saw telah berkata, "Bagi perempuan tidak boleh shaum sunnah kecuali dengan izin suaminya." 

Hukum shaum sunnah bagi tamu makruh tanpa seizin orang yang menjamunya dan demikian pula sebaliknya
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِذَا دَخَلَ رَجُلٌ بَلْدَةً فَهُوَ ضَيْفٌ عَلَى مَنْ بِهَا مِنْ أَهْلِ دِينِهِ حَتَّى يَرْحَلَ عَنْهُمْ وَ لَا يَنْبَغِي لِلضَّيْفِ أَنْ يَصُومَ إِلَّا بِإِذْنِهِمْ لِئَلَّا يَعْمَلُوا الشَّيْ‏ءَ فَيَفْسُدَ وَ لَا يَنْبَغِي لَهُمْ أَنْ يَصُومُوا إِلَّا بِإِذْنِ الضَّيْفِ لِئَلَّا يَحْتَشِمَ فَيَشْتَهِيَ الطَّعَامَ فَيَتْرُكَهُ لَهُمْ
Dari Abû 'Abdillâh as berkata: Rasûlullâh saw berkata, "Apabila seseorang masuk ke suatu negeri, maka dia adalah tamu atas orang yang ada di sana yang seajaran hingga dia berangkat dari mereka, dan bagi tamu tidak boleh shaum kecuali dengan izin mereka supaya mereka tidak melakukan sesuatu lalu dia rusak, dan bagi mereka tidak boleh shaum kecuali dengan izin tamu supaya dia tidak malu maka dia menginginkan makanan lalu meninggalkannya bagi mereka." 

Shaum sunnah bagi hamba sahaya dan anak makruh tanpa izin majikan dan kedua orang tua dan sejumlah shaum yang dimakruhkan dan yang diharamkan   
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ أَمَّا صَوْمُ الْإِذْنِ فَإِنَّ الْمَرْأَةَ لَا تَصُومُ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِهَا وَ الْعَبْدَ لَا يَصُومُ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ سَيِّدِهِ وَ الضَّيْفَ لَا يَصُومُ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ صَاحِبِهِ وَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص مَنْ نَزَلَ عَلَى قَوْمٍ فَلَا يَصُومَنَّ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِهِمْ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali in Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan adapun shaum izin, maka istri tidak shaum sunnah kecuali dengan izin suaminya, budak tidak shaum sunnah kecuali dengan izin majikannya, tamu tidak shaum sunnah kecuali dengan izin sahabatnya dan Rasûlullâh saw berkata, 'Siapa yang singgah kepada suatu kaum, maka janganlah dia shaum sunnah kecuali dengan izin mereka.'" 
 

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص مِنْ فِقْهِ الضَّيْفِ أَنْ لَا يَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ صَاحِبِهِ وَ مِنْ طَاعَةِ الْمَرْأَةِ لِزَوْجِهَا أَنْ لَا تَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِهِ وَ أَمْرِهِ وَ مِنْ صَلَاحِ الْعَبْدِ وَ طَاعَتِهِ وَ نَصِيحَتِهِ لِمَوْلَاهُ أَنْ لَا يَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ مَوْلَاهُ وَ أَمْرِهِ وَ مِنْ بِرِّ الْوَلَدِ أَنْ لَا يَصُومَ تَطَوُّعاً إِلَّا بِإِذْنِ أَبَوَيْهِ وَ أَمْرِهِمَا وَ إِلَّا كَانَ الضَّيْفُ جَاهِلًا وَ كَانَتِ الْمَرْأَةُ عَاصِيَةً وَ كَانَ الْعَبْدُ فَاسِداً عَاصِياً وَ كَانَ الْوَلَدُ عَاقّاً
Dari Abû 'Abdillâh as berkata: Rasûlullâh saw berkata, "Di antara pahamnya tamu bahwa dia tidak shaum sunnah kecuali dengan izin sahabatnya, di antara ketaatan istri kepada suaminya bahwa dia tidak shaum sunnah kecuali dengan izinnya dan perintahnya, di antara kesalehan budak, ketaatannya dan ketulusannya kepada majikannya bahwa dia tidak shaum sunnah kecuali dengan izin majikannya dan perintahnya, dan di antara kebaikan anak bahwa dia tidak shaum sunnah kecuali dengan izin kedua orang tuanya dan perintahnya, dan jika tidak demikian, maka tamu itu bodoh, istri itu durhaka, hamba itu rusak lagi durhaka dan anak itu durhaka." 

Makruh shaum tiga hari setelah 'Îdul Fithri yakni hari kedua, ketiga dan keempat Syawwâl
Shaum tiga hari setelah Adhhâ dan Fithri tidak ada keutamaan, sebab hari-hari itu adalah hari makan dan minum, oleh karena itu shaum pada hari-hari tersebut dimakruhkan, dan bagi orang yang ingin segera shaum Syawwâl, dimulai dari hari kelima. 

عَنْ زِيَادِ بْنِ أَبِي الْحَلَّالِ قَالَ قَالَ لَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع لاَ صِيَامَ بَعْدَ الأَضْحَى ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ وَ لَا بَعْدَ الْفِطْرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ إِنَّهَا أَيَّامُ أَكْلٍ وَ شُرْبٍ
Dari Ziyâd bin Abî Al-Halâl berlata: Abû 'Abdillâh as telah berkata kepada kami, "Tidak ada shiyâm setelah 'îdul adhhâ selama tiga hari dan tidak ada setelah 'îdul fthri selama tiga hari, karena hari-hari itu adalah hari-hari makan dan minum." 

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْحَجَّاجِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الْيَوْمَيْنِ اللَّذَيْنِ بَعْدَ الْفِطْرِ أَ يُصَامَانِ أَمْ لَا فَقَالَ أَكْرَهُ لَكَ أَنْ تَصُومَهُمَا
Dari 'Abdurrahmân bin Al-Hajjâj berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang dua hari setelah hatri raya fithri, apakah dishaumi atau tidak? Maka beliau berkata, "Aku benci untukmu menshauminya." 

عَنْ حَمَّادِ بْنِ عِيسَى عَنْ حَرِيزٍ عَنْهُمْ ع قَالَ إِذَا أَفْطَرْتَ مِنْ رَمَضَانَ فَلَا تَصُومَنَّ بَعْدَ الْفِطْرِ تَطَوُّعاً إِلَّا بَعْدَ ثَلَاثٍ يَمْضِينَ
Dari Hammâd bin 'Îsâ dari Harîz dari mereka as berkata, "Apabila kamu berbuka dari bulan Ramadhân, maka janganlah kamu shaum sunnah setelah fithri, kecuali setelah tiga hari." 

Haram shaum wishâl yaitu menjadikan waktu berbukanya pada waktu sahurnya atau shaum dua hari dan tidak berbuka di antara keduanya
عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ
Dari Manshûr bin Hâzim dari Abû 'Abdillâh as dalam sebuah hadîts beliau berkata, "Tidak ada wishâl dalam shiyâm dan tidak ada diam sehari sampai malam." 
 
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ إِلَى أَنْ قَالَ وَ صَوْمُ الْوِصَالِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as berkata, "Dan tidak ada wishâl dalam shiyâm---dan shaum wishâl itu haram." 
 
    عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ الْوِصَالُ فِي الصِّيَامِ أَنْ يَجْعَلَ عَشَاءَهُ سَحُورَهُ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Wishâl yang dilarang darinya itu ialah oarng menjadikan berbukanya pada waktu sahurnya." 
 
عَنْ حَسَّانَ بْنِ مُخْتَارٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع مَا الْوِصَالُ فِي صِيَامٍ قَالَ فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ ص قَالَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ وَ لَا عِتْقَ قَبْلَ مِلْكٍ
Dari Hassân bin Mukhtâr berkata: Saya telah berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Apa wishâl dalam shiyâm itu?" Maka beliau berkata, "Sesungguhnya Rasûlullâh saw telah berkata, 'Tidak ada wishâl dalam shiyâm dan tidak ada diam sehari sampai malam dan tidak ada pembebasan hamba sahaya sebelum kepemilikan." 
 
عَنْ حَفْصِ بْنِ الْبَخْتَرِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ الْمُوَاصِلُ فِي الصِّيَامِ يَصُومُ يَوْماً وَ لَيْلَةً وَ يُفْطِرُ فِي السَّحَرِ
Dari Hafsh bin Al-Bakhtari dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Orang yang melakukan wishâl di dalam shiyâm itu adalah dia shaum siang dan malam dan berbuka pada waktu sahur."  
 
عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ آبَائِهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص فِي حَدِيثٍ وَ لَا وِصَالَ فِي صِيَامٍ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ
Dari Manshûr bin Hâzim dari Abû 'Abdillâh dari ayahnya dari ayah-ayahnya as berkata, "Rasûlullâh saw telah berkata dalam sebuah hadîts, 'Dan tidak ada wishâl dalam shiyâm dan tidak ada diam sehari sampai malam.'"  

Haram shaum diam (tidak berbicara kepada manusia)
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ
Dari Zurârah dari Abû 'Abdillâh as dalan sebuah hadîts mengatakan, "Dan tidak ada (shaum) diam sehari sampai malam." 

عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ صَوْمُ الصَّمْتِ حَرَامٌ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan shaum diam itu haram." 

عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ لَا صَمْتَ يَوْماً إِلَى اللَّيْلِ إِلَى أَنْ قَالَ وَ صَوْمُ الصَّمْتِ حَرَامٌ
Dari Ja'far bin Muhammad dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as berkata, "Dan tidak ada diam sehari sampai malam---dan shaum diam itu haram." 

Haram shaum nadzar untuk melakukan maksiat, shaum wajib dalam safar, shaum orang sakit selain yang dikecualikan dan shaum perempuan dalam haid dan nifâs
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ صَوْمُ نَذْرِ الْمَعْصِيَةِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as berkata, "Dan shaum nadzar maksiat hukumnya haram." 

عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ مَنْ صَامَ شَعْبَانَ كَانَ طُهْراً لَهُ مِنْ كُلِّ زَلَّةٍ وَ وَصْمَةٍ قَالَ قُلْتُ مَا الْوَصْمَةُ قَالَ الْيَمِينُ فِي الْمَعْصِيَةِ وَ لَا نَذْرَ فِي الْمَعْصِيَةِ
Dari Abû Ja'far as berkata, "Barang siapa yang shaum Sya'bân adalah hal itu pensuci baginya dari setiap ketergelinciran dan washmah." Aku berkata, "Apa washmah itu?" Beliau berkata, "Sumpah dalam maksiat, dan tidak ada nadzar dalam maksiat."  

Haram shaum sepanjang masa jika dengan menshaumi hari-hari yang diharamkan dan boleh namun makruh bila tidak menshauminya
عَنْ زُرَارَةَ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ صَوْمِ الدَّهْرِ فَقَالَ لَمْ يَزَلْ مَكْرُوهاً
Dari Zurârah bahwa dia telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang shaum sepanjang masa, maka beliau berkata, "Senantiasa makruh." 
 
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ صَوْمُ الدَّهْرِ حَرَامٌ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan shaum sepanjang masa itu haram." 
 
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ ص لِعَلِيٍّ ع قَالَ وَ صَوْمُ الدَّهْرِ حَرَامٌ
Dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada 'Ali as berkata, "Dan shaum sepanjang masa itu haram."   
 
عَنِ الصَّادِقِ ع أَنَّ زَيْنَ الْعَابِدِينَ ع بَكَى عَلَى أَبِيهِ ع أَرْبَعِينَ سَنَةً صَائِماً نَهَارَهُ قَائِماً لَيْلَهُ الْحَدِيثَ
Dari Al-Shâdiq as bahwa Zainul 'Âbidîn as menangisi ayahnya as selama empat puluh tahun dalam keadaan shaum pada siang harinya dan berdiri (ibadah malam)
pada malam harinya…

Wed, 2 Jul 2014 @19:39


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved