Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 081220891192 083829417557


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Shaum-shaum Sunnah [2]

Cukup dalam sebulan shaum tiga hari, yaitu shaum hari Rabu di antara dua Kamis atau sebaliknya dan shaum tiga hari pada setiap sepuluh hari satu hari dan shaum hari Rabu, Kamis dan Jumat dan shaum Senin, Rabu dan Kamis
عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ إِسْمَاعِيلَ بْنِ دَاوُدَ قَالَ سَأَلْتُ الرِّضَا ع عَنِ الصِّيَامِ فَقَالَ ثَلَاثَةُ أَيَّامٍ فِي الشَّهْرِ الْأَرْبِعَاءُ وَ الْخَمِيسُ وَ الْجُمُعَةُ فَقُلْتُ إِنَّ أَصْحَابَنَا يَصُومُونَ أَرْبِعَاءَ بَيْنَ خَمِيسَيْنِ فَقَالَ لَا بَأْسَ بِذَلِكَ وَ لَا بَأْسَ بِخَمِيسٍ بَيْنَ أَرْبِعَاءَيْنِ
Dari Ibrâhîm bin Ismâ'îl bin Dâwud berkata: Saya bertanya pada Al-Ridhâ as tentang shiyâm, lalu dia berkata, "Tiga hari dalam sebulan: Rabu, Kamis dan Jumat." Kemudian saya berkata, "Sahabat-sahabat kami shaum hari Rabu di antara dua Kamis." Beliau berkata, "Tidak mengapa dengan yang demikian itu, dan tidak mengapa dengan hari Kamis di antara dua Rabu." 

Boleh mendahulukan shaum tiga hari dalam setiap bulan dan mengakhirkannya ke akhir bulan dan kepada hari-hari yang singkat dan dari musim panas ke musim dingin, boleh berturut-turut dan boleh memisahkannya
عَنِ الْحَسَنِ بْنِ أَبِي حَمْزَةَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي جَعْفَرٍ أَوْ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع صَوْمُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ فِي الشَّهْرِ أُؤَخِّرُهُ فِي الصَّيْفِ إِلَى الشِّتَاءِ فَإِنِّي أَجِدُهُ أَهْوَنَ عَلَيَّ فَقَالَ نَعَمْ فَاحْفَظْهَا
Dari Al-Hasan bin Abî Hamzah berkata: Aku berkata kepada Abû Ja'far atau Abû 'Abdillâh as (tentang) shaum tiga hari dalam sebulan aku mengakhirkannya dari musim panas ke musim dingin, karena aku merasakannya lebih ringan bagiku. Maka beliau berkata, "Ya, jagalah ia." 
 
عَنِ الْحَسَنِ بْنِ رَاشِدٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ أَوْ لِأَبِي الْحَسَنِ ع الرَّجُلُ يَتَعَمَّدُ الشَّهْرَ فِي الْأَيَّامِ الْقِصَارِ يَصُومُهُ لِسَنَةٍ قَالَ لَا بَأْسَ.
Dari Al-Hasan bin Râsyid berkata: Aku berkata kepada Abû 'Abdillâh atau Abû Al-Hasan as, ada orang menyengaja memilih bulan dalam hari-hari yang singkat, lalu dia menshauminya untuk setahun. Beliau berkata, "Tidaklah mengapa." 
 
عَنْ أَبِي حَمْزَةَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي جَعْفَرٍ ع صَوْمُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أُؤَخِّرُهُ إِلَى الشِّتَاءِ ثُمَّ أَصُومُهَا قَالَ لَا بَأْسَ بِذَلِكَ
Dari Abû Hamzah berkata: Aku berkata kepada Abû Ja'far as, shaum tiga hari dari setiap bulan aku menangguhkannya ke musim dingin, kemudian aku menshauminya. Beliau berkata, "Tidak mengapa dengan yang demikian itu." 
 
عَنْ عَمَّارِ بْنِ مُوسَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ تَكُونُ عَلَيْهِ مِنَ الثَّلَاثَةِ أَيَّامِ الشَّهْرِ هَلْ يَصْلُحُ لَهُ أَنْ يُؤَخِّرَهَا أَوْ يَصُومَهَا فِي آخِرِ الشَّهْرِ قَالَ لَا بَأْسَ قُلْتُ يَصُومُهَا مُتَوَالِيَةً أَوْ يُفَرِّقُ بَيْنَهَا قَالَ مَا أَحَبَّ إِنْ شَاءَ مُتَوَالِيَةً وَ إِنْ شَاءَ فَرَّقَ بَيْنَهَا
Dari 'Ammâr bin Mûsâ dari Abû 'Abdillâh as dia berkata, "Aku bertanya kepadanya tentang orang yang ingin shaum tiga hari dalam sebulan, bolehkah dia menangguhkannya atau menshauminya pada akhir bulan?" Beliau berkata, "Tidak mengapa." Aku berkata, "Dia menshauminya berturut-turut atau dipisah-pisah di antaranya?" Beliau berkata, "Apa yang dia suka; apabila dia mau, berturut-turut, dan bila dia mau, dia pisah-pisahkan di antaranya." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُفِيدُ فِي الْمُقْنِعَةِ قَالَ سُئِلَ ع عَمَّنْ يُضِرُّ بِهِ الصَّوْمُ فِي الصَّيْفِ يَجُوزُ لَهُ أَنْ يُؤَخِّرَ صَوْمَ التَّطَوُّعِ إِلَى الشِّتَاءِ فَقَالَ لَا بَأْسَ بِذَلِكَ إِذَا حَفِظَ مَا تَرَكَ
Muhammad bin Muhammad Al-Mufîd dalam Al-Muqni'ah berkata, "Beliau as telah ditanya tentang orang yang dipayahkan oleh shaum pada musim panas, bolehkah dia menangguhkan shaum sunnah ke musim dingin?" Beliau berkata, "Tidak masalah dengan hal itu apabila dia dapat menjaga apa yang dia tinggalkan."  
 
عَنْ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ يُؤَخِّرُ صَوْمَ الْأَيَّامِ الثَّلَاثَةِ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ حَتَّى يَكُونَ فِي الشَّهْرِ الْآخَرِ فَلَا يُدْرِكُهُ الْخَمِيسُ وَ لَا جُمُعَةٌ مَعَ الْأَرْبِعَاءِ أَ يُجْزِيهِ ذَلِكَ قَالَ نَعَمْ
Dari 'Ali bin Ja'far dari saudaranya as dia berkata, "Aku bertanya kepadanya tentang seseorang yang menangguhkan shaum hari-hari yang tiga dari setiap bulan hingga dia menshauminya dalam bulan yang lain, lalu pada akhir bulan tersebut tidak ada Kamis, tidak ada Jumat bersama Rabu, apakah memadai yang demikian itu?" Beliau berkata, "Ya."  

Anjuran qadhâ shaum yang tiga hari jika luput
عَنْ دَاوُدَ بْنِ فَرْقَدٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ فِيمَنْ تَرَكَ صَوْمَ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ فِي كُلِّ شَهْرٍ فَقَالَ إِنْ كَانَ مِنْ مَرَضٍ فَإِذَا بَرَأَ فَلْيَقْضِهِ وَ إِنْ كَانَ مِنْ كِبَرٍ أَوْ عَطَشٍ فَبَدَلُ كُلِّ يَوْمٍ مُدٌّ
Dari Dâwud bin Farqad dari ayahnya dari Abû 'Abdillâh as dalam sebuah hadîts tentang orang yang meninggalkan shaum tiga hari dalam setiap bulan, maka beliau berkata, "Jika dia sakit, lalu sembuh, maka hendaklah dia mengqadhânya, dan bila dia telah tua atau kehausan yang sangat, maka gantinya setiap hari (sedekah) satu mudd (makanan)." 

Anjuran sedekah satu mudd atau satu dirham dari setiap hari dari shaum tiga hari pada setiap bulan untuk orang yang lemah atau safar dan anjuran memilih sedekah dengan satu dirham atas shiyâm sehari 
عَنْ صَفْوَانَ بْنِ يَحْيَى عَنْ عِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ قَالَ سَأَلْتُهُ عَمَّنْ لَمْ يَصُمِ الثَّلَاثَةَ الْأَيَّامِ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَ هُوَ يَشْتَدُّ عَلَيْهِ الصِّيَامُ هَلْ فِيهِ فِدَاءٌ قَالَ مُدٌّ مِنْ طَعَامٍ فِي كُلِّ يَوْمٍ
Dari Shafwân bin Yahyâ dari 'Îsh bin Al-Qâsim berkata, "Saya bertanya kepadanya tentang orang yag tidak shaum tiga hari dari setiap bulan, dan shaum dirasakan berat baginya, apakah padanya ada tebusan?" Dia berkata, "Satu mudd dari makanan pada setiap hari." 
 
عَنْ يَزِيدَ بْنِ خَلِيفَةَ قَالَ شَكَوْتُ إِلَى أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فَقُلْتُ إِنِّي أُصَدَّعُ إِذَا صُمْتُ هَذِهِ الثَّلَاثَةَ الْأَيَّامِ وَ يَشُقُّ عَلَيَّ قَالَ فَاصْنَعْ كَمَا أَصْنَعُ فَإِنِّي إِذَا سَافَرْتُ صَدَّقْتُ عَنْ كُلِّ يَوْمٍ بِمُدٍّ مِنْ قُوتِ أَهْلِي الَّذِي أَقُوتُهُمْ بِهِ.
Dari Yazîd bin Khalîfah berkata: Saya mengadu kepada Abû 'Abdillâh as, lalu saya berkata, "Sesungguhnya aku terasa pusing apabila shaum yang tiga hari ini dan dirasakan berat olehku." Beliau berkata, "Perbuatlah sebagaimana aku perbuat, aku bila safar, bersedekah dari setiap hari satu mudd dari makanan keluargaku yang aku berikan pada mereka dengannya." 
 
عَنْ عُمَرَ بْنِ يَزِيدَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع إِنَّ الصَّوْمَ يَشْتَدُّ عَلَيَّ فَقَالَ لِي لَدِرْهَمٌ تَصَدَّقُ بِهِ أَفْضَلُ مِنْ صِيَامِ يَوْمٍ ثُمَّ قَالَ وَ مَا أُحِبُّ أَنْ تَدَعَهُ
Dari 'Umar bin Yazîd berkata: Aku berkata kepada Abû 'Abdillâh as, sesungguhnya shaum terasa berat atasku, beliau berkata, "Sungguh satu dirham yang engkau sedekahkan dengannya lebih utama dari shaum sehari." Kemudian beliau berkata, "Dan aku tidak suka engkau meninggalkannya." 
 
عَنْ عُقْبَةَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع جُعِلْتُ فِدَاكَ إِنِّي قَدْ كَبِرْتُ وَ ضَعُفْتُ عَنِ الصِّيَامِ فَكَيْفَ أَصْنَعُ بِهَذِهِ الثَّلَاثَةِ الْأَيَّامِ فِي كُلِّ شَهْرٍ فَقَالَ يَا عُقْبَةُ تَصَدَّقْ بِدِرْهَمٍ عَنْ كُلِّ يَوْمٍ قَالَ قُلْتُ دِرْهَمٌ وَاحِدٌ قَالَ لَعَلَّهَا كَثُرَتْ عِنْدَكَ وَ أَنْتَ تَسْتَقِلُّ الدِّرْهَمَ قَالَ قُلْتُ إِنَّ نِعَمَ اللَّهِ عَلَيَّ لَسَابِغَةٌ فَقَالَ يَا عُقْبَةُ لَإِطْعَامُ مُسْلِمٍ خَيْرٌ مِنْ صِيَامِ شَهْرٍ
Dari 'Uqbah berkata: Saya telah berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Kujadikan diriku tebusanmu, sesungguhnya aku telah tua dan lemah dari shiyâm, maka bagaimanakah saya berbuat dengan hari-hari yang tiga ini dalam setiap bulan?" Beliau berkata, "Wahai 'Uqbah, sedekahlah dengan satu dirham pengganti setiap hari." Saya berkata, "Satu dirham?" Beliau berkata, "Barang kali uang satu dirham itu banyak padamu dan engkau menganggap sedikit uang satu dirham itu." Saya berkata, "Sesungguhnya karunia Allah atasku cukup banyak." Beliau berkata, "Wahai 'Uqbah, memberi makan seorang muslim lebih baik dari shiyâm sebulan." 

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي حَمْزَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَمَّا جَرَتْ بِهِ السُّنَّةُ فِي الصَّوْمِ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ ص قَالَ ثَلَاثَةُ أَيَّامٍ فِي كُلِّ شَهْرٍ خَمِيسٌ فِي الْعَشْرِ الْأَوَّلِ وَ أَرْبِعَاءُ فِي الْعَشْرِ الْأَوْسَطِ وَ خَمِيسٌ فِي الْعَشْرِ الْأَخِيرِ يَعْدِلُ صِيَامُهُنَّ صِيَامَ الدَّهْرِ لِقَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ مَنْ جاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثالِها فَمَنْ لَمْ يَقْدِرْ عَلَيْهَا لِضَعْفٍ فَصَدَقَةُ دِرْهَمٍ أَفْضَلُ لَهُ مِنْ صِيَامِ يَوْمٍ
Dari 'Ali bin Abî Hamzah dari ayahnya berkata, "Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang sunnah dari Rasûlullâh saw yang berjalan dengannya dalam shaum." Beliau berkata, "Tiga hari dalam setiap bulan: Kamis dalam sepuluh hari yang pertama, Rabu dalam sepuluh hari yang pertengahan dan Kamis dalam sepuluh hari yang terakhir. Menshauminya seimbang dengan shaum sepanjang masa, karena firman Allah 'azza wa jalla, Barang siapa yang melakukan satu kebaikan maka baginya sepuluh yang semisalnya. Siapa yang tidak bisa shaum karena lemah, maka sedekah satu dirham lebih utama baginya dari shaum sehari." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُفِيدُ فِي الْمُقْنِعَةِ قَالَ سُئِلَ ع عَنْ رَجُلٍ يَشْتَدُّ عَلَيْهِ أَنْ يَصُومَ فِي كُلِّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ كَيْفَ يَصْنَعُ حَتَّى لَا يَفُوتَهُ ثَوَابُ ذَلِكَ فَقَالَ يَتَصَدَّقُ عَنْ كُلِّ يَوْمٍ بِمُدٍّ مِنْ طَعَامٍ عَلَى مِسْكِينٍ
Muhammad bin Muhammad Al-Mufîd dalam Al-Muqni'ah berkata: Beliau as telah ditanya tentang orang yang merasa berat atasnya untuk shaum tiga hari dalam setiap bulan, bagaimana dia berbuat sehingga tidak luput baginya pahalanya itu?" Maka beliau berkata, "Dia sedekah pengganti setiap hari dengan satu mudd dari makanan kepada seorang miskin." 
 
عَنْ دَاوُدَ بْنِ فَرْقَدٍ عَنْ أَخِيهِ قَالَ كَتَبَ إِلَيَّ حَفْصٌ الْأَعْوَرُ سَلْ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ ثَلَاثِ مَسَائِلَ فَقَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع مَا هِيَ فَقَالَ عَنْ بَدَلِ الصِّيَامِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ فَقَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع مِنْ مَرَضٍ أَوْ كِبَرٍ أَوْ عَطَشٍ قَالَ مَا سَمَّى شَيْئاً فَقَالَ إِنْ كَانَ مِنْ مَرَضٍ فَإِذَا قَوِيَ فَلْيَصُمْهُ وَ إِنْ كَانَ مِنْ كِبَرٍ أَوْ عَطَشٍ فَبَدَلُ كُلِّ يَوْمٍ مُدٌّ.
Dari Dâwud bin Farqad dari saudaranya berkata: Telah menulis surat kepadaku Hafsh Al-A'war, "Tanyakanlah kepada Abû 'Abdillâh as tentang tiga pertanyaan." Maka berkata Abû 'Abdillâh as, "Apa itu?" Dia berkata, "Tentang pengganti shaum tiga hari dari setiap bulan." Maka Abû 'Abdillâh as berkata, "Karena sakit atau telah tua, atau kehausan yang sangat?" Dia berkata, "Dia tidak menyebut sesuatu." Maka beliau berkata, "Jika karena sakit, bila kuat hendaknya dia shaum, jika dia telah tua atau kekhausan (bila shaum), maka ganti setiap hari satu mudd."   

Anjuran shaum hari-hari putih yaitu hari ketiga belas, keempat belas dan kelima belas
عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ عَنِ النَّبِيِّ ص فِي حَدِيثٍ إِنَّ اللَّهَ أَهْبَطَ آدَمَ إِلَى الْأَرْضِ مُسْوَدّاً فَلَمَّا رَأَتْهُ الْمَلَائِكَةُ ضَجَّتْ وَ بَكَتْ وَ انْتَحَبَتْ إِلَى أَنْ قَالَ فَنَادَى مُنَادٍ مِنَ السَّمَاءِ أَنْ صُمْ لِرَبِّكَ الْيَوْمَ فَصَامَ فَوَافَقَ يَوْمَ ثَالِثَ عَشَرَ مِنَ الشَّهْرِ فَذَهَبَ ثُلُثُ السَّوَادِ ثُمَّ نُودِيَ يَوْمَ الرَّابِعَ عَشَرَ أَنْ صُمْ لِرَبِّكَ الْيَوْمَ فَصَامَ فَذَهَبَ ثُلُثُ السَّوَادِ (ثُمَّ نُودِيَ فِي يَوْمِ خَمْسَةَ عَشَرَ) بِالصِّيَامِ فَصَامَ وَ قَدْ ذَهَبَ السَّوَادُ كُلُّهُ فَسُمِّيَتْ أَيَّامَ الْبِيضِ لِلَّذِي رَدَّ اللَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ فِيهِ عَلَى آدَمَ مِنْ بَيَاضِهِ ثُمَّ نَادَى مُنَادٍ مِنَ السَّمَاءِ يَا آدَمُ هَذِهِ الثَّلَاثَةُ أَيَّامٍ جَعَلْتُهَا لَكَ وَ لِوُلْدِكَ مَنْ صَامَهَا فِي كُلِّ شَهْرٍ فَكَأَنَّمَا صَامَ الدَّهْرَ.
Dari Ibnu Mas'ûd dari Nabi saw dalam sebuah hadîts, "Sesungguhnya Allah telah menurunkan Ãdam ke bumi dalam keadaan hitam (kulit wajahnya), maka tatkala malaikat melihatnya, mereka menjerit, menangis dan meratap----lalu penyeru menyerukan dari langit bahwa shaumlah kamu pada hari ini karena Tuhanmu, lalu dia shaum dan bertepatan dengan hari ke-13 dari bulan itu, maka hilanglah sepertiga hitamnya. Kemudian diserukan pada hari ke-14 bahwa shaumlah kamuk arena Tuhanmu pada hari ini, lalu dia shaum, maka hilanglah sepertiga (lagi dari) hitamnya. (Kemudian diserukan pada hari lima belas dengan shaum, lalu dia shaum, dan sungguh hilanglah hitam itu semuanya, maka (hari-hari itu) dinamakan hari-hari putih, karena Allah 'azza wa jalla telah mengembalikan kepada Ãdam dari putihnya, kemudian satu penyeru menyerukan dari langit: Wahai Ãdam hari-hari yang tiga ini telah Kujadikan ia bagimu dan bagi anak-anakmu, barang siapa yang menshauminya pada setiap bulan, maka seakan-akan dia shaum sepanjang masa.
 
عَنْ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ عَلِيّاً ع كَانَ يَنْعَتُ صِيَامَ رَسُولِ اللَّهِ ص قَالَ صَامَ رَسُولُ اللَّهِ ص الدَّهْرَ كُلَّهُ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ تَرَكَ ذَلِكَ وَ صَامَ صِيَامَ دَاوُدَ ع يَوْماً لِلَّهِ وَ يَوْماً لَهُ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ تَرَكَ ذَلِكَ فَصَامَ الْإِثْنَيْنِ وَ الْخَمِيسَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ تَرَكَ ذَلِكَ وَ صَامَ الْبِيضَ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ فَلَمْ يَزَلْ ذَلِكَ صِيَامَهُ حَتَّى قَبَضَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ
Dari Ja'far dari ayahnya bahwa 'Ali as mensifati shiyâm Rasûlullâh saw berkata, "Rasûlullâh saw shaum sepanjang masa seluruhnya apa yang Allah kehendaki, kemudian beliau tinggalkan shaum yang demikian itu dan beliau shaum dengan shiyâm Dâwud as sehari shaum karena Allah dan sehari berbuka menurut yang dikehendaki Allah, kemudian beliau tinggalkan shaum yang denmikian itu dan beliau shaum Senin dan Kamis menurut yang dikehendaki Allah, kemudian beliau ting-galkan shaum yang demikian itu dan beliau shaum hari-hari putih dari setiap bulan, maka senantiasa demikian dalam shaumnya hingga Allah mewafatkannya." 
 
عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص أَتَانِي جَبْرَئِيلُ فَقَالَ قُلْ لِعَلِيٍّ صُمْ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ يُكْتَبْ لَكَ بِأَوَّلِ يَوْمٍ تَصُومُهُ عَشَرَةُ آلَافِ سَنَةٍ وَ بِالثَّانِي ثَلَاثُونَ أَلْفَ سَنَةٍ وَ بِالثَّالِثِ مِائَةُ أَلْفِ سَنَةٍ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَ لِيَ ذَلِكَ خَاصَّةً أَمْ لِلنَّاسِ عَامَّةً فَقَالَ يُعْطِيكَ اللَّهُ ذَلِكَ وَ لِمَنْ عَمِلَ مِثْلَ ذَلِكَ فَقُلْتُ مَا هِيَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْأَيَّامُ الْبِيضُ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَ هِيَ الثَّالِثَ عَشَرَ وَ الرَّابِعَ عَشَرَ وَ الْخَامِسَ عَشَرَ
Dari 'Ali bin Abî Thâlib as berkata: Rasûlullâh saw telah berkata, "Telah datang padaku Jabra`îl, lalu dia berkata, 'Katakan kepada 'Ali: Shaumlah dari setiap bulan tiga hari, niscaya dicatatkan bagikmu dengan hari pertama yang kamu shaumi 10000 tahun, dan dengan hari kedua 30000 tahun dan dengan hari ketiga 100000 tahun.'" Aku bertanya, "Wahai Rasûlullâh, apakah itu khusus buatku atau umum untuk orang-orang?" Beliau berkata, "Allah memberimu yang demikian itu, dan bagi orang yang mengamalkannya semisal itu." Aku berkata, "Apa itu wahai Rasûlullâh?" Beliau berkata, "Hari-hari putih dari setiap bulan, yaitu hari ketiga belas, keempat belas dan kelima belas." 
 
فِي تَارِيخِ نَيْسَابُورَ فِي تَرْجَمَةِ الْحَسَنِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرٍ بِإِسْنَادِهِ إِلَى الْحَسَنِ بْنِ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ ع قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ ص عَنْ صَوْمِ أَيَّامِ الْبِيضِ فَقَالَ صِيَامٌ مَقْبُولٌ غَيْرُ مَرْدُودٍ
Dalam Târîkh Naisâbûr dalam tarjamah (biografi) Al-Hasan bin Muhammad bin Ja'far dengan isnâdnya ke Al-Ha-san bin 'Ali bin Abî Thâlib as berkata: Rasûlullâh saw telah ditanya tentang shaum hari-hari putih, maka beliau berkata, "Itu shiyâm yang diterima tidak ditolak." 

Anjuran shaum sehari dan buka sehari
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ص أَوَّلَ مَا بُعِثَ يَصُومُ حَتَّى يُقَالَ لَا يُفْطِرُ وَ يُفْطِرُ حَتَّى يُقَالَ لَا يَصُومُ ثُمَّ تَرَكَ ذَلِكَ وَ صَامَ يَوْماً وَ أَفْطَرَ يَوْماً وَ هُوَ صَوْمُ دَاوُدَ ع
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Adalah Rasûlullâh saw pada permulaan beliau diutus, beliau shaum hingga dikatakan tidak berbuka, dan beliau berbuka hingga dikatakan tidak shaum, kemudian beliau meninggalkan yang demikian, dan beliau shaum sehari dan berbuka sehari dan ia itu shaum Dâwud as." 
 
عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ أَبِي يَحْيَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ ع أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ ص عَنِ الصَّوْمِ فَقَالَ أَيْنَ أَنْتَ مِنْ صِيَامِ الْبِيضِ ثَلَاثَةَ عَشَرَ وَ أَرْبَعَةَ عَشَرَ وَ خَمْسَةَ عَشَرَ فَقَالَ إِنَّ بِي قُوَّةً فَقَالَ أَيْنَ أَنْتَ عَنْ صِيَامِ يَوْمَيْنِ فِي الْجُمُعَةِ فَقَالَ إِنَّ بِي قُوَّةً فَقَالَ أَيْنَ أَنْتَ عَنْ صَوْمِ دَاوُدَ ع كَانَ يَصُومُ يَوْماً وَ يُفْطِرُ يَوْماً
Dari Ibrâhîm bin Abî Yahyâ dari Abû 'Abdillâh dari ayahnya as bahwa ada seorang lelaki yang bertanya pada Nabi saw tentang shaum, maka beliau berkata, "Di manakah engkau dari shiyâm hari-hari putih, yaitu hari ke-13, 14 dan 15?" Dia berkata, "Sesungguhnya aku kuat." Beliau berkata, "Di manakah engkau dari shaum dua hari dalam sejumat?" Dia berkata, "Sesungguhnya aku kuat." Beliau berkata, "Di manakah eng-kau dari shaum Dâwud as adalah dia shaum sehari dan berbuka sehari." 
 
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ أَتَاهُ رَجُلٌ يَسْأَلُهُ عَنِ الصِّيَامِ فَقَالَ إِنْ كُنْتَ تُرِيدُ صَوْمَ دَاوُدَ فَإِنَّهُ كَانَ مِنْ أَعْبَدِ النَّاسِ إِلَى أَنْ قَالَ وَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِنَّ أَفْضَلَ الصِّيَامِ صِيَامُ أَخِي دَاوُدَ ع وَ كَانَ يَصُومُ يَوْماً وَ يُفْطِرُ يَوْماً وَ إِنْ كُنْتَ تُرِيدُ صِيَامَ سُلَيْمَانَ ع فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ مِنْ أَوَّلِ الشَّهْرِ ثَلَاثَةً وَ مِنْ وَسَطِ الشَّهْرِ ثَلَاثَةً وَ مِنْ آخِرِهِ ثَلَاثَةً وَ إِنْ كُنْتَ تُرِيدُ صَوْمَ عِيسَى ع فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ الدَّهْرَ كُلَّهُ لَا يُفْطِرُ مِنْهُ شَيْئاً وَ إِنْ كُنْتَ تُرِيدُ صَوْمَ مَرْيَمَ ع فَإِنَّهَا كَانَتْ تَصُومُ يَوْمَيْنِ وَ تُفْطِرُ يَوْماً وَ إِنْ كُنْتَ تُرِيدُ صَوْمَ خَيْرِ الْبَشَرِ الْعَرَبِيِّ الْقُرَشِيِّ أَبِي الْقَاسِمِ ص فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَ يَقُولُ هِيَ صِيَامُ الدَّهْرِ
Dari Ibnu 'Abbâs berkata: Ada seorang lelaki datang kepada beliau dia bertanya kepadanya tentang shiyâm, maka beliau berkata, "Jika kamu ingin shaum Dâwud, maka sesungguhnya dia adalah orang yang paling ahli dalam ibadah---sampai dia berkata dan Rasûlullâh saw berkata---Sesungguh-nya shiyâm yang paling utama adalah shiyâm saudaraku Dâwud as dan adalah dia shaum sehari dan berbuka sehari. Jika kamu ingin shaum Sulaimân as, maka sesungguhnya dia shaum dari awal bulan tiga hari, dari pertengahannya tiga hari dan dari akhirnya tiga hari. Dan bila kamu ingin shaum 'Îsâ as, maka sesungguhnya dia shaum sepanjang masa seluruh-nya, dia tidak berbuka darinya sedikit pun. Dan apabila kamu ingin shaum Maryam as, maka sesungguhnya dia shaum dua hari dan berbuka sehari. Dan jika kamu ingin shaum Khairul Basyar Al-'Arabi Al-Qurasyi Abû Al-Qâsim saw, maka sesungguhnya dia shaum tiga hari dari setiap bulan." Dan Beliau berkata, "Ia adalah shiyâm sepanjang masa."  

Anjuran shaum hari Al-Ghadîr yaitu hari kedelapan belas Dzul Hijjah dan menjadikannya hari raya memperbanyak ibadah khususnya memberi makan, sedekah dan shilaturrahim dan memakai pakaian yang baru
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع هَلْ لِلْمُسْلِمِينَ عِيدٌ غَيْرُ يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَ الْأَضْحَى وَ الْفِطْرِ قَالَ نَعَمْ أَعْظَمُهَا حُرْمَةً قُلْتُ وَ أَيُّ عِيدٍ هُوَ جُعِلْتُ فِدَاكَ قَالَ الْيَوْمُ الَّذِي نَصَبَ فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ ص أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ ع وَ قَالَ مَنْ كُنْتُ مَوْلَاهُ فَعَلِيٌّ مَوْلَاهُ قُلْتُ وَ أَيُّ يَوْمٍ هُوَ قَالَ وَ مَا تَصْنَعُ بِالْيَوْمِ إِنَّ السَّنَةَ تَدُورُ وَ لَكِنَّهُ يَوْمُ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ فَقُلْتُ وَ مَا يَنْبَغِي لَنَا أَنْ نَفْعَلَ فِي ذَلِكَ الْيَوْمِ قَالَ تَذْكُرُونَ اللَّهَ عَزَّ ذِكْرُهُ فِيهِ بِالصِّيَامِ وَ الْعِبَادَةِ وَ الذِّكْرِ لِمُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ فَإِنَّ رَسُولَ اللَّهِ ص أَوْصَى أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ ع أَنْ يَتَّخِذَ ذَلِكَ الْيَوْمَ عِيداً وَ كَذَلِكَ كَانَتِ الْأَنْبِيَاءُ تَفْعَلُ كَانُوا يُوصُونَ أَوْصِيَاءَهُمْ بِذَلِكَ فَيَتَّخِذُونَهُ عِيداً
Dari 'Abdurrahmân bin Sâlim dari ayahnya berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, apakah bagi muslimîn ada hari raya yang lain selain hari Jumat, Adhhâ dan Fithri? Beliau berkata, "Ya ada, yang paling agungnya kehormatannya." Saya berkata, "Hari raya apakah itu, kujadikan diriku tebusanmu?" Beliau berkata, "Hari yang padanya Rasûlullâh saw mengangkat Amîrul Mu`minîn as sebagai khalîfahnya dan beliau berkata, 'Barang siapa yang aku adalah pemimpinnya, maka 'Ali pemimpinnya.'" Saya berkata, "Hari apakah itu?" Beliau berkata, "Dan apa yang akan pamu perbuat dengan hari tersebut, sesungguhnya tahun itu berputar dan dia itu hari delapan belas Dzul Hijjah." Saya berkata, "Apa yang selayaknya kami perbuat pada hari tersebut?" Beliau berkata, "Engkau mengingat Allah yang mulia sebutan-Nya dengan shaum, ibadah dan menyebutkan (keutamaan) bagi Muhanmmad dan keluarga Muhammad saw, sebab Rasûlullâh saw telah berpesan kepada Amîrul Mu`minîn as untuk menjadikan hari tersebut sebagai hari raya, demikian pula para nabi mereka berpesan kepada para washinya dengan hal itu, lalu mereka menjadikannya hari raya." 
 
عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ يَحْيَى عَنْ جَدِّهِ الْحَسَنِ بْنِ رَاشِدٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قُلْتُ جُعِلْتُ فِدَاكَ لِلْمُسْلِمِينَ عِيدٌ غَيْرُ الْعِيدَيْنِ قَالَ نَعَمْ يَا حَسَنُ أَعْظَمُهُمَا وَ أَشْرَفُهُمَا قَالَ قُلْتُ وَ أَيُّ يَوْمٍ هُوَ قَالَ يَوْمٌ نُصِبَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ ع فِيهِ عَلَماً لِلنَّاسِ (قُلْتُ جُعِلْتُ فِدَاكَ وَ أَيُّ يَوْمٍ هُوَ قَالَ إِنَّ الْأَيَّامَ تَدُورُ وَ هُوَ يَوْمُ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ) قُلْتُ جُعِلْتُ فِدَاكَ وَ مَا يَنْبَغِي لَنَا أَنْ نَصْنَعَ فِيهِ قَالَ تَصُومُهُ يَا حَسَنُ وَ تُكْثِرُ الصَّلَاةَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ وَ تَبْرَأُ إِلَى اللَّهِ مِمَّنْ ظَلَمَهُمْ فَإِنَّ الْأَنْبِيَاءَ كَانَتْ تَأْمُرُ الْأَوْصِيَاءَ الْيَوْمَ الَّذِي كَانَ يُقَامُ فِيهِ الْوَصِيُّ أَنْ يُتَّخَذَ عِيداً قَالَ قُلْتُ فَمَا لِمَنْ صَامَهُ قَالَ صِيَامُ سِتِّينَ شَهْراً الْحَدِيثَ
Dari Al-Qâsim bin Yahyâ dari kakeknya Al-Hasan bin Râsyid dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya berkata, kujadikan diriku tebusanmu, apakah bagi kaum muslim ada hari raya yang lain selain dua hari raya? Beliau berkata, "Ya, yang paling agungnya dan yang paing mulianya." Saya berkata, "Hari apakah itu?" Beliau berkata, "Hari diangkatnya Amîrul Mu`minîn as sebagai hari raya bagi manusia." (Saya berkata, kujadikan diriku tebusanmu, dan hari apakah itu? Beliau berkata, "Sesungguhnya hari-hari itu berputar, ia itu hari 18 dari Dzul Hijjah." Aku berkata, "Kujadikan diriku tebusanmu, apa yang mesti kami perbuat padanya?" Beliau berkata, "Kamu menshauminya wahai Hasan, kamu banyakkan shalawât atas Muha-mmad dan keluarganya, kamu berlepas diri kepada Allah dari orang-orang yang menzaliminya, karena para nabi menyuruh para washi pada hari yang ditegakkan padanya washi untuk dijadikan hari raya." Saya berkata, "Apa pahalanya bagi orang yang menshauminya?" Beliau berkata, "Shiyâm enam puluh bulan…." 
 
عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ يَحْيَى عَنْ جَدِّهِ الْحَسَنِ بْنِ رَاشِدٍ قَالَ قِيلَ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع لِلْمُؤْمِنِينَ مِنَ الْأَعْيَادِ غَيْرُ الْعِيدَيْنِ وَ الْجُمُعَةِ قَالَ فَقَالَ نَعَمْ لَهُمْ مَا هُوَ أَعْظَمُ مِنْ هَذَا يَوْمٌ أُقِيمَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ ع فَعَقَدَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ ص الْوَلَايَةَ فِي أَعْنَاقِ الرِّجَالِ وَ النِّسَاءِ بِغَدِيرِ خُمٍّ فَقُلْتُ وَ أَيُّ يَوْمٍ ذَلِكَ قَالَ الْأَيَّامُ تَخْتَلِفُ ثُمَّ قَالَ يَوْمُ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ قَالَ ثُمَّ قَالَ وَ الْعَمَلُ فِيهِ يَعْدِلُ ثَمَانِينَ شَهْراً وَ يَنْبَغِي أَنْ يَكْثُرَ فِيهِ ذِكْرُ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ ص وَ يُوَسِّعَ الرَّجُلُ فِيهِ عَلَى عِيَالِهِ.
Dari Al-Qâsim bin Yahyâ dari kakeknya Al-Hasan bin Râsyid berkata: Telah ditanyakan kepada Abû 'Abdillâh as, "Apakah bagi orang-orang yang beriman ada hari raya yang lain selain dua hari raya dan Jumat?" Beliau berkata, "Ya bagi mereka ada hari raya yang lebih agung dari ini, yaitu hari diangkatnya Amîrul Mu`minîn as, maka Rasûlullâh saw mengikatkan wilâyah kepada leher-leher kaum lelaki dan perempuan di Ghadîr Khumm." Saya berkata, "Hari apakah itu?" Beliau berkata, "Hari-hari itu datang silih berganti." Kemudian beliau berkata, "Hari delapan belas dari Dzul Hijjah." Kemudian beliau berkata, "Beramal padanya seimbang dengan delapan puluh bulan, mesti banyak berdzikir kepada Allah 'azza wa jalla padanya, bershalawât bagi Nabi saw dan padanya laki-laki memberikan kelapangan belanja kepada tanggungannya." 
 
عَنِ الْمُفَضَّلِ بْنِ عُمَرَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع كَمْ لِلْمُسْلِمِينَ مِنْ عِيدٍ فَقَالَ أَرْبَعَةُ أَعْيَادٍ قَالَ قُلْتُ قَدْ عَرَفْتُ الْعِيدَيْنِ وَ الْجُمُعَةَ فَقَالَ لِي أَعْظَمُهَا وَ أَشْرَفُهَا يَوْمُ الثَّامِنَ عَشَرَ مِنْ شَهْرِ ذِي الْحِجَّةِ وَ هُوَ الْيَوْمُ الَّذِي أَقَامَ فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ ص أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ ع وَ نَصَبَهُ لِلنَّاسِ عَلَماً قَالَ قُلْتُ مَا يَجِبُ عَلَيْنَا فِي ذَلِكَ الْيَوْمِ قَالَ يَجِبُ عَلَيْكُمْ صِيَامُهُ شُكْراً لِلَّهِ وَ حَمْداً لَهُ مَعَ أَنَّهُ أَهْلٌ أَنْ يُشْكَرَ كُلَّ سَاعَةٍ وَ كَذَلِكَ أَمَرَتِ الْأَنْبِيَاءُ أَوْصِيَاءَهَا أَنْ يَصُومُوا الْيَوْمَ الَّذِي يُقَامُ فِيهِ الْوَصِيُّ يَتَّخِذُونَهُ عِيداً وَ مَنْ صَامَهُ كَانَ أَفْضَلَ مِنْ عَمَلِ سِتِّينَ سَنَةً.
Dari Al-Mufadhdhal bin 'Umar berkata, "Saya berkata kepada Abû 'Abdillâh as, ada berapa hari raya bagi kaum muslim?" Beliau berkata, "Ada empat hari raya." Saya berkata, "Ya, saya telah mengetahui dua hari raya dan hari Jumat." Beliau berkata kepadaku, "Yang paling agungnya dan yang paling mulianya hari kedelapan belas dari bulan Dzul Hijjah, yaitu hari yang Rasûlullâh saw telah mengangkat Amîrul Mu`minîn as dan menegakkannya sebagai tanda bagi ummat manusia."  Saya berkata, "Apa yang mesti kami lakukan pada hari tersebut?" Beliau berkata, "Engkai menshauminya karena syukur kepada Allah dan pujian bagi-Nya yang Dia adalah ahli untuk disyukuri pada setiap saat, dan demikian pula para nabi telah menyuruh para washinya untuk menshaumi hari yang padanya diangkat washi dan menjadikannya sebagai hari raya, dan barang siapa yang menshauminya adalah hal itu lebih utama dari amal enam puluh tahun." 

عَنْ زِيَادِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قُلْتُ لِلْمُسْلِمِينَ عِيدٌ غَيْرُ يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَ الْفِطْرِ وَ الْأَضْحَى قَالَ نَعَمِ الْيَوْمُ الَّذِي نَصَبَ فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ ص أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ ع فَقُلْتُ وَ أَيُّ يَوْمٍ هُوَ قَالَ الْأَيَّامُ تَدُورُ وَ لَكِنَّهُ لَثَامِنَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ يَنْبَغِي لَكُمْ أَنْ تَتَقَرَّبُوا إِلَى اللَّهِ فِيهِ بِالْبِرِّ وَ الصَّوْمِ وَ الصَّلَاةِ وَ صِلَةِ الرَّحِمِ وَ صِلَةِ الْإِخْوَانِ فَإِنَّ الْأَنْبِيَاءَ كَانُوا إِذَا أَقَامُوا أَوْصِيَاءَهُمْ فَعَلُوا ذَلِكَ وَ أَمَرُوا بِهِ
Dari Ziyâd bin Muhammad dari Abû 'Abdillâh as dia berkata, "Saya berkata, apakah bagi muslimîn ada hari raya selain hari Jumat, Fithri dan Adhhâ?" Beliau berkata, "Ya hari yang padanya Rasûlullâh saw mengangkat Amîrul Mu`minîn as." Saya berkata, "Hari apakah itu?" Beliau berkata, "Hari-hari itu berputar, tetapi ia itu hari kedelapan belas dari Dzul Hijjah, selayaknya bagimu mendekatkan diri kepada Allah padanya dengan berbuat kebaikan, shaum, shalat, menyambungkan kasih, menyambungkan silaturahim dengan saudarasau-dara, karena para nabi apabila mereka mengangkat washi-washinya, mereka melakukan yang demikian itu." 
 
عَنْ أَبِي هَارُونَ عَمَّارِ بْنِ حَرِيزٍ الْعَبْدِيِّ قَالَ دَخَلْتُ عَلَى أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الْيَوْمِ الثَّامِنَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ فَوَجَدْتُهُ صَائِماً فَقَالَ لِي هَذَا يَوْمٌ عَظِيمٌ عَظَّمَ اللَّهُ حُرْمَتَهُ إِلَى أَنْ قَالَ فَقِيلَ لَهُ مَا ثَوَابُ صَوْمِ هَذَا الْيَوْمِ قَالَ إِنَّهُ يَوْمُ عِيدٍ وَ فَرَحٍ وَ سُرُورٍ وَ يَوْمُ صَوْمٍ شُكْراً لِلَّهِ وَ إِنَّ صَوْمَهُ يَعْدِلُ سِتِّينَ شَهْراً مِنْ أَشْهُرِ الْحُرُمِ الْحَدِيثَ
Dari Abû Hârûn 'Ammâr bin Harîz Al-'Abdi berkata: Saya masuk kepada Abû 'Abdillâh as pada hari kedelapan belas dari Dzul Hijjah, lalu saya mendapati beliau dalam keadaan shaum, kemudian beliau berkata padaku, "Ini adalah hari yang agung, Allah telah mengagungkan kehormatannya." Sampai ditanyakan kepadanya, "Apa pahala shaum pada hari ini." Beliau berkata, "Sesungguhnya ini adalah hari raya, gembira, bahagia dan hari shaum karena syukur kepada Allah, dan sesungguhnya menshauminya seimbang dengan 60 bulan dari bulan-bulan haram…" 
 
عَلِيُّ بْنُ مُوسَى بْنِ طَاوُسٍ فِي كِتَابِ الْإِقْبَالِ قَالَ رَوَى مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيٍّ الطِّرَازِيُّ فِي كِتَابِهِ بِإِسْنَادِهِ الْمُتَّصِلِ إِلَى الْمُفَضَّلِ بْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ لِي أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع ثُمَّ ذَكَرَ حَدِيثاً فِي فَضْلِ يَوْمِ الْغَدِيرِ إِلَى أَنْ قَالَ الْمُفَضَّلُ سَيِّدِي تَأْمُرُنِي بِصِيَامِهِ قَالَ إِي وَ اللَّهِ إِي وَ اللَّهِ إِي وَ اللَّهِ إِنَّهُ الْيَوْمُ الَّذِي تَابَ اللَّهُ فِيهِ عَلَى آدَمَ ع فَصَامَ شُكْراً لِلَّهِ تَعَالَى ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ إِنَّهُ الْيَوْمُ الَّذِي نَجَّى اللَّهُ تَعَالَى فِيهِ إِبْرَاهِيمَ ع مِنَ النَّارِ فَصَامَ شُكْراً لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى ذَلِكَ وَ إِنَّهُ الْيَوْمُ الَّذِي أَقَامَ مُوسَى هَارُونَ ع عَلَماً فَصَامَ شُكْراً لِلَّهِ تَعَالَى ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ إِنَّهُ الْيَوْمُ الَّذِي أَظْهَرَ عِيسَى وَصِيَّهُ شَمْعُونَ الصَّفَا فَصَامَ شُكْراً لِلَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ إِنَّهُ الْيَوْمُ الَّذِي أَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ ص عَلِيّاً ع لِلنَّاسِ عَلَماً وَ أَبَانَ فِيهِ فَضْلَهُ وَ وَصِيَّتَهُ فَصَامَ شُكْراً لِلَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ إِنَّهُ لَيَوْمُ صِيَامٍ وَ قِيَامٍ وَ إِطْعَامٍ وَ صِلَةِ الْإِخْوَانِ وَ فِيهِ مَرْضَاةُ الرَّحْمَنِ وَ مَرْغَمَةُ الشَّيْطَانِ.
'Ali bin Mûsâ bin Thâwus dalam kitab Al-Iqbâl berkata: Muhammad bin 'Ali Al-Tharâzi di dalam kitabnya dengan isnâd-nya yang bersambung kepada Al-Mufadhdhal bin 'Umar dia berkata: Abû 'Abdillâh as telah berkata kepadaku, kemudian dia sebutkan sebuah hadîts tentang keutamaan hari Al-Ghadîr sampai Al-Mufadhdhal berkata, "Wahai sayyidî, engkau menyuruhku untuk menshauminya?" Beliau berkata, "Ya, demi Allah, ya demi Allah, ya demi Allah. Sesungguhnya ia itu adalah hari yang Allah telah menerima tobat Ãdam as, lalu dia shaum karena syukur kepada Allah yang maha tinggi. Hari itu adalah hari yang Allah ta'âlâ telah menyelamatkan Ibrâhîm dari api, lalu dia shaum karena syukur kepada Allah yang maha tinggi atas yang demikian itu. Hari itu adalah hari yang Mûsâ telah mengangkat Hârûn as sebagai tanda, lalu dia shaum karena bersyukur kepada Allah yang maha tinggi. Hari itu adalah hari yang 'Îsâ telah menampakkan washinya Syam'ûn Al-Shafâ, lalu dia shaum karena bersyukur kepada Allah yang 'azza wa jalla. Hari itu adalah hari yang Rasûlullâh saw telah mengangkat 'Ali as sebagai tanda buat ummat manusia dan padanya beliau menjelaskan keutamannya dan wasiatnya, lalu beliau shaum karena bersyukur kepada Allah 'azza wa jalla. Hari itu sesungguhnya hari shiyâm, qiyâm, memeberi makan dan menyambungkan silaturahim dengan ikhwân yang pada-nya ada rido Al-Rahmân dan memotong hidung setan." 
 
عَنْ فُرَاتِ بْنِ أَحْنَفَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ فِي فَضْلِ يَوْمِ الْغَدِيرِ قَالَ قُلْتُ فَمَا يَنْبَغِي لَنَا أَنْ نَعْمَلَ فِي ذَلِكَ الْيَوْمِ قَالَ هُوَ يَوْمُ عِبَادَةٍ وَ صَلَاةٍ وَ شُكْرٍ لِلَّهِ وَ حَمْدٍ لَهُ وَ سُرُورٍ لِمَا مَنَّ اللَّهُ بِهِ عَلَيْكُمْ مِنْ وَلَايَتِنَا وَ إِنِّي أُحِبُّ لَكُمْ أَنْ تَصُومُوهُ
Dari Furât bin Ahnaf dari Abû 'Abdillâh as dalam sebuah hadîts mengenai keutamaan hari Al-Ghadîr dia berkata: Saya bertanya, apa yang mesti kami lakukan pada hari tersebut? Beliau berkata, "Ia adalah hari ibadah, shalat, bersyukur kepada Allah, memuji-Nya dan gembira karena dengannya Allah telah memberikan karunia kepadamu dari wilâyah kami, dan sungguh aku suka bagimu bahwa kamu menshauminya." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْفَتَّالِ الْفَارِسِيُّ فِي رَوْضَةِ الْوَاعِظِينَ قَالَ رُوِيَ عَنِ الْأَئِمَّةِ ع أَنَّهُمْ قَالُوا مَنْ صَامَ يَوْمَ غَدِيرِ خُمٍّ وَ لَمْ يَسْتَبْدِلْ بِهِ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ صِيَامَ الدَّهْرِ
Muhammad bin 'Ali bin Al-Fattâl Al-Fârisi dalam Raudhah Al-Wâ'izhîn berkata: Telah diriwayatkan dari para imam as bahwa mereka mengatakan, "Barang siapa yang shaum pada hari Ghadîr Khumm dan dia tidak mengganti dengannya (tidak mengkufurinya), niscaya Allah menuliskan baginya shiyâm sepanjang masa." 
 
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : مَنْ صَامَ يَوْمَ ثَمَانِيَ عَشْرَةَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ كُتِبَ لَهُ سِتِّيْنَ شَهْرًا وَ هُوَ يَوْمُ غَدِيْرَ خُمٍّ, لَمَّا أَخَذَ النَّبِيُّ ص بِيَدِ عَلِيِّ ابْنِ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فَقَالَ : أَلَسْتُ وَلِيَّ الْمُؤْمِنِيْنَ؟ قَالُوا : بَلَى يَا رَسُولَ اللهِ. قَالَ : مَنْ كُنْتُ مَوْلاَهُ فَعَلِيٌّ مَوْلاَهُ. فَقَالَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ : بَخٍ بَخٍ لَكَ يَا بْنَ أَبِي طَالِبٍ أَصْبَحْتَ مَوْلاَيَ وَ مَوْلَى كُلِّ مُسْلِمٍ. فَأَنْزَلَ اللهُ : الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَ أَتْمَمْتُ
Dari Abû Hurairah dia berkata: Siapa yang menunaikan shaum pada tanggal 18 bulan Dzul Hijjah, maka akan dituliskan baginya pahala shaum 60 tahun, hari itu adalah hari Ghadîr Khumm, yaitu ketika Nabi saw memegang tangan ‘Ali bin Abî Thâlib as seraya beliau berkata, “Bukankah aku pemimpin kaum mu`minîn?” Mereka berkata, “Tentu saja.” Beliau berkata, “Siapa yang menjadikanku pemimpinnya, maka ‘Ali pemimpinnya.” Maka ‘Umar bin Al-Khaththâb berkata, “Bagus bagimu wahai putra Abû Thâlib, engkau telah menjadi pemimpinku dan pemimpin setiap muslim.” Kemudian Allah menurunkan (ayat): Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kalian ajaran kalian… 

Anjuran shaum pada hari dibentangkan bumi, yaitu hari kedua puluh lima Dzul Qa'dah
عَنْ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع أَنَّهُ قَالَ فِي خَمْسٍ وَ عِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ أَنْزَلَ اللَّهُ الْكَعْبَةَ الْبَيْتَ الْحَرَامَ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَفَّارَةَ سَبْعِينَ سَنَةً وَ هُوَ أَوَّلُ يَوْمٍ أُنْزِلَ فِيهِ الرَّحْمَةُ مِنَ السَّمَاءِ عَلَى آدَمَ ع
Dari Mûsâ bin Ja'far bahwa beliau telah berkata, "Pada 25 Dzul Qa'dah Allah menurunkan Al-Ka'bah Al-Bait Al-Harâm, maka siapa yang menshaumi hari itu adalah kafarat (dosa) tujuh puluh tahun, dan ia adalah awal hari yang padanya diturunkan rahmat dari langit kepada Ãdam as." 
 
قَالَ الرِّضَا ع لَيْلَةَ خَمْسٍ وَ عِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ دُحِيَتِ الْأَرْضُ مِنْ تَحْتِ الْكَعْبَةِ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَمَنْ صَامَ سِتِّينَ شَهْراً
Al-Ridhâ as berkata, "Pada malam 25 Dzul Qa'dah bumi dibentangkan dari bawah Al-Ka'bah, maka barang siapa yang menshaumi hari tersebut adalah dia seperti orang yang shaum enam puluh bulan."   
     
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الصَّيْقَلِ قَالَ خَرَجَ عَلَيْنَا أَبُو الْحَسَنِ يَعْنِي الرِّضَا ع فِي يَوْمِ خَمْسَةٍ وَ عِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ فَقَالَ صُومُوا فَإِنِّي أَصْبَحْتُ صَائِماً قُلْنَا جُعِلْنَا فِدَاكَ أَيُّ يَوْمٍ هُوَ قَالَ يَوْمٌ نُشِرَتْ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَ دُحِيَتْ فِيهِ الْأَرْضُ وَ نُصِبَتْ فِيهِ الْكَعْبَةُ وَ هَبَطَ فِيهِ آدَمُ ع
Dari Muhammad bin 'Abdullâh Al-Shaiqal telah berkata: Abû Al-Hasan yaitu Al-Ridhâ as keluar kepada kami pada hari 25 dari Dzul Qa'dah, lalu beliau berkata, "Shaumlah kalian, maka sesungguhnya aku pagi ini shaum." Kami berkata, "Kami jadikan diri kami tebusanmu, hari apakah itu?" Beliau berkata, "Hari yang dicurahkan padanya kasih, dibentangkan padanya bumi dan didirikan padanya Al-Ka'bah dan padanya turun Ãdam as." 
 
عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ عَلِيِّ بْنِ مُحَمَّدٍ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ الْأَيَّامُ الَّتِي يُصَامُ فِيهِنَّ أَرْبَعَةٌ إِلَى أَنْ قَالَ وَ يَوْمُ الْخَامِسِ وَ الْعِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةَ فِيهِ دُحِيَتِ الْكَعْبَةُ.
Dari Abu Ishâq bin 'Abdullâh Dari Abu Al-Hasan 'Ali bin Muhammad as dalam sebuah hadîts berkata, "Hari-hari yang (sangat dianjurkan) dishaumi padanya ada empat---dan hari ke-25 dari Dzul Qa'dah padanya telah dibentangkan Al-Ka'bah (bumi)." 
 
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ السُّلَمِيِّ عَنْ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ ع قَالَ أَوَّلُ رَحْمَةٍ نَزَلَتْ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الْأَرْضِ فِي خَمْسَةٍ وَ عِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ قَامَ تِلْكَ اللَّيْلَةَ فَلَهُ عِبَادَةُ مِائَةِ سَنَةٍ صَامَ نَهَارَهَا وَ قَامَ لَيْلَهَا الْحَدِيثَ
Dari 'Abdurrahmân Al-Sulami dari Amîrul Mu`minîn as 'Ali bin Abî Thâlib as berkata, "Awal rahmat yang turun dari langit ke bumi pada 25 Dzul Qa'dah, maka siapa yang shaum hari itu dan bangun malam pada malam itu, maka baginya (pahala) ibadah seratus tahun; shaum pada siangnya dan ibadah pada malamnya…." 
 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص فِي خِلَالِ حَدِيثٍ وَ أَنْزَلَ اللَّهُ الرَّحْمَةَ لِخَمْسِ لَيَالٍ بَقِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَصَوْمِ سَبْعِينَ سَنَةً
Dari 'Abdullâh bin Mas'ûd berkata: Rasûlullâh saw telah berkata di sela-sela pembicaraan, "Dan Allah menurunkan rahmat bagi lima hari terakhir dari Dzul Qa'dah, maka siapa yang menshaumi hari itu adalah seperti shaum tujuh puluh tahun." 

Anjuran shaum hari kedua puluh sembilan bulan Dzul Qa'dah
مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ قَالَ رُوِيَ أَنَّ فِي تِسْعٍ وَ عِشْرِينَ مِنْ ذِي الْقَعْدَةِ أَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ الْكَعْبَةَ وَ هِيَ أَوَّلُ رَحْمَةٍ نَزَلَتْ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَفَّارَةَ سَبْعِينَ سَنَةً
Muhammad bin 'Ali bin Al-Husain berkata, "Telah diriwayatkan bahwa pada 29 Dzul Qa'dah, Allah 'azza wa jalla menurunkan Al-Ka'bah, dan ia adalah awal rahmat yang turun, maka siapa yang menshaumi hari tersebut adalajh kafarat tujuh puluh tahun."  

Anjuran shaum sembilan hari yang pertama dari bulan Dzul Hijjah
عَنْ سَهْلِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِنَا عَنْ أَبِي الْحَسَنِ الْأَوَّلِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ فِي أَوَّلِ يَوْمٍ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ وُلِدَ إِبْرَاهِيمُ خَلِيلُ الرَّحْمَنِ ع فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ صِيَامَ سِتِّينَ شَهْراً.
Dari Sahl bin Ziyâd dari sebagian dahabat-sahabat kami dari Abû Al-Hasan yang pertama as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan pada hari pertama dari Dzul Hijjah telah dilahirkan Ibrâhîm Khalîl Al-Rahmân as, maka barang siapa yang menshaumi hari itu, niscaya Allah menuliskan baginya shiyâm 60 bulan." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ فِي الْمِصْبَاحِ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ مَنْ صَامَ أَوَّلَ يَوْمٍ مِنَ الْعَشْرِ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ صَوْمَ ثَمَانِينَ شَهْراً
Muhammad bin Al-Hasan dalam Al-Mishbâh dari Abû Al-Hasan Mûsâ bin Ja'far as berkata, "Barang siapa yang shaum pada awal hari dari sepuluh hari (pertama) Dzul Hijjah, Allah menuliskan baginya shaum delapan puluh bulan." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ عَنْ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع مِثْلَهُ وَ زَادَ فَإِنْ صَامَ التِّسْعَ كَتَبَ اللَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ لَهُ صَوْمَ الدَّهْرِ
Muhammad bin 'Ali bin Al-Husain dari Mûsâ bin Ja'far as semisalnya dan dia menambahkan, "…maka jika dia shaum sembilan hari, niscaya Allah 'azza wa jalla menuliskan baginya shaum sepanjang masa." 
 
قَالَ الصَّادِقُ ع صَوْمُ يَوْمِ التَّرْوِيَةِ كَفَّارَةُ سَنَةٍ وَ يَوْمُ عَرَفَةَ كَفَّارَةُ سَنَتَيْنِ
Al-Shâdiq as berkata, "Shaum hari tarwiyah (8 Dzul Hijjah) adalah kafarat dosa setahun dan (shaum) hari 'Arafah (9 Dzul Hijjah) kafarat dua tahun." 

وَ رُوِيَ أَنَّ فِي أَوَّلِ يَوْمٍ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ وُلِدَ إِبْرَاهِيمُ خَلِيلُ الرَّحْمَنِ عَلَى نَبِيِّنَا وَ آلِهِ وَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَفَّارَةَ سِتِّينَ سَنَةً وَ فِي تِسْعٍ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ أُنْزِلَتْ تَوْبَةُ دَاوُدَ ع فَمَنْ صَامَ ذَلِكَ الْيَوْمَ كَانَ كَفَّارَةَ تِسْعِينَ سَنَةً
Dan telah diriwayatkan bahwa pada hari pertama dari Dzul Hijjah telah dilahirkan Ibrâhîm Khalîl Al-Rahmân---atas Nabi kami dan keluarganya dan atasnya salâm---maka barang siapa yang menshaumi hari tersebut adalah kafarat enam puluh tahun, dan pada sembilan dari Dzul Hijjah telah diturunkan penerimaan tobat Dâwud as, maka barang siapa yang menshaumi hari itu adalah kafarat sembilan puluh tahun. 
 
عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ شَابّاً كَانَ صَاحِبَ سَمَاعٍ وَ كَانَ إِذَا أُهِلَّ هِلَالُ ذِي الْحِجَّةِ أَصْبَحَ صَائِماً فَارْتَفَعَ الْحَدِيثُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ ص فَأَرْسَلَ إِلَيْهِ فَدَعَاهُ فَقَالَ مَا يَحْمِلُكَ عَلَى صِيَامِ هَذِهِ الْأَيَّامِ فَقَالَ بِأَبِي أَنْتَ وَ أُمِّي يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيَّامُ الْمَشَاعِرِ وَ أَيَّامُ الْحَجِّ عَسَى اللَّهُ أَنْ يُشْرِكَنِي فِي دُعَائِهِمْ قَالَ فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ يَوْمٍ تَصُومُهُ عِدْلَ عِتْقِ مِائَةِ رَقَبَةٍ وَ مِائَةِ بَدَنَةٍ وَ مِائَةِ فَرَسٍ تَحْمِلُ عَلَيْهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَإِذَا كَانَ يَوْمُ التَّرْوِيَةِ فَلَكَ عِدْلُ أَلْفَيْ رَقَبَةٍ وَ أَلْفَيْ بَدَنَةٍ وَ أَلْفَيْ فَرَسٍ تَحْمِلُ عَلَيْهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَإِذَا كَانَ يَوْمُ عَرَفَةَ فَلَكَ عِدْلُ أَلْفَيْ رَقَبَةٍ وَ أَلْفَيْ بَدَنَةٍ وَ أَلْفَيْ فَرَسٍ تَحْمِلُ عَلَيْهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَ كَفَّارَةُ سِتِّينَ سَنَةً قَبْلَهَا وَ سِتِّينَ بَعْدَهَا
Dari 'Âisyah bahwa seorang pemuda adalah dia orang yang punya pendengaran dan adalah dia apabila telah datang hilâl Dzul Hijjah, dia shaum, lalu terangkatlah beritanya sampai ke Rasûlullâh saw, lalu beliau mengutus orang kepadanya dan mengundangnya, kemudian dia berkata, "Apa yang mendorongmu menshaumi hari-hari ini?" Dia berkata, "Dengan ayahku dan ibuku engkau (kutebus) wahai Rasûlullâh, itu hari-hari masy'ar dan hari-hari haji, semoga Allah menyertakan aku dalam doa mereka." Beliau berkata, "Sesungguhnya bagimu dengan setiap hari yang kamu shaumi adalah seimbang dengan membebaskan seratus hamba sahaya, seratus ekor unta (sebagai korban), seratus kuda perang yang engkau bawa di jalan Allah, bila telah tiba hari tarwiyah, maka bagimu seimbang dengan (membebaskan) dua ribu hamba sahaya, dua ribu ekor unta, dua ribu kuda perang yang engkau bawa di jalan Allah dan kafarat enam puluh tahun sebelumnya dan enam puluh tahun setelahnya."   

Anjuran shaum hari kelahiran Nabi saw yaitu hari ketujuh belas Rabî'ul Awwal
عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ عَلِيِّ بْنِ مُحَمَّدٍ ع فِي حَدِيثٍ أَنَّ الْأَيَّامَ الَّتِي يُصَامُ فِيهِنَّ أَرْبَعٌ مِنْهَا يَوْمُ مَوْلِدِ النَّبِيِّ ص يَوْمُ السَّابِعَ عَشَرَ مِنْ شَهْرِ رَبِيعٍ الْأَوَّلِ
Dari Ishâq bin 'Abdullâh dari Abû Al-Hasan 'Ali bin Muhammad as dalam sebuah hadîts bahwa hari-hari yang dishaumi padanya (antara lain) ada empat; di antaranya hari kelahiran Nabi saw, yaitu hari ketujuh belas dari bulan Rabî'ul Awwal. 

وَ رُوِيَ عَنْ أَئِمَّةِ الْهُدَى ع أَنَّهُمْ قَالُوا مَنْ صَامَ يَوْمَ السَّابِعَ عَشَرَ مِنْ شَهْرِ رَبِيعٍ الْأَوَّلِ وَ هُوَ مَوْلِدُ سَيِّدِنَا رَسُولِ اللَّهِ ص كَتَبَ اللَّهُ لَهُ صِيَامَ سَنَةٍ
Dan telah diriwayatkan dari para imam Al-Hudâ as bahwa mereka berkata, "Barang siapa shaum hari ketujuh belas dari bulan Rabî'ul Awwal, yaitu hari kelahiran Sayyidinâ Rasûlullâh saw, Allah menuliskan baginya shiyâm setahun." 

Sun, 29 Jun 2014 @20:12


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved