Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Shiyam Bulan Ramadhan [3]

Orang yang shaum boleh merasakan rasanya masakan atau olahan dan mengambil airnya dengan mulut tanpa ditelannya sedikit pun, dan dimakruhkan jika tidak ada kepentingan, dan bila melakukan hal itu, dia meludah tiga kali
عَنْ سَعِيدٍ الْأَعْرَجِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الصَّائِمِ أَ يَذُوقُ الشَّيْ‏ءَ وَ لَا يَبْلَعُهُ قَالَ لاَ

Dari Sa'îd Al-A'raj berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang sedang shaum, bolehkah dia merasakan sesuatu dan dia tidak menelannya? Beliau berkata, "Tidak boleh." 
 
عَنْ حَمَّادِ بْنِ عُثْمَانَ قَالَ سَأَلَ ابْنُ أَبِي يَعْفُورٍ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع وَ أَنَا أَسْمَعُ عَنِ الصَّائِمِ يَصُبُّ الدَّوَاءَ فِي أُذُنِهِ قَالَ نَعَمْ وَ يَذُوقُ الْمَرَقَ وَ يَزُقُّ الْفَرْخَ
Dari Hammâd bin 'Utsmân berkata: Ibnu Abî Ya'fûr bertanya kepada Abû 'Abdillâh as dan saya mendengar mengenai orang yang shaum yang diteteskan obat pada telinganya, beliau berkata, "Ya, dan dia bisa merasakan masakan dan mengunyah makanan buat anak." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ لَا بَأْسَ بِأَنْ يَذُوقَ الرَّجُلُ الصَّائِمُ الْقِدْرَ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as berkata, "Tidak mengapa orang yang shaum merasakan masakan."  
عَنْ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّائِمِ يَذُوقُ الشَّرَابَ وَ الطَّعَامَ يَجِدُ طَعْمَهُ فِي حَلْقِهِ قَالَ لَا يَفْعَلُ قُلْتُ فَإِنْ فَعَلَ فَمَا عَلَيْهِ قَالَ لَا شَيْ‏ءَ عَلَيْهِ وَ لَا يَعُودُ.
Dari 'Ali bin Ja'far dari saudaranya Mûsâ as dia berkata: Saya telah bertanya kepadanya tentang orang yang shaum merasakan minuman dan makanan, dia mendapatkan rasanya dalam rongga mulitnya. Beliau berkata, "Dia jangan melakukan itu." Saya bertanya, "Jika dia telah melakukan, maka apa kafaratnya?" Beliau berkata, "Tidak ada sesuatu atasnya, dan dia tidak mengulangi." 
 
عَنِ الْحَسَنِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا بَأْسَ لِلطَّبَّاخِ وَ الطَّبَّاخَةِ أَنْ يَذُوقَ الْمَرَقَ وَ هُوَ صَائِمٌ
Dari Al-Hasan bin Ziyâd dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Tidak mengapa bagi orang yang masak lelaki dan perempuan untuk merasakan masakannya sedang dia dalam keadaan shaum." 
 
مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُفِيدُ فِي الْمُقْنِعَةِ قَالَ قَالَ ع لَا بَأْسَ أَنْ يَذُوقَ الطَّبَّاخُ الْمَرَقَ لِيَعْرِفَ حُلْوَ الشَّيْ‏ءِ مِنْ حَامِضِهِ وَ يَزُقَّ الْفَرْخَ وَ يَمْضَغَ لِلصَّبِيِّ الْخُبْزَ بَعْدَ أَنْ لَا يَبْلَعَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئاً وَ يَبْصُقُ إِذَا فَعَلَ ذَلِكَ مِرَاراً أَدْنَاهَا ثَلَاثُ مَرَّاتٍ وَ يَجْتَهِدُز
Dari Muhammad bin Muhammad Al-Mufîd dalam Al-Muqni'ah berkata: Beliau as telah berkata, "Tidaklah mengapa orang yang masak merasakan masakan untuk mengetahui manisnya sesuatu dari asamnya dan mengunyah makanan untuk anak burung dan mengunyah roti untuk bayi dan dia tidak menelannya sedikit pun dari makanan itu, dan bila dia melakukan yang demikian itu, maka dia meludah beberapa kali, sekurang-kurangnya tiga kali dan bersungguh-sungguh."  

Boleh mengunyah makanan untuk anak
عَنْ مَسْعَدَةَ بْنِ صَدَقَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِنَّ فَاطِمَةَ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهَا كَانَتْ تَمْضَغُ لِلْحَسَنِ ثُمَّ لِلْحُسَيْنِ ع وَ هِيَ صَائِمَةٌ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ
Dari Mas'adah bin Shadaqah dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Sesungguhnya Fâthimah shalawâtullâh 'alaihâ mengunyah makanan untuk Al-Hasan, kemudian untuk Al-Husain as sedang dia shaum pada bulan Ramadhân." 

Tidak membatalkan shaum menelan dahak/ludah dan kemasukkan lalat ke dalam kerongkongan
عَنْ غِيَاثِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا بَأْسَ أَنْ يَزْدَرِدَ الصَّائِمُ نُخَامَتَهُ
Dari Ghiyâts bin Ibrâhîm dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Tidak mengapa orang yang shaum menelan dahaknya."  

عَنْ مَسْعَدَةَ بْنِ صَدَقَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ آبَائِهِ ع أَنَّ عَلِيّاً ع سُئِلَ عَنِ الذُّبَابِ يَدْخُلُ حَلْقَ الصَّائِمِ قَالَ لَيْسَ عَلَيْهِ قَضَاءٌ لِأَنَّهُ لَيْسَ بِطَعَامٍ
Dari Mas'adah bin Shadaqah dari Abû 'Abdillâh as dari ayah-ayahnya as bahwa 'Ali as telah ditanya tentang lalat yang masuk ke dalam kerongkongan orang yang shaum, beliau berkata, "Tidak ada kewajiban qadhâ atasnya, karena ia bukan makanan." 

Makruh mengisap cincin supaya terasa dingin 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الرَّجُلِ يَعْطَشُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ قَالَ لَا بَأْسَ بِأَنْ يَمَصَّ الْخَاتَمَ
Dari 'Abdullâh bin Sinân dari Abû 'Abdillâh as mengenai orang dia kehausan dalam bulan Ramadhân, beliau berkata, "Tidaklah mengapa dia mengisap cincin." 
 
     عَنْ يُونُسَ بْنِ يَعْقُوبَ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع يَقُولُ الْخَاتَمُ فِي فَمِ الصَّائِمِ لَيْسَ بِهِ بَأْسٌ فَأَمَّا النَّوَاةُ فَلَا
Dari Yûnus bin Ya'qûb berkata: Saya mendengar Abû 'Abdillâh as mengatakan, "Cincin pada mulut orang yang shaum tidaklah mengapa, adapun biji tidak boleh." 
 
عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ أَنَّهُ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع الرَّجُلُ يَجْعَلُ النَّوَاةَ فِي فِيهِ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ لَا قُلْتُ فَيَجْعَلُ الْخَاتَمَ قَالَ نَعَمْ
Dari Manshûr bin Hâzim bahwa dia berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, ada orang yang menjadikan biji pada mulutnya sedang dia shaum. Beliau berkata, "Tidak boleh." Saya berkata. "Bagaimana kalau cincin?" Beliau berkata, "Ya."  
 
Orang yang shaum boleh mencabut bulu ketiaknya
عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ يَنْتِفُ إِبْطَهُ وَ هُوَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ لَا بَأْسَ
'Ali bin Ja'far dari saudaranya Mûsâ bin Ja'far dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang orang yang mencabuti bulu ketiaknya sedang dia di bulan Ramadhân dan dia sedang shaum, Beliau berkata, "Tidak mengapa." 

Orang yang shaum wajib imsâk atau menahan diri dari makan, minum dan dari semua yang dapat membatalkan ketika telah nyata terbit fajar kedua atau mendengar suara adzân dari orang yang dapat dipercaya
عَنِ الْحَلَبِيِّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الْخَيْطِ الْأَبْيَضِ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ فَقَالَ بَيَاضُ النَّهَارِ مِنْ سَوَادِ اللَّيْلِ قَالَ وَ كَانَ بِلَالٌ يُؤَذِّنُ لِلنَّبِيِّ ص وَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ وَ كَانَ أَعْمَى يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ وَ يُؤَذِّنُ بِلَالٌ حِينَ يَطْلُعُ الْفَجْرُ فَقَالَ النَّبِيُّ ص إِذَا سَمِعْتُمْ صَوْتَ بِلَالٍ فَدَعُوا الطَّعَامَ وَ الشَّرَابَ فَقَدْ أَصْبَحْتُمْ
Dari Al-Halabi berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang benang yang putih dari benang yang hitam, maka beliau berkata, "Putihnya siang dari hitamnya malam---dan adalah Bilâl dia adzân bagi Nabi saw sedang Ibnu Ummi Maktûm adalah tuna netra, dia adzân pada waktu malam, dan Bilâl adzân ketika terbit fajar, maka berkata Nabi saw, 'Bila kalian mendengar suara Bilâl, maka tinggalkanlah makanan dan minuman, sungguh kalian telah masuk waktu shubuh.'" 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع فَقُلْتُ مَتَى يَحْرُمُ الطَّعَامُ وَ الشَّرَابُ عَلَى الصَّائِمِ وَ تَحِلُّ الصَّلَاةُ صَلَاةُ الْفَجْرِ فَقَالَ إِذَا اعْتَرَضَ الْفَجْرُ وَ كَانَ كَالْقُبْطِيَّةِ الْبَيْضَاءِ فَثَمَّ يَحْرُمُ الطَّعَامُ وَ يَحِلُّ الصِّيَامُ وَ تَحِلُّ الصَّلَاةُ صَلَاةُ الْفَجْرِ
Dari Abû Bashîr berkata: Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, maka kataku, "Kapan makanan dan minu-man menjadi haram atas orang yang shaum dan shalat menjadi halal yaitu shalat fajar (shubuh)?" Beliau berkata, "Apabila fajar telah melintang dan adalah ia seperti qubthiyyah yang putih, maka di sanalah haram makanan dan halal shiyâm dan halal shalat yaitu shalat fajar (shubuh)." 

Boleh makan dan minum pada malam bulan Ramadhân sebelum tidur dan setelahnya sampai terbit fajar dan berjima' hingga tersisa waktu ke terbit fajar sekedar melaksanakan mandi 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ يَعْنِي الْمُرَادِيَّ عَنْ أَحَدِهِمَا ع فِي قَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيامِ الرَّفَثُ إِلى نِسائِكُمْ الْآيَةَ فَقَالَ أُنْزِلَتْ فِي خَوَّاتِ بْنِ جُبَيْرٍ الْأَنْصَارِيِّ وَ كَانَ مَعَ النَّبِيِّ ص فِي الْخَنْدَقِ وَ هُوَ صَائِمٌ فَأَمْسَى وَ هُوَ عَلَى تِلْكَ الْحَالِ وَ كَانُوا قَبْلَ أَنْ تُنْزَلَ هَذِهِ الْآيَةُ إِذَا نَامَ أَحَدُهُمْ حَرُمَ عَلَيْهِ الطَّعَامُ وَ الشَّرَابُ فَجَاءَ خَوَّاتٌ إِلَى أَهْلِهِ حِينَ أَمْسَى فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ طَعَامٌ فَقَالُوا لَا تَنَمْ حَتَّى نُصْلِحَ لَكَ طَعَاماً فَاتَّكَأَ فَنَامَ فَقَالُوا لَهُ قَدْ غَفَلْتَ قَالَ نَعَمْ فَبَاتَ عَلَى تِلْكَ الْحَالِ فَأَصْبَحَ ثُمَّ غَدَا إِلَى الْخَنْدَقِ فَجَعَلَ يُغْشَى عَلَيْهِ فَمَرَّ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ ص فَلَمَّا رَأَى الَّذِي بِهِ أَخْبَرَهُ كَيْفَ كَانَ أَمْرُهُ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ فِيهِ الْآيَةَ وَ كُلُوا وَ اشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ
Dari Abû Bashîr Al-Murâdî dari salah seorang imam (Abû Ja'far atau Abû 'Abdillâh) as tentang firman Allah 'azza wa jalla, Telah dihalalkan bagimu pada malam shiyâm mela-kukan rafats kepada istri-istrimu… Lalu beliau berkata, "Ayat tersebut telah diturunkan mengenai Khawwât bin Jubair Al-Anshâri, dia bersama Nabi saw dalam perang Al-Khandaq sedang dia shaum, lalu dia masuk waktu sore dalam keadaan shaum, dan adalah mereka itu sebelum diturunkan ayan ini, jika tidur salah seorang dari mereka, maka haram atasnya makan dan minum, maka Khawwât mendatangai ahlinya ketika waktu sore, lantas dia bertanya: Apakah kalian punya maka-nan? Mereka berkata, 'Jangan engkau tidur hingga kami selesai membuatkan makanan untukmu. Lalu dia bersandar, lantas tidur. Maka berkatalah mereka kepadanya, 'Sungguh engkau lalai.' Dia berkata, 'Ya.' Maka dia bermalam dalam keadaan yang demikian. Kemudian dia datang ke parit, lalu dia pingsan, Rasûlullâh saw lewat, maka ketika dikabarkan kejadian itu kepadanya, Allah 'azza wa jalla menurunkan ayat, Dan makanlah dan minumlah sampai nyata bagimu benang putih dari benang yang hitam dari fajar." 
 
سُئِلَ الصَّادِقُ ع عَنِ الْخَيْطِ الْأَبْيَضِ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ فَقَالَ بَيَاضُ النَّهَارِ مِنْ سَوَادِ اللَّيْلِ
Al-Shâdiq as telah ditanya tentang benang yang putih dari benang yang hitam dari fajar, maka beliau berkata, "Putihnya siang dari hitamnya malam." 

Di dalam riwayat yang lain yaitu fajar yang tidak diragukan padanya
عَنْ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ ع قَالَ إِنَّ اللَّهَ لَمَّا فَرَضَ الصِّيَامَ فَرَضَ أَنْ لَا يَنْكِحَ الرَّجُلُ أَهْلَهُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ لَا بِاللَّيْلِ وَ لَا بِالنَّهَارِ عَلَى مَعْنَى صَوْمِ بَنِي إِسْرَائِيلَ فِي التَّوْرَاةِ فَكَانَ ذَلِكَ مُحَرَّماً عَلَى هَذِهِ الْأُمَّةِ وَ كَانَ الرَّجُلُ إِذَا نَامَ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ قَبْلَ أَنْ يُفْطِرَ حَرُمَ عَلَيْهِ الْأَكْلُ بَعْدَ النَّوْمِ أَفْطَرَ أَوْ لَمْ يُفْطِرْ وَ كَانَ رَجُلٌ مِنَ الصَّحَابَةِ يُعْرَفُ بِمُطْعِمِ بْنِ جُبَيْرٍ شَيْخاً فَكَانَ الْوَقْتُ الَّذِي حُفِرَ فِيهِ الْخَنْدَقُ حَفَرَ فِي جُمْلَةِ الْمُسْلِمِينَ وَ كَانَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَلَمَّا فَرَغَ مِنَ الْحَفْرِ وَ رَاحَ إِلَى أَهْلِهِ صَلَّى الْمَغْرِبَ فَأَبْطَأَتْ عَلَيْهِ زَوْجَتُهُ بِالطَّعَامِ فَغَلَبَ عَلَيْهِ النَّوْمُ فَلَمَّا أَحْضَرَتْ إِلَيْهِ الطَّعَامَ أَنْبَهَتْهُ فَقَالَ لَهَا اسْتَعْمِلِيهِ أَنْتِ فَإِنِّي قَدْ نِمْتُ وَ حَرُمَ عَلَيَّ وَ طَوَى لَيْلَتَهُ وَ أَصْبَحَ صَائِماً فَغَدَا إِلَى الْخَنْدَقِ وَ جَعَلَ يَحْفِرُ مَعَ النَّاسِ فَغُشِيَ عَلَيْهِ فَسَأَلَهُ رَسُولُ اللَّهِ ص عَنْ حَالِهِ فَأَخْبَرَهُ وَ كَانَ مِنَ الْمُسْلِمِينَ شُبَّانٌ يَنْكِحُونَ نِسَاءَهُمْ بِاللَّيْلِ سِرّاً لِقِلَّةِ صَبْرِهِمْ فَسَأَلَ النَّبِيُّ ص اللَّهَ فِي ذَلِكَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيامِ الرَّفَثُ إِلى نِسائِكُمْ هُنَّ لِباسٌ لَكُمْ وَ أَنْتُمْ لِباسٌ لَهُنَّ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتابَ عَلَيْكُمْ وَ عَفا عَنْكُمْ فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَ ابْتَغُوا ما كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَ كُلُوا وَ اشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيامَ إِلَى اللَّيْلِ فَنَسَخَتْ هَذِهِ الْآيَةُ مَا تَقَدَّمَهَا
Dari Amîrul Mu`minîn as beliau berkata, "Sesungguhnya Allah ketika mewajibkan shiyâm, Dia wajibkan supaya lelaki tidak menggauli istrinya di bulan Ramadhân tidak di malam hari dan tidak di siang hari dengan makna shaum Banî Isrâ`îl di dalam Al-Taurâh. Dan adalah yang demikian itu diharamkan atas ummat ini, dan adalah orang jika tidur pada awal malam sebelum berbuka, haramlah atasnya makan setelah tidur, baik telah berbuka ataupun belum berbuka. Ada seorang sahabat yang dikenal dengan Muth'im bin Jubair dalam keadaan sudah tua pada waktu menggali parit bersama sejum-lah kaum muslim dan itu terjadi pada bulan Ramadhân, ketika selesai menggali parit, dia pulang ke keluarganya, dia shalat maghrib dan keluarganya telat dalam menyajikan makanan, lalu dia tidur, tatkala istrinya menyajikan makanan, dia membangunkannya, lalu dia berkata kepada istrinya, 'Gunakanlah olehmu untukmu, karena aku telah tidur dan ia haram atasku, lalu dia jalani malam hari dan keesokan harinya, dia shaum, lalu pergi untuk menggali parit bersama orang-orang, kemudian dia pingsan. Rasûlullâh saw menanyakannya tentang ke-adaannya, lalu dikabarkan kepadanya. Dan ada beberapa pemuda dari kaum muslimin yang menggauli istri-istrinya secara rahasia pada malam hari karena sedikit kesabarannya, lalu Nabi saw bertanya kepada Allah tentang yang demikian itu, maka Allah menurunkan ayat, Dan dihalalkan bagimu pada malam shiyâm melakukan rafats kepada istri-istrimu, mereka itu pakaian bagimu dan kamu busana bagi mereka, Allah mengetahui bahwa kamu akan berkhianat pada diri-dirimu, lalu Allah menerima tobatmu dan memaafkanmu, maka sekarang gaulilah mereka dan carilah apa yang Allah tetapkan bagimu, dan makanlah dan minumlah hingga nyata bagimu benang yang putih dari benang yang hitam dari fajar, kemu-dian sempurnakanlah shiyâm sampai malam. Maka ayat ini menasakh (menghapus hukum) ayat yang terdahulunya." 
 
Orang yang mengambil (makanan atau minuman) di bulan Ramadhân tanpa memperhatikan fajar padahal kuasa, kemudian dia tahu bahwa fajar telah terbit, wajib atasnya menyempurnakan shaum, kemudian dia membayarnya
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ سُئِلَ عَنْ رَجُلٍ تَسَحَّرَ ثُمَّ خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ وَ قَدْ طَلَعَ الْفَجْرُ وَ تَبَيَّنَ قَالَ يُتِمُّ صَوْمَهُ ذَلِكَ ثُمَّ لْيَقْضِهِ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as bahwa beliau ditanya tentang orang yang sahur, kemudian dia keluar dari rumahnya sedang fajar telah terbit dengan jelas. Beliau berkata, "Dia menyempurnakan shaumnya pada hari itu, kemudian dia mengqadhânya." 
 
عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ مَهْزِيَارَ قَالَ كَتَبَ الْخَلِيلُ بْنُ هَاشِمٍ إِلَى أَبِي الْحَسَنِ ع رَجُلٌ سَمِعَ الْوَطْءَ وَ النِّدَاءَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَظَنَّ أَنَّ النِّدَاءَ لِلسَّحُورِ فَجَامَعَ وَ خَرَجَ فَإِذَا الصُّبْحُ قَدْ أَسْفَرَ فَكَتَبَ بِخَطِّهِ يَقْضِي ذَلِكَ الْيَوْمَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ
Dari Ibrâhîm bin Mahziyâr berkata: Al-Kahlîl bin Hâsyim menulis surat kepada Abû Al-Hasan as: Ada orang yang mendengar wath`a (hubungan suami istri) dan seruan pada bulan Ramadhân, lalu dia mengira bahwa seruan itu nuntuk sahur, maka dia melakukan hubungan (suami istri), dan dia keluar, maka ternyata shubuh telah tiba. Beliau menulis surat dengan tulisannya, "Dia mengqadhâ hari itu insyâ` Allâh." 
 
عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عِيسَى عَنْ سَمَاعَةَ بْنِ مِهْرَانَ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ أَكَلَ أَوْ شَرِبَ بَعْدَ مَا طَلَعَ الْفَجْرُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَقَالَ إِنْ كَانَ قَامَ فَنَظَرَ فَلَمْ يَرَ الْفَجْرَ فَأَكَلَ ثُمَّ عَادَ فَرَأَى الْفَجْرَ فَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ وَ لَا إِعَادَةَ عَلَيْهِ وَ إِنْ كَانَ قَامَ فَأَكَلَ وَ شَرِبَ ثُمَّ نَظَرَ إِلَى الْفَجْرِ فَرَأَى أَنَّهُ قَدْ طَلَعَ الْفَجْرُ فَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ وَ يَقْضِي يَوْماً آخَرَ لِأَنَّهُ بَدَأَ بِالْأَكْلِ قَبْلَ النَّظَرِ فَعَلَيْهِ الْإِعَادَةُ
Dari 'Utsmân bin 'Isâ dari Samâ'ah bin Mihrân berkata: Saya bertanya padanya tentang orang yang makan atau minum setelah terbit fajar di bulan Ramadhân. Maka dia berkata, "Jika dia berdiri lalu berusaha melihat, lantas dia tidak melihat fajar, maka dia makan. Kemudian dia mengulangi, lalu dia melihat fajar, maka hendaklah dia menyempurnakan shaumnya dan tidak mengulanginya. Dan jika dia berdiri lalu makan dan minum, kemudian melihat fajar, lalu dia melihat bahwa fajar telah terbit, maka hendaklah dia menyempurnakan shaumnya dan mengqadhânya di hari yang lain, sebab dia telah memulai dengan makan sebelum melihat, maka wajib atasnya mengulangi (membayar shaum)." 
 
عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي حَمْزَةَ عَنْ أَبِي إِبْرَاهِيمَ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ شَرِبَ بَعْدَ مَا طَلَعَ الْفَجْرُ وَ هُوَ لَا يَعْلَمُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ قَالَ يَصُومُ يَوْمَهُ ذَلِكَ وَ يَقْضِي يَوْماً آخَرَ
Dari 'Ali bin Abî Hamzah dari Abû Ibrâhîm as berkata: Saya bertanya kepadanya tentang orang yang minum setelah terbit fajar sedang dia tidak tahu dalam bulan Ramadhân. Beliau berkata, "Dia wajib shaum pada harinya itu dan mengqadhâ sehari yang lain." 

Dia shaum pada hari dia lalai melihat fajar adalah sebagai hukuman atas kelalaiannya, dan wajib membayarnya pada hari yang lain.

Orang yang membenarkan pembawa berita bahwa waktu masih malam, lalu dia makan, tetapi ternyata pembawa berita itu berdusta, wajib atasnya menyempurnakan shaum jika di bulan Ramadhân dan wajib atasnya mengqadhânya
عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ عَمَّارٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع آمُرُ الْجَارِيَةَ (أَنْ تَنْظُرَ طَلَعَ الْفَجْرُ أَمْ لَا) فَتَقُولُ لَمْ يَطْلُعْ بَعْدُ فَآكُلُ ثُمَّ أَنْظُرُ فَأَجِدُ قَدْ كَانَ طَلَعَ حِينَ نَظَرَتْ قَالَ اقْضِهِ أَمَا إِنَّكَ لَوْ كُنْتَ أَنْتَ الَّذِي نَظَرْتَ لَمْ يَكُنْ عَلَيْكَ شَيْ‏ءٌ.
Dari Mu'âwiyah bin 'Ammâr berkata: Saya berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Saya menyuruh jâriyah (untuk melihat apakah telah terbit fajar atau belum), lalu dia mengatakan, 'Belum terbit.' Maka saya makan, kemudian saya melihat, maka saya dapati fajar telah terbit ketika dia melihat." Beliau berkata, "Qadhâ-lah hari itu, adapun jika engkau sendiri yang melihat, tentu tidak ada sesuatu atasmu."  

Orang yang mengira bahwa pemberi kabar itu berdusta dengan terbitnya fajar, lalu dia makan, kemudian ternyata berita itu benar, wajib atasnya meneruskan shaumnya dan mengqadhânya
عَنْ عِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ رَجُلٍ خَرَجَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ وَ أَصْحَابُهُ يَتَسَحَّرُونَ فِي بَيْتٍ فَنَظَرَ إِلَى الْفَجْرِ فَنَادَاهُمْ أَنَّهُ قَدْ طَلَعَ الْفَجْرُ فَكَفَّ بَعْضٌ وَ ظَنَّ بَعْضٌ أَنَّهُ يَسْخَرُ فَأَكَلَ فَقَالَ يُتِمُّ وَ يَقْضِي
Dari Îsh bin Al-Qâsim berkata: Saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang keluar dalam bulan Ramadhân sedang para sahabatnya bersahur di dalam sebuah rumah, lalu dia melihat fajar, maka dia memberitahukan pada mereka bahwa fajar telah terbit, maka sebagian dari mereka berhenti sahur dan sebagiannya lagi mengira bahwa dia bercanda, lalu dia makan, maka beliau berkata, "Dia menyempurnakan (shaumnya) dan meng-qadhâ-nya." 

Jika dua orang mengamati fajar, lalu salah satunya melihat dan yang lainnya tidak, maka yang melihat itu wajib imsâk
عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عِيسَى عَنْ سَمَاعَةَ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلَيْنِ قَامَا فَنَظَرَا إِلَى الْفَجْرِ فَقَالَ أَحَدُهُمَا هُوَ ذَا وَ قَالَ الْآخَرُ مَا أَرَى شَيْئاً قَالَ فَلْيَأْكُلِ الَّذِي لَمْ يَسْتَبِنْ لَهُ الْفَجْرُ وَ قَدْ حَرُمَ عَلَى الَّذِي زَعَمَ أَنَّهُ رَأَى الْفَجْرَ إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَقُولُ كُلُوا وَ اشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ
Dari 'Utsmân bin Îsâ dari Samâ'ah berkata: Saya bertanya kepadanya tentang dua orang yang berdiri, lalu mereka melihat fajar, maka berkata salah seorang dari mereka, "Itu fajar telah terbit." Dan satunya lagi berkata, "Saya tidak melihat sesuatu." Dia berkata, "Maka hendaklah orang yang tidak melihat fajar itu makan, dan tidak boleh makan bagi orang yang mengklaim bahwa dia telah melihat fajar, sesungguhnya Allah 'azza wa jalla telah berfirman, Makanlah dan minumlah sampai nyata bagi kalian benang yang putih dari benang yang hitan dari fajar.

Boleh makan/minum ketika ragu tentang fajar dan setelah adzân jika dikumandangkan sebelum terbit fajar 
عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَمَّارٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع آكُلُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِاللَّيْلِ حَتَّى أَشُكَّ قَالَ كُلْ حَتَّى لَا تَشُكَّ
Dari Ishâq bin 'Ammâr berkata: Saya telah berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Saya makan dalam bulan Ramadhân pada waktu malam hingga saya ragu (tentang fajar)." Beliau berkata, "Makanlah hingga kamu tidak ragu." 

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ أَذَّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ لِصَلَاةِ الْغَدَاةِ وَ مَرَّ رَجُلٌ بِرَسُولِ اللَّهِ ص وَ هُوَ يَتَسَحَّرُ فَدَعَاهُ أَنْ يَأْكُلَ مَعَهُ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ أَذَّنَ الْمُؤَذِّنُ لِلْفَجْرِ فَقَالَ إِنَّ هَذَا ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ وَ هُوَ يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ فَإِذَا أَذَّنَ بِلَالٌ فَعِنْدَ ذَلِكَ فَأَمْسِكْ
Dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Ibnu Ummi Maktûm  adzân untuk shalat shubuh, maka lewatlah seseorang kepada Rasûlullâh saw dan beliau sedang sahur, lalu beliau mengajaknya untuk makan bersamanya, maka orang tersebut berkata, 'Wahai Rasûlullâh, mu`adzdzin telah mengumandangkan adzân untuk shalat shubuh.' Maka beliau berkata, 'Sesungguh-nya Ibnu Ummi Maktûm ini adzân pada waktu malam, maka apabila Bilâl adzân, ketika itu imsaklah.'"    

Wajib membayar shaum orang yang buka karena gelap yang dia duga bahwa malam telah tiba, kemudian ternyata masih siang
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ وَ سَمَاعَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي قَوْمٍ صَامُوا شَهْرَ رَمَضَانَ فَغَشِيَهُمْ سَحَابٌ أَسْوَدُ عِنْدَ غُرُوبِ الشَّمْسِ فَرَأَوْا أَنَّهُ اللَّيْلُ فَأَفْطَرَ بَعْضُهُمْ ثُمَّ إِنَّ السَّحَابَ انْجَلَى فَإِذَا الشَّمْسُ فَقَالَ عَلَى الَّذِي أَفْطَرَ صِيَامُ ذَلِكَ الْيَوْمِ إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَقُولُ أَتِمُّوا الصِّيامَ إِلَى اللَّيْلِ فَمَنْ أَكَلَ قَبْلَ أَنْ يَدْخُلَ اللَّيْلُ فَعَلَيْهِ قَضَاؤُهُ لِأَنَّهُ أَكَلَ مُتَعَمِّداً
Dari Abû Bashîr dan Samâ'ah dari Abû 'Abdillâh as tentang segolongan orang yang shaum bulan Ramadhân, kemudian awan hitam menyelimuti mereka ketika menjelang matahari terbenam, lalu mereka menganggap malam telah tiba, maka sebagian dari mereka berbuka, kemudian awan itu menyingkir sedang matahari belum terbenam, maka beliau berkata kepada orang yang berbuka shaum hari itu, "Sesungguhnya Allah 'azza wa jalla berfirman, Sempurnakanlah shiyâm sampai malam. Maka barang siapa yang makan sebelum masuk malam, dia wajib membayarnya, sebab dia makan dengan sengaja." 

Tidak wajib qadhâ Shaum jika yakin malam telah tiba lalu dia berbuka 
عَنْ زُرَارَةَ قَالَ قَالَ أَبُو جَعْفَرٍ ع وَقْتُ الْمَغْرِبِ إِذَا غَابَ الْقُرْصُ فَإِنْ رَأَيْتَهُ بَعْدَ ذَلِكَ وَ قَدْ صَلَّيْتَ أَعَدْتَ الصَّلَاةَ وَ مَضَى صَوْمُكَ وَ تَكُفُّ عَنِ الطَّعَامِ إِنْ كُنْتَ قَدْ أَصَبْتَ مِنْهُ شَيْئاً
Dari Zurârah berkata: Abû Ja'far as berkata, "Waktu maghrib apabila bulatan matahari telah terbenam, maka jika kamu melihatnya setelah itu sedang kamu telah shalat, kamu ulangi shalat, dan shaummu terus berlangsung dan kamu menahan diri dari makan jika kamu telah mencicipi sesuatu." 
 
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع فِي حَدِيثٍ أَنَّهُ قَالَ لِرَجُلٍ ظَنَّ أَنَّ الشَّمْسَ قَدْ غَابَتْ فَأَفْطَرَ ثُمَّ أَبْصَرَ الشَّمْسَ بَعْدَ ذَلِكَ قَالَ لَيْسَ عَلَيْهِ قَضَاءٌ
Dari Zurârah berkata: Abû Ja'far as dalam sebuah hadîts bahwa dia berkata kepada seseorang yang menyangka bahwa matahari telah terbenam, lalu dia buka shaum, kemudian setelah itu, dia melihat matahari, beliau berkata, "Tidak ada qadhâ atasnya." 

عَنْ زَيْدٍ الشَّحَّامِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي رَجُلٍ صَائِمٍ ظَنَّ أَنَّ اللَّيْلَ قَدْ كَانَ وَ أَنَّ الشَّمْسَ قَدْ غَابَتْ وَ كَانَ فِي السَّمَاءِ سَحَابٌ فَأَفْطَرَ ثُمَّ إِنَّ السَّحَابَ انْجَلَى فَإِذَا الشَّمْسُ لَمْ تَغِبْ فَقَالَ تَمَّ صَوْمُهُ وَ لَا يَقْضِيهِ
Dari Zaid Al-Syahhâm dari Abû 'Abdillâh bas tentang seseorang yang shaum yang mengira bahwa malam telah tiba dan bahwa matahari telah terbenam, dan adalah di langit terdapat awan, lalu dia berbuka, kemudian awan beralih, lalu ternyata matahari belum terbenam, maka beliau berkata, "Telah sempurna shaumnya dan dia tidak meng-qadhâ-nya." 

Waktu berbuka itu jika mega merah di sebelah timur telah hilang dan tidak boleh berbuka dan shalat maghrib sebelum mega itu hilang   
Dari Jâbir dari Abû Ja'far Al-Bâqir as berkata: Rasûlullâh saw berkata, "Apabila al-qarsh (bulatan matahari) telah hilang, orang yang shaum berbuka dan waktu shalat telah tiba." 

Shalat maghrib itu shalat malam hari, dan berbuka shaum juga kalau malam sudah tiba sebagaimana dalam Al-Quran. Ciri malam telah tiba itu kalau matahari telah terbenam, dan ciri terbenamnya matahari itu jika mega merah di sebelah tibur sebagai pantulan dari sinar matahari telah hilang atau jika tiga bintang di sebelah barat telah tampak
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ وَقْتُ سُقُوطِ الْقُرْصِ وَ وُجُوبِ الْإِفْطَارِ مِنَ الصِّيَامِ أَنْ تَقُومَ بِحِذَاءِ الْقِبْلَةِ وَ تَتَفَقَّدَ الْحُمْرَةَ الَّتِي تَرْتَفِعُ مِنَ الْمَشْرِقِ فَإِذَا جَازَتْ قِمَّةَ الرَّأْسِ إِلَى نَاحِيَةِ الْمَغْرِبِ فَقَدْ وَجَبَ الْإِفْطَارُ وَ سَقَطَ الْقُرْصُ
Dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Waktu terbenam matahari dan wajib berbuka dari shiyâm adalah kamu berdiri di searah kiblat, dan kamu perhatikan mega merah yang meninggi dari timur, maka jika telah melewati tinggi kepala sampai ke arah barat, maka sesungguhnya telah wajib buka dan telah terbenam matahari." 
 
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ يَحِلُّ لَكَ الْإِفْطَارُ إِذَا بَدَتْ ثَلَاثَةُ أَنْجُمٍ وَ هِيَ تَطْلُعُ مِنْ غُرُوبِ الشَّمْسِ
Dari Zurârah dari Abû Ja'far as berkata, "Halal bagimu berbuka bila telah tampak tiga bintang yang terbit apabila telah terbenam matahari." 

Fri, 20 Jun 2014 @08:14


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved