Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Shiyam Bulan Ramadhan [2]

Haram tetap dalam keadaan janâbah dengan sengaja pada bulan Ramadhân hingga terbit fajar, apabila seseorang melakukannya, maka wajiblah baginya qadhâ dan kafarat, dan tidak layak bagi orang yang junub tidur padanya pada waktu malam dan tidak pada waktu siang hingga dia mandi
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ قَالَ فِي رَجُلٍ احْتَلَمَ أَوَّلَ اللَّيْلِ أَوْ أَصَابَ مِنْ أَهْلِهِ ثُمَّ نَامَ مُتَعَمِّداً فِي شَهْرِ رَمَضَانَ حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ يُتِمُّ صَوْمَهُ ذَلِكَ ثُمَّ يَقْضِيهِ إِذَا أَفْطَرَ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ وَ يَسْتَغْفِرُ رَبَّهُ

Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as bahwa dia berkata mengenai seorang lelaki yang mimpi basah pada awal malam atau menggauli istrinya, kemudian dia tidur dengan sengaja dalam bulan Ramadhân hingga datang waktu shubuh, beliau berkata, "Dia menyempurnakan shaumnya itu, kemudian dia mengqadhânya bila dia berbuka dari bulan Ramadhân dan dia meminta ampun kepada Tuhannya." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي رَجُلٍ أَجْنَبَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِاللَّيْلِ ثُمَّ تَرَكَ الْغُسْلَ مُتَعَمِّداً حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ يُعْتِقُ رَقَبَةً أَوْ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ أَوْ يُطْعِمُ سِتِّينَ مِسْكِيناً قَالَ وَ قَالَ إِنَّهُ حَقِيقٌ أَنْ لَا أَرَاهُ يُدْرِكُهُ أَبَداً
Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as tentang seorang lelaki yang junub dalam bulan Ramadhân pada waktu malam, kemudian dia tidak mandi dengan sengaja hingga dia berada pada waktu shubuh, beliau berkata, "Dia memerdekakan seorang budak, atau shaum dua bulan berturut-turut, atau memberi makan enam puluh orang miskin." Dia berkata: Dan beliau berkata, "Sesungguhnya hal itu benar bahwa aku tidak melihatnya lagi dia mendapatkannya (hari itu) untuk selama-lamanya." 
 
عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ جَعْفَرٍ الْمَرْوَزِيِّ عَنِ الْفَقِيهِ ع قَالَ إِذَا أَجْنَبَ الرَّجُلُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِلَيْلٍ وَ لَا يَغْتَسِلُ حَتَّى يُصْبِحَ فَعَلَيْهِ صَوْمُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ مَعَ صَوْمِ ذَلِكَ الْيَوْمِ وَ لَا يُدْرِكُ فَضْلَ يَوْمِهِ
Dari Sulaimân bin Ja'far Al-Marwazi dari Al-Faqîh as berkata, "Bila orang berjunub pada bulan Ramadhân di waktu malam dan dia tidak mandi (dengan sengaja) hingga shubuh, maka wajib atasnya shaum dua bulan berturut-turut bersama shaum hari itu dan dia tidak akan mendapatkan keutamaan hari tersebut."  

Hukum orang yang lupa mandi janâbah hingga berlalu bulan Ramadhân atau sebagiannya
عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ مَيْمُونٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يُجْنِبُ بِاللَّيْلِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَنَسِيَ أَنْ يَغْتَسِلَ حَتَّى تَمْضِيَ بِذَلِكَ جُمْعَةٌ أَوْ يَخْرُجَ شَهْرُ رَمَضَانَ قَالَ عَلَيْهِ قَضَاءُ الصَّلَاةِ وَ الصَّوْمِ
 Dari Ibrâhîm bin maimûn berkata: saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang dia junub di malam hari dalam bulan Ramadhân, lalu dia lupa mandi hingga berlalu hal itu satu Jumat atau bulan Ramadhân pergi, beliau berkata, "Wajib atasnya membayar shalat dan shaum." 

Orang yang berpagi dalam keadaan junub tidak boleh baginya menshaumi hari tersebut sebagai qadhâ bulan Ramadhân
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَقْضِي شَهْرَ رَمَضَانَ فَيُجْنِبُ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ وَ لَا يَغْتَسِلُ حَتَّى يَجِي‏ءَ آخِرُ اللَّيْلِ وَ هُوَ يَرَى أَنَّ الْفَجْرَ قَدْ طَلَعَ قَالَ لَا يَصُومُ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ يَصُومُ غَيْرَهُ.
Dari 'Abdullâh bin Sinân bahwa dia telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh tentang orang dia mengqadhâ bulan Ramadhân, lalu dia junub dari awal malam sedang dia tidak mandi hingga datang akhir malam dan dia melihat bahwa fajar telah terbit, beliau berkata, "Dia tidak boleh shaum hari itu, dia shaum hari yang lainnya." 

عَنِ ابْنِ سِنَانٍ يَعْنِي عَبْدَ اللَّهِ قَالَ كَتَبَ أَبِي إِلَى أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع وَ كَانَ يَقْضِي شَهْرَ رَمَضَانَ وَ قَالَ إِنِّي أَصْبَحْتُ بِالْغُسْلِ وَ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ فَلَمْ أَغْتَسِلْ حَتَّى طَلَعَ الْفَجْرُ فَأَجَابَهُ ع لَا تَصُمْ هَذَا الْيَوْمَ وَ صُمْ غَداً.
Dari Ibnu Sinân yakni 'Abdullâh berkata: Ayahku menulis surat kepada Abû 'Abdillâh as, dan adalah dia membayar bulan Ramadhân, dan dia berkata, "Aku berpagi dan janâbah menimpaku, maka aku tidak mandi hingga terbit fajar." Maka beliau as menjawabnya, "Janganlah kamu shaum hari ini, dan shaumlah esok hari."  

عَنْ سَمَاعَةَ بْنِ مِهْرَانَ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ فِي جَوْفِ اللَّيْلِ فِي رَمَضَانَ فَنَامَ وَ قَدْ عَلِمَ بِهَا وَ لَمْ يَسْتَيْقِظْ حَتَّى أَدْرَكَهُ الْفَجْرُ فَقَالَ ع عَلَيْهِ أَنْ يُتِمَّ صَوْمَهُ وَ يَقْضِيَ يَوْماً آخَرَ فَقُلْتُ إِذَا كَانَ ذَلِكَ مِنَ الرَّجُلِ وَ هُوَ يَقْضِي رَمَضَانَ قَالَ فَلْيَأْكُلْ يَوْمَهُ ذَلِكَ وَ لْيَقْضِ فَإِنَّهُ لَا يُشْبِهُ رَمَضَانَ شَيْ‏ءٌ مِنَ الشُّهُورِ
Dari Samâ'ah bin Mihrân berkata: Saya bertanya kepadanya tentang seorang lelaki yang ditimpa janâbah pada waktu tengah malam di (bulan) Ramadhân, lalu dia tidur sedang dia mengetahuinya, dan dia tidak bangaun hingga fajar datang padanya, maka beliau as berkata, "Dia wajib menyempurnakan shaumnya dan membayar satu hari yang lain." Saya bertanya, "Jika dia itu orang yang membayar bulan Ramadhân?" Beliau berkata, "Dia hendaknya makan hari itu dan mengqadhâ (hari yang lain), sebab tidak ada sesuatu dari bulan-bulan yang lain yang menyerupai (bulan) Ramadhân." 

Orang yang sengaja dalam keadaan janâbah sehingga terbit fajar boleh shaum sunnah pada hari itu
عَنْ حَبِيبٍ الْخَثْعَمِيِّ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَخْبِرْنِي عَنِ التَّطَوُّعِ وَ عَنْ هَذِهِ الثَّلَاثَةِ الْأَيَّامِ إِذَا أَجْنَبْتُ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ فَأَعْلَمُ أَنِّي أَجْنَبْتُ فَأَنَامُ مُتَعَمِّداً حَتَّى يَنْفَجِرَ الْفَجْرُ أَصُومُ أَوْ لَا أَصُومُ قَالَ صُمْ
Dari Habib Al-Khats'ami berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, "Kabarkan padaku tentang tathawwu' dan tentang tiga hari apabila saya junub pada awal malam, saya tahu bahwa saya berjunub, lalu saya tidur dengan sengaja hingga terbit fajar, apakah saya shaum atau tidak shaum?" Beliau berkata, "Shaumlah." 
 
عَنِ ابْنِ بُكَيْرٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يُجْنِبُ ثُمَّ يَنَامُ حَتَّى يُصْبِحَ أَ يَصُومُ ذَلِكَ الْيَوْمَ تَطَوُّعاً فَقَالَ أَ لَيْسَ هُوَ بِالْخِيَارِ مَا بَيْنَهُ وَ بَيْنَ نِصْفِ النَّهَارِ
Dari Ibnu Bukair berkata, "Saya bertanya pada Abû 'Abdillâh as tentang lelaki yang junub, kemudian tidur sampai pagi, bolehkah dia shaum sunnah pada hari itu?" Beliau berkata, "Bukanlah dia boleh memilih antara shaum atau tidak sampai pertengahan siang?" 
 
عَنِ ابْنِ بُكَيْرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سُئِلَ عَنْ رَجُلٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ وَ هُوَ جُنُبٌ ثُمَّ أَرَادَ الصِّيَامَ بَعْدَ مَا اغْتَسَلَ وَ مَضَى مَا مَضَى مِنَ النَّهَارِ قَالَ يَصُومُ إِنْ شَاءَ وَ هُوَ بِالْخِيَارِ إِلَى نِصْفِ النَّهَارِ
Dari Ibnu Bukair berkata, "Saya bertanya pada Abû 'Abdillâh as tentang seseorang yang matahari telah terbit atas-nya sedang dia dalam keadaan junub, kemudian dia hendak shaum setelah mandi dan waktu sebagian siang telah berlalu?" Beliau berkata, "Dia shaum jika mau, dan dia memilih antara shaum dan tidak sampai pertengahan siang." 

Perempuan yang haid apabila telah bersih dalam bulan Ramadhân wajib mandi sebelum fajar, apabila dia menangguhkannya dengan sengaja wajib atasnya qadhâ
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِنْ طَهُرَتْ بِلَيْلٍ مِنْ حَيْضَتِهَا ثُمَّ تَوَانَتْ أَنْ تَغْتَسِلَ فِي رَمَضَانَ حَتَّى أَصْبَحَتْ عَلَيْهَا قَضَاءُ ذَلِكَ الْيَوْمِ
Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Jika perempuan telah bersih pada waktu malam dari haidnya, kemudian dia berlambat-lambat untuk mandi dalam (bulan) Ramadhân hingga dia berpagi, wajib atasnya qadhâ hari itu." 

Boleh berkumur-kumur dan menghirup air dengan hidung bagi orang yang shaum, namun makrûh apabila berlebihan, dan wajib qadhâ atas orang yang kemasukkan air tenggorokannya sebab main-main atau karena ingin merasa dingin atau dalam wudhu yang sunnah
عَنْ حَمَّادٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الصَّائِمِ يَتَوَضَّأُ لِلصَّلَاةِ فَيَدْخُلُ الْمَاءُ حَلْقَهُ فَقَالَ إِنْ كَانَ وُضُوؤُهُ لِصَلَاةٍ فَرِيضَةٍ فَلَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ وَ إِنْ كَانَ وُضُوؤُهُ لِصَلَاةٍ نَافِلَةٍ فَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ
Dari Hammâd dari Abû Abdillah as tentang orang yang shaum dia wudhu untuk shalat, lalu air masuk ke dalam kerongkongannya, maka beliau berkata, "Apabila wudhunya untuk shalat farîdhah, maka tidaklah mengapa, dan jika wudhunya untuk shalat nâfilah, maka dia wajib qadhâ." 
 
عَنْ حَمَّادٍ عَمَّنْ ذَكَرَهُ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الصَّائِمِ يَتَمَضْمَضُ وَ يَسْتَنْشِقُ قَالَ نَعَمْ وَ لَكِنْ لَا يُبَالِغْ
Dari Hammâd dari orang yang menyebutkannya dari Abû 'Abdillâh as mengenai orang yang shaum dia berkumur-kumur dan menghirup air dan mengeluarkannya kembali, beliau berkata, "Ya, tetapi janganlah dia berlebihan." 

عَنْ عَمَّارٍ السَّابَاطِيِّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَتَمَضْمَضُ فَيَدْخُلُ فِي حَلْقِهِ الْمَاءُ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ لَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ إِذَا لَمْ يَتَعَمَّدْ ذَلِكَ قُلْتُ فَإِنْ تَمَضْمَضَ الثَّانِيَةَ فَدَخَلَ فِي حَلْقِهِ الْمَاءُ قَالَ لَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ قُلْتُ فَإِنْ تَمَضْمَضَ الثَّالِثَةَ قَالَ فَقَالَ قَدْ أَسَاءَ لَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ وَ لَا قَضَاءٌ
Dari 'Ammâr Al-Sâbâthi berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang berkumur-kumur, lalu masuk air ke dalam tenggorokannya sedang dia dalam keadaan shaum, beliau berkata, "Tidak mengapa jika yang demikian itu tidak disengaja." Saya berkata, "Apabila dia berkumur-kumur yang kedua kalinya lalu air masuk ke kerongkongannya?" Beliau berkata, "Tidak mengapa atasnya." Saya berkata, "Jika dia berkumur-kumur yang ketiga kalianya?" Beliau berkata, "Dia telah melakukan yang tidak baik, tidak mengapa atasnya dan tidak ada qadhâ."   

Orang yang shaum boleh menumpahkan obat dan minyak pada telinganya
عَنْ حَمَّادِ بْنِ عُثْمَانَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّائِمِ يَشْتَكِي أُذُنَهُ يَصُبُّ فِيهَا الدَّوَاءَ قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ
Dari Hammâd bin 'Utsmân dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya telah bertanya kepadanya tentang orang yang shaum yang sakit telinganya, dia tumpahkan obat ke dalamnya, beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya."  

عَنْ لَيْثٍ الْمُرَادِيِّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الصَّائِمِ يَحْتَجِمُ وَ يَصُبُّ فِي أُذُنِهِ الدُّهْنَ قَالَ لَا بَأْسَ إِلَّا السُّعُوطُ فَإِنَّهُ يُكْرَهُ
Dari Laits Al-Murâdi berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang shaum dia berbekam dan menumpahkan minyak ke dalam telinganya, beliau berkata, "Tidak mengapa selain memasukkan cairan ke dalam hidung, sebab hal itu dibenci." 

عَلِيُّ بْنُ جَعْفَرٍ فِي كِتَابِهِ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّائِمِ هَلْ يَصْلُحُ لَهُ أَنْ يَصُبَّ فِي أُذُنِهِ الدُّهْنَ قَالَ إِذَا لَمْ يَدْخُلْ حَلْقَهُ فَلَا بَأْسَ
'Ali bin Ja'far dalam kitabnya dari saudaranya Mûsâ bin Ja'far as dia berkata, "Saya bertanya kepadanya tentang orang yang shaum, apakah boleh dia menumpahkan minyak ke dalam telinganya?" Beliau berkata, "Jika tidak sampai masuk ke dalam kerongkongannya, maka tidaklah mengapa." 

Boleh memakai celak mata saat shaum
 عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع فِي الصَّائِمِ يَكْتَحِلُ قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ لَيْسَ بِطَعَامٍ وَ لَا شَرَابٍ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as mengenai orang yang shaum memakai celak, beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya, ia bukan makanan dan bukan pula minuman." 
 
عَنْ سَعْدِ بْنِ سَعْدٍ الْأَشْعَرِيِّ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ الرِّضَا ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَمَّنْ يُصِيبُهُ الرَّمَدُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ هَلْ يَذُرُّ عَيْنَهُ بِالنَّهَارِ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ يَذُرُّهَا إِذَا أَفْطَرَ وَ لَا يَذُرُّهَا وَ هُوَ صَائِمٌ
Dari Sa'd bin Sa'd Al-Asy'ari dari Abû Al-Hasan Al-Ridhâ as dia berkata, "Saya bertanya padanya tentang orang yang terkena sakit mata di bulan Ramadhân, bolehkah dia menaburi matanya dengan serbuk di siang hari sedang dia shaum?" Beliau berkata, "Dia menaburinya apabila telah berbuka, dan tidak menaburinya sedang dia shaum." 

عَنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا الْحَسَنِ ع عَنِ الصَّائِمِ إِذَا اشْتَكَى عَيْنَهُ يَكْتَحِلُ بِالذَّرُورِ وَ مَا أَشْبَهَهُ أَمْ لَا يَسُوغُ لَهُ ذَلِكَ فَقَالَ لَا يَكْتَحِلْ
Dari Al-Hasan bin 'Ali berkata, "Saya telah bertanya kepada Abû Al-Hasan as tentang orang yang shaum apabila sakit matanya dia memakai celak mata dengan serbuk celak dan yang sepertinya ataukah tidak boleh melakukan hal itu?" Beliau berkata, "Dia tidak boleh memakai celak mata." 
 
عَنِ الْحُسَيْنِ بْنِ أَبِي غُنْدَرٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَكْتَحِلُ بِكُحْلٍ فِيهِ مِسْكٌ وَ أَنَا صَائِمٌ فَقَالَ لَا بَأْسَ بِهِ
Dari Al-Husain bin Abî Ghundar berkata, "Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh, bolehkah saya memakai celak mata yang memakai minyak misik sedang saya shaum?" Beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya." 
 
عَنِ الْحُسَيْنِ بْنِ عُلْوَانَ عَنْ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ عَلِيّاً ع كَانَ لَا يَرَى بَأْساً بِالْكُحْلِ لِلصَّائِمِ إِذَا لَمْ يَجِدْ طَعْمَهُ
Dari Al-Husain bin 'Ulwân dari Ja'far dari ayahnya bahwa 'Ali as tidak mempermasalahkan dengan celak mata apabila dia tidak mendapatkan rasanya.  

Makrûh melakukan bekam, baik orang yang membekamnya maupun orang yang dibekamnya jika khawatir hal itu bisa melemahkan, demikian pula mencabut gigi dan yang sepertinya pada siang hari
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّائِمِ أَ يَحْتَجِمُ فَقَالَ إِنِّي أَتَخَوَّفُ عَلَيْهِ أَ مَا يَتَخَوَّفُ عَلَى نَفْسِهِ قُلْتُ مَا ذَا يَتَخَوَّفُ عَلَيْهِ قَالَ الْغَشَيَانَ أَوْ تَثُورُ بِهِ مِرَّةٌ قُلْتُ أَ رَأَيْتَ إِنْ قَوِيَ عَلَى ذَلِكَ وَ لَمْ يَخْشَ شَيْئاً قَالَ نَعَمْ إِنْ شَاءَ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya telah bertanya kepada beliau tentang orang yang shaum; apakah boleh dia berbekam? Beliau berkata, "Aku mengkhawatirkan atasnya apa yang dia khawatirkan atas dirinya." Aku berkata, "Apa yang dia khawatirkan atas dirinya?" Beliau berkata, "Ghasyayân atau mirrah (syahwat) bangkit dengannya." Saya berkata, "Bagaimana jika dia kuat atas yang demikian itu dan dia tidak mengkhawatirkan sesuatu?" Beliau berkata, "Ya, jika dia menghendaki." 
 
عَنْ عَمَّارِ بْنِ مُوسَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الصَّائِمِ يَنْزِعُ ضِرْسَهُ قَالَ لَا وَ لَا يُدْمِي فَاهُ وَ لَا يَسْتَاكُ بِعُودٍ رَطْبٍ
Dari 'Ammâr bin Mûsâ dari Abû 'Abdillâh as mengenai orang yang shaum mencabut giginya, beliau berkata, "Tidak boleh, dia tidak boleh mendarahkan mulutnya, dan tidak boleh bersiwak dengan kayu siwak yang basah." 
 
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا بَأْسَ أَنْ يَحْتَجِمَ الصَّائِمُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Tidaklah mengapa orang yang shaum berbekam pada bulan Ramadhân." 
 
قَالَ ابْنُ بَابَوَيْهِ وَ كَانَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ ع يَكْرَهُ أَنْ يَحْتَجِمَ الصَّائِمُ خَشْيَةَ أَنْ يُغْشَى عَلَيْهِ فَيُفْطِرَ
Ibnu Bâbawaih berkata, "Dan adalah Amîrul Mu`minîn as membenci orang yang shaum berbekam karena khawatir dia pingsan lalu berbuka." 

عَنِ الرِّضَا عَنْ آبَائِهِ ع قَالَ قَالَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ ع ثَلَاثَةٌ لَا يَعْرِضُ أَحَدُكُمْ نَفْسَهُ لَهُنَّ وَ هُوَ صَائِمٌ الْحَمَّامُ وَ الْحِجَامَةُ وَ الْمَرْأَةُ الْحَسْنَاءُ
Dari Al-Ridhâ dari ayah-ayahnya as berkata: 'Ali bin Abî Thâlib as telah berkata, "Tiga perkara, seseorang darimu jangan menghadapkan dirinya kepadanya: Hammâm (pemandian umum), berbekam dan perempuan yang cantik." 
 
عَنْ عَبَايَةَ بْنِ رِبْعِيٍّ فِي حَدِيثٍ قَالَ سَأَلْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ عَنْ مَعْنَى قَوْلِ النَّبِيِّ ص حِينَ رَأَى مَنْ يَحْتَجِمُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ أَفْطَرَ الْحَاجِمُ وَ الْمَحْجُومُ فَقَالَ إِنَّمَا أَفْطَرَا لِأَنَّهُمَا تَسَابَّا وَ كَذَبَا فِي سَبِّهِمَا عَلَى النَّبِيِّ ص لَا لِلْحِجَامَةِ
Dari 'Abâyah bin Rib'i dalam sebuah hadîts berkata: Saya telah bertanya kepada Ibnu 'Abbâs tentang makna perkataan Nabi saw ketika beliau melihat orang yang berbekam pada bulan Ramadhân, "Telah berbuka orang yang membekam dan orang yang dibekam." Maka dia berkata, "Sesungguhnya keduanya telah berbuka, dikarenakan keduanya saling mencela dan berdusta dalam celaannya atas nama Nabi saw, bukan karena berbekamnya." 

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ ع قَالَ ثَلَاثَةٌ لَا يُفَطِّرْنَ الصَّائِمَ الْقَيْ‏ءُ وَ الِاحْتِلَامُ وَ الْحِجَامَةُ وَ قَدِ احْتَجَمَ النَّبِيُّ ص وَ هُوَ صَائِمٌ وَ كَانَ لاَ يَرَى بَأْساً بِالْكُحْلِ لِلصَّائِمِ
Dari 'Abdullâh bin Maimûn dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Ada tiga yang tidak membatalkan shaum: Muntah, mimpi basah dan berbekam, dan sungguh Nabi pernah berbekam sedang beliau shaum, dan adalah beliau menganggap tidak mengapa bercelak bagi orang yang shaum." 

Makruh memasuki hammâm (pemandian air panas) jika dia khawatir hal itu akan melemahkan tubuhnya
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع أَنَّهُ سُئِلَ عَنِ الرَّجُلِ يَدْخُلُ الْحَمَّامَ وَ هُوَ صَائِمٌ فَقَالَ لَا بَأْسَ مَا لَمْ يَخْشَ ضَعْفاً
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as bahwa beliau telah ditanya tentang orang, dia masuk hammâm sedang dia shaum, maka beliau berkata, "Tidak mengapa selama dia tidak khawatir menjadi lemah."  

Boleh bersiwâk bagi orang yang shaum dengan siwâk yang lering, dan makruh dengan yang basah
عَنِ ابْنِ سِنَانٍ يَعْنِي عَبْدَ اللَّهِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ يَسْتَاكُ الصَّائِمُ أَيَّ سَاعَةٍ مِنَ النَّهَارِ أَحَبَّ
Dari Ibnu Sinân yakni 'Abdullâh dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Orang yang shaum boleh bersiwâk saat yang mana saja dari siang hari yang dia suka." 
 
عَنِ الْحَلَبِيِّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع أَ يَسْتَاكُ الصَّائِمُ بِالْمَاءِ وَ بِالْعُودِ الرَّطْبِ يَجِدُ طَعْمَهُ فَقَالَ لَا بَأْسَ بِهِ
Dari Al-Halabi berkata: Aku telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, "Bolehkah orang yang shaum bersiwâk dengan air dan dengan kayu yang basah yang dia dapatkan rasanya?" Beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya." 
 
عَنْ مُوسَى بْنِ أَبِي الْحَسَنِ الرَّازِيِّ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ الرِّضَا ع قَالَ سَأَلَهُ بَعْضُ جُلَسَائِهِ عَنِ السِّوَاكِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ قَالَ جَائِزٌ فَقَالَ بَعْضُهُمْ إِنَّ السِّوَاكَ تَدْخُلُ رُطُوبَتُهُ فِي الْجَوْفِ فَقَالَ مَا تَقُولُ فِي السِّوَاكِ الرَّطْبِ تَدْخُلُ رُطُوبَتُهُ فِي الْحَلْقِ فَقَالَ الْمَاءُ لِلْمَضْمَضَةِ أَرْطَبُ مِنَ السِّوَاكِ الرَّطْبِ فَإِنْ قَالَ قَائِلٌ لَا بُدَّ مِنَ الْمَاءِ لِلْمَضْمَضَةِ مِنْ أَجْلِ السُّنَّةِ فَلَا بُدَّ مِنَ السِّوَاكِ مِنْ أَجْلِ السُّنَّةِ الَّتِي جَاءَ بِهَا جَبْرَئِيلُ عَلَى النَّبِيِّ ص
Dari Mûsâ bin Abû Al Hasan Al-Râzi dari Abû Al-Hasan Al-Ridhâ as berkata: Sebagian orang dari majlisnya bertanya kepadanya tentang siwâk pada bulan Ramadhân, beliau berkata, "Boleh." Sebagian mereka berkata, "Sesungguhnya siwâk itu basahannya masuk ke dalam rongga." Maka beliau berkata, "Apa yang engkau katakan tentang siwâk yang basah yang basahannya masuk ke dalam kerongkongan, air untuk berkumur-kumur lebih basah dari pada siwâk yang basah, maka jika seseorang berkata, 'Mesti menggunakan air untuk berkumur-kumur karena sunnah.' Maka mesti bersiwâk juga karena sunnah yang dengannya Jabra`îl telah datang kepada Nabi saw." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا يَسْتَاكُ الصَّائِمُ بِعُودٍ رَطْبٍ
Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Orang yang sedang shaum tidak boleh bersiwâk dengan kayu yang basah." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ يَسْتَاكُ الصَّائِمُ أَيَّ النَّهَارِ شَاءَ وَ لَا يَسْتَاكُ بِعُودٍ رَطْبٍ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû 'Abdillâh as beliau berkata, "Orang yang shaum boleh bersiwak kapan saja dari siang hari, dan dia tidak bersiwak dengan kayu yang basah." 

Shaum menjadi batal karema muntah yang disengaja dan orang yang melakukannya wajib membayarnya
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ أَمَّا صَوْمُ الْإِبَاحَةِ فَمَنْ أَكَلَ أَوْ شَرِبَ نَاسِياً أَوْ تَقَيَّأَ مِنْ غَيْرِ تَعَمُّدٍ فَقَدْ أَبَاحَ اللَّهُ لَهُ ذَلِكَ وَ أَجْزَأَ عَنْهُ صَوْمُهُ
Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Adapun shaum yang dibolehkah maka siapa yang makan atau minum karena lupa atau muntah dengan tidak sengaja, maka Allah membolehkah yang demikian itu baginya dan shaumnya telah memadainya." 
 
عَنْ مَسْعَدَةَ بْنِ صَدَقَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ ع أَنَّهُ قَالَ مَنْ تَقَيَّأَ مُتَعَمِّداً وَ هُوَ صَائِمٌ فَقَدْ أَفْطَرَ وَ عَلَيْهِ الْإِعَادَةُ فَإِنْ شَاءَ اللَّهُ عَذَّبَهُ وَ إِنْ شَاءَ غَفَرَ لَهُ وَ قَالَ مَنْ تَقَيَّأَ وَ هُوَ صَائِمٌ فَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ
Dari Mas'adah bin Shadaqah dari Abû 'Abdillâh as dari ayahnya as bahwa beliau telah berkata, "Siapa yang muntah dengan sengaja sedang dalam keadaan shaum, maka dia telah batal dan wajib atasnya mengulangi (qadhâ), maka bila Allah menghendaki, Dia mengazabnya dan jika Dia menghendaki, Dia mengampuninya." Dan dia berkata, "Siapa yang muntah (dengan sengaja) sedang dia shaum, maka wajib atasnya qadhâ." 
 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُكَيْرٍ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِنَا عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ مَنْ تَقَيَّأَ مُتَعَمِّداً وَ هُوَ صَائِمٌ قَضَى يَوْماً مَكَانَهُ
Dari 'Abdullâh bin Bukair dari sebagian sahabat kami dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Siapa yang muntah dengan sengaja sedang dia shaum, dia qadhâ satu hari sebagai gantinya." 
 
عَلِيُّ بْنُ جَعْفَرٍ فِي كِتَابِهِ عَنْ أَخِيهِ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ يَسْتَاكُ وَ هُوَ صَائِمٌ فَيَقِي‏ءُ مَا عَلَيْهِ قَالَ إِنْ كَانَ تَقَيَّأَ مُتَعَمِّداً فَعَلَيْهِ قَضَاؤُهُ وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ تَعَمَّدَ ذَلِكَ فَلَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ
'Ali bin Ja'far dalam kitabnya dari saudaranya dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang orang yang melakukan siwâk sedang dia shaum, lalu dia muntah apa yang menjadi kewajibannya? Beliau berkata, "Jika dia muntah dengan sengaja, maka wajib atasnya membayarnya, dan bila hal itu tidak sengaja, maka tidak ada kewajiban apa-apa atasnya." 

Serdawa tidaklah membatalkan shaum 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ قَالَ سُئِلَ أَبُو جَعْفَرٍ ع عَنِ الْقَلْسِ يُفَطِّرُ الصَّائِمَ قَالَ لاَ
Dari Muhammad bin Muslim berkata: Abû 'Abdillâh telah ditanya tentang serdawa, apakah membatalkan shaum? Beliau berkata. "Tidak." 
 
عَنْ عَمَّارِ بْنِ مُوسَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ يَخْرُجُ مِنْ جَوْفِهِ الْقَلْسُ حَتَّى يَبْلُغَ الْحَلْقَ ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى جَوْفِهِ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ لَيْسَ بِشَيْ‏ءٍ
Dari 'Ammâr bin Mûsâ dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya telah bertanya kepadanya tentang orang yang keluar serdawa dari rongganya hingga mencapai kerongkongannya, kemudian kembali lagi ke dalam rongganya sedang dia shaum, beliau berkata, "Tidak apa-apa." 

Setelah berkumur-kumur makruh menelan air liur sehingga meludah tiga kali dan sekali juga telah cukup 
عَنْ زَيْدٍ الشَّحَّامِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الصَّائِمِ يَتَمَضْمَضُ قَالَ لَا يَبْلَعْ رِيقَهُ حَتَّى يَبْزُقَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ
Dari Zaid Al-Syahhâm dari Abû 'Abdillâh as mengenai orang yang shaum berkumur-kumur, beliau berkata, "Dia tidak boleh menelan air liurnya hingga meludah tiga kali."  

Orang yang shaum boleh mencium wewangian namun bila berlezat-lezatan dengannya hukumnya makrûh
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع الصَّائِمُ يَشَمُّ الرَّيْحَانَ وَ الطِّيبَ قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ
Dari Muhammad bin Muslim berkata: Saya telah berka-ta kepada Abû 'Abdillâh as, "Bolehkah orang yang shaum itu mencium harum-haruman dan wewangian?" Beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya." 
 
عَنْ غِيَاثِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ عَلِيّاً ع كَرِهَ الْمِسْكَ أَنْ يَتَطَيَّبَ بِهِ الصَّائِمُ
Dari Ghiyâts bin Ibrâhîm dari Ja'far dari ayahnya bahwa 'Ali as membenci misik yang digunakan oleh orang yang shaum. 
 
عَنِ الْحَسَنِ بْنِ رَاشِدٍ فِي حَدِيثٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع الصَّائِمُ يَشَمُّ الرَّيْحَانَ قَالَ لَا لِأَنَّهُ لَذَّةٌ وَ يُكْرَهُ لَهُ أَنْ يَتَلَذَّذَ
Dari Al-Hasan bin Râsyid dalam sebuah hadîts berkata: Saya telah berkata kepada Abû 'Asbdillah as, "Bolehkah orang yang sedang shaum mencium wewangian?" Beliau berkata, "Tidak boleh, karena yang demikian itu lezat, dan dimakruhkan baginya berlezat-lezatan." 

عَنْ سَعْدِ بْنِ سَعْدٍ قَالَ كَتَبَ رَجُلٌ إِلَى أَبِي الْحَسَنِ ع هَلْ يَشَمُّ الصَّائِمُ الرَّيْحَانَ يَتَلَذَّذُ بِهِ فَقَالَ ع لَا بَأْسَ بِهِ
 Dari Sa'd bin Sa'd berkata: Seorang lelaki telah menulis surat kepada Abû Al-Hasan as, "Apakah boleh orang yang sedang shaum mencium wewangian yang dia merasa lezat dengannya?" Beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya." 

Makruh hukumnya menyentuh, mencium dan bercanda dengan syahwat bagi orang yang shaum dan terutama bagi kaum muda
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ سُئِلَ عَنْ رَجُلٍ يَمَسُّ مِنَ الْمَرْأَةِ شَيْئاً أَ يُفْسِدُ ذَلِكَ صَوْمَهُ أَوْ يَنْقُضُهُ فَقَالَ إِنَّ ذَلِكَ لَيُكْرَهُ لِلرَّجُلِ الشَّابِّ مَخَافَةَ أَنْ يَسْبِقَهُ الْمَنِيُّ
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as bahwa dia ditanya tentang lelaki yang menyentuh sesuatu dari istrinya, apakah rusak shaumnya atau hal itu membatalkannya? Maka beliau berkata, "Sesungguhnya yang demikian itu makruh bagi laki-laki yang muda karena khawatir mani mendahuluinya." 
 
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ لَا تَنْقُضُ الْقُبْلَةُ الصَّوْمَ
Dari Zurârah dari Abû Ja'far as berkata, "Ciuman tidak membatalkan shaum." 
 
عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع مَا تَقُولُ فِي الصَّائِمِ يُقَبِّلُ الْجَارِيَةَ وَ الْمَرْأَةَ فَقَالَ أَمَّا الشَّيْخُ الْكَبِيرُ مِثْلِي وَ مِثْلُكَ فَلَا بَأْسَ وَ أَمَّا الشَّابُّ الشَّبِقُ فَلَا لِأَنَّهُ لَا يُؤْمَنُ وَ الْقُبْلَةُ إِحْدَى الشَّهْوَتَيْنِ قُلْتُ فَمَا تَرَى فِي مِثْلِي تَكُونُ لَهُ الْجَارِيَةُ فَيُلَاعِبُهَا فَقَالَ لِي إِنَّكَ لَشَبِقٌ يَا أَبَا حَازِمٍ
Dari Manshûr bin Hâzim berkata: Saya telah berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Apa yang engkau fatwakan tentang orang yang shaum mencium hamba perempuan atau istri?" Beliau berkata, "Adapun orang tua semisalku dan semisalmu tidaklah mengapa, dan adapun anak muda yang kuat syahwatnya, maka tidak boleh, sebab tidak akan aman, dan mencium itu salah satu dari dua syahwat." Saya berkata, "Bagaimana dengan orang semisal saya punya jâriyah, lalu bermain-main dengannya?" Beliau berkata, "Sesungguhnya engkau juga termasuk yang punya syahwat yang kuat wahai Abû Hâzim." 
 
عَنْ سَمَاعَةَ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَلْصَقُ بِأَهْلِهِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَقَالَ مَا لَمْ يَخَفْ عَلَى نَفْسِهِ فَلاَ بَأْسَ
Dari Samâ'ah bahwa dia bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang laki-laki yang menempelkan tubuhnya dengan tubuh istrinya dalam bulan Ramadhân, maka beliau berkata, "Selama dia tidak khawatir menimpa dirinya, maka tidaklah  mengapa." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع أَنَّهُ سَأَلَهُ عَنِ الرَّجُلِ يَجِدُ الْبَرْدَ أَ يَدْخُلُ مَعَ أَهْلِهِ فِي لِحَافٍ وَ هُوَ صَائِمٌ قَالَ يَجْعَلُ بَيْنَهُمَا ثَوْباً
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja'far as bahwa dia bertanya kepadanya tentang laki-laki yang kedinginan, bolehkah dia masuk berselimut bersama istrinya dalam satu selimut sedang dia shaum? Beliau berkata, "Halangi di antara keduanya dengan sehelai kain." 

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَسَنِ عَنْ جَدِّهِ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ هَلْ يَصْلُحُ لَهُ أَنْ يُقَبِّلَ أَوْ يَلْمِسَ وَ هُوَ يَقْضِي شَهْرَ رَمَضَانَ قَالَ لاَ
Dari 'Abdullâh bin Al-Hasan dari kakeknya 'Ali bin Ja'far dari saudaranya Mûsâ bin Ja'far as dia berkata, "Saya telah bertanya kepadanya tentang laki-laki, bolehkah dia mencium atau menyentuh (istrinya) sedang dia membayar shaum bulan Ramadhân?" beliau berkata, "Tidak." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ وَ زُرَارَةَ جَمِيعاً عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع أَنَّهُ سُئِلَ هَلْ يُبَاشِرُ الصَّائِمُ أَوْ يُقَبِّلُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ عَلَيْهِ فَلْيَتَنَزَّهْ مِنْ ذَلِكَ إِلَّا أَنْ يَثِقَ أَنْ لَا يَسْبِقَهُ مَنِيُّهُ
Dari Muhammad buin Muslim dan Zurârah semuanya dari Abû Ja'far as bahwa beliau telah ditanya, "Bolehkah orang yang shaum menggauli (selain jima') atau mencium dalam bulan Ramadhân?" Maka beliau berkata, "Aku khawatir sesuatu menimpanya, maka hendaklah dia menjauh dari yang demikian itu, kecuali dia yakin maninya tidak mendahuluinya." 
 
عَلِيُّ بْنُ جَعْفَرٍ فِي كِتَابِهِ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الْمَرْأَةِ هَلْ يَحِلُّ لَهَا أَنْ تَعْتَنِقَ الرَّجُلَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ وَ هِيَ صَائِمَةٌ فَتُقَبِّلَ بَعْضَ جَسَدِهِ مِنْ غَيْرِ شَهْوَةٍ قَالَ لَا بَأْسَ
'Ali bin Ja'far dalam kitabnya dari saudaranya Mûsâ bin Ja'far as dia berkata, "Saya bertanya kepadanya tentang perempuan, apakah halal baginya memeluk suaminya di bulan Ramadhân sedang dia shaum, lalu mencium sebagian tubuhnya tanpa syahwat?" Beliau berkata, "Tidak mengapa." 

Orang yang shaum mengecup lidah istrinya atau putrinya dan sebaliknya hukumnya makruh tetapi tidak batal shaum karena masuknya air liur jika tidak disengaja 
عَنْ أَبِي وَلَّادٍ الْحَنَّاطِ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع إِنِّي أُقَبِّلُ بِنْتًا لِي صَغِيرَةً وَ أَنَا صَائِمٌ فَيَدْخُلُ فِي جَوْفِي مِنْ رِيقِهَا شَيْ‏ءٌ قَالَ فَقَالَ لِي لَا بَأْسَ لَيْسَ عَلَيْكَ شَيْ‏ءٌ.
Dari Abû Wallâd Al-Hannâth berkata: Saya berkata kepada Abû 'Abdillâh as, "Sesungguhnya saya mencium anak perempuanku yang masih kecil sedang saya shaum, lalu masuk sedikit ke dalam ronggaku dari air liurnya." Maka beliau berkata kepadaku, "Tidak mengapa atasmu."  
 
عَنْ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ الصَّائِمِ يَمَصُّ لِسَانَ الْمَرْأَةِ أَوْ تَفْعَلُ الْمَرْأَةُ ذَلِكَ قَالَ لَا بَأْسَ
Dari 'Ali bin Ja'far dari saudaranya Mûsâ bin Ja'far as dia berkata, "Saya bertanya kepadanya tentang laki-laki yang shaum mengecup lidah istri atau istri melakukan yang demikian." Beliau berkata, "Tidak mengapa." 

Orang yang mimpi basah di siang hari tidak membatalkan shaum, dan dimakruhkan baginya tidur hingga dia mandi
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ ثَلَاثَةٌ لاَ يُفَطِّرْنَ الصَّائِمَ الْقَيْ‏ءُ وَ الِاحْتِلَامُ وَ الْحِجَامَةُ
Dari Abdullah bin maimûn dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Tiga perkara tidak membatalkan shaum: Muntah, mimpi basah dan berbekam." 
 
عَنِ الْعِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَنَامُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَيَحْتَلِمُ ثُمَّ يَسْتَيْقِظُ ثُمَّ يَنَامُ قَبْلَ أَنْ يَغْتَسِلَ قَالَ لَا بَأْسَ
Dari Al-'Îsh bin Al-Qâsim bahwa dia bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang tidur di bulan Ramadhân, lalu dia mimpi basah, kemudian dia bangun, kemudian tidur sebelum mandi, beliau berkata, "Tidak mengapa." 
 
عَنْ عُمَرَ بْنِ يَزِيدَ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع لِأَيِّ عِلَّةٍ لَا يُفَطِّرُ الِاحْتِلَامُ الصَّائِمَ وَ النِّكَاحُ يُفَطِّرُ الصَّائِمَ قَالَ لِأَنَّ النِّكَاحَ فِعْلُهُ وَ الِاحْتِلَامَ مَفْعُولٌ بِهِ
Dari 'Umar bin Yazîd berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, mengapakah ihtilâm tidak membatalkan shaum sedang nikah (jima') membatalkan shaum?" Beliau berkata, "Karena nikah itu perbuatannya, sedang ihtilâm diperbuat dengannya."    

Makruh mengunyah getah
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ قَالَ قَالَ أَبُو جَعْفَرٍ ع يَا مُحَمَّدُ إِيَّاكَ أَنْ تَمْضَغَ عِلْكاً فَإِنِّي مَضَغْتُ الْيَوْمَ عِلْكاً وَ أَنَا صَائِمٌ فَوَجَدْتُ فِي نَفْسِي مِنْهُ شَيْئاً
Dari Muhammad bin Muslim berkata: Abû Ja'far as telah berkata, "Wahai Muhammad, janganlah mengunyah getah, sebab aku telah mengunyah getah hari ini sedang aku shaum, maka aku mendapatkan sesuatu darinya pada diriku." 
 
     عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قُلْتُ الصَّائِمُ يَمْضَغُ الْعِلْكَ قَالَ لَا
Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as dia berkata, "Saya berkata, "Bolehkah orang yang shaum mengunyah getah?" Beliau berkata, "Tidak boleh." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّائِمِ يَمْضَغُ الْعِلْكَ قَالَ نَعَمْ إِنْ شَاءَ
Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as dia bertanya kepadanya tentang orang yang shaum mengunyah getah, beliau berkata, "Ya, jika dia mau." 

Thu, 19 Jun 2014 @23:19


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved