Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Keluarga Muslim [29]

HAK-HAK ORANG TUA
   
قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : إِنَّ لِلْوَلَدِ عَلَى الْوَالِدِ حَقّاً وَ إِنَّ لِلْوَالِدِ عَلَى الْوَلَدِ حَقّاً فَحَقُّ الْوَالِدِ عَلَى الْوَلَدِ أَنْ يُطِيعَهُ فِي كُلِّ شَيْ‏ءٍ إِلَّا فِي مَعْصِيَةِ اللَّهِ سُبْحَانَهُ وَ حَقُّ الْوَلَدِ عَلَى الْوَالِدِ أَنْ يُحَسِّنَ اسْمَهُ وَ يُحَسِّنَ أَدَبَهُ وَ يُعَلِّمَهُ الْقُرْآنَ
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Sesungguhnya bagi anak ada hak atas orang tua, dan sesungguhnya bagi orang tua ada hak atas anak, maka hak orang tua itu wajib atas anak taat kepadanya dalam setiap sesuatu kecuali dalam durhaka kepada Allah maha suci Dia…" 

عَنْ أَبِي الْحَسَنِ مُوسَى ع قَالَ سَأَلَ رَجُلٌ رَسُولَ اللَّه ص مَا حَقُّ الْوَالِدِ عَلَى وَلَدِهِ قَالَ لَا يُسَمِّيهِ بِاسْمِهِ وَ لَا يَمْشِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَ لَا يَجْلِسُ قَبْلَهُ وَ لَا يَسْتَسِبُّ لَهُ.
    Dari Abû Al-Hasan Mûsâ as berkata: Ada orang bertanya kepada Rasûlullâh saw, "Apa hak orang tua atas anaknya?" Beliau menjawab, "Anak tidak menamainya dengan namanya, tidak berjalan di hadapannya, tidak duduk sebelumnya dan tidak melakukan sesuatu yang menyebabkan orang mencela ayahnya." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : مِنْ حَقِّ الْوَالِدِ عَلَى وَلَدِهِ أَنْ يَخْشَعَ لَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ
    Rasûlullâh asw berkata, "Di antara hak orang tua atas anaknya adalah dia tunduk kepadanya ketika (orang tua) marah." 

    قَالَ أَبُو عَبْدِ اللهِ ع : وَ يَجِبُ لِلْوَالِدَيْنِ عَلَى الْوَلَدِ ثَلاَثَةُ أَشْيَاءَ: شُكْرُهُمَا عَلَى كُلِّ حَالٍ, وَ طَاعَتُهُمَا فِيْمَا يَأْمُرَانِهِ وَ يَنْهَيَانِهِ عَنْهُ فِي غَيْرِ مَعْصِيَةٍ لِلَّهِ, وَ نَصِيحَتُهُمَا فِي السِّرِّ وَ الْعَلاَنِيَةِ
    Abû 'Abdillâh as berkata, "Wajib atas anak bagi kedua orang tua tiga perkara: bersyukur kepada mereka berdua pada setiap keadaan, taat kepada mereka berdua dalam perkara yang mereka perintahkan dan mereka larang darinya dalam perkara yang tidak mengandung durhaka kepada Allah, dan berlaku tulus kepada mereka berdua dalam sunyi dan terbuka." 

    قَالَ عَلِيُّ بْنُ الْحُسَيْنِ عَلَيْهِمَا السَّلاَمُ : وَ أَمَّا حَقُّ أَبِيْكَ فَأَنْ تَعْلَمَ أَنَّهُ أَصْلُكَ وَ أَنَّهُ لَوْلاَهُ لَمْ تَكُنْ فَمَهْمَا رَأَيْتَ فِي نَفْسِكَ مِمَّا يُعْجِبُكَ فَاعْلَمْ أَنَّ أَبَاكَ أَصْلُ النِّعْمَةِ عَلَيْكَ فِيْهِ فَاحْمَدِ اللهِ وَ اشْكُرْهُ عَلَى قَدْرِ ذَلِكَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ
    Imam 'Ali Zainul 'Âbidîn as berkata, "Adapun hak ayahmu, maka kamu mesti paham bahwa dia itu asalmu, dan bahka jika dia tidak ada, maka kamu pun tidak ada, maka apabila kami melihat pada dirimu perkara yang menakjubkanmu, maka ketahuilah bahawa ayahmu itu asal kenikmatan atasmu padanya, maka pujilah Allah dan bersyukurlah kepada-Nya atas kadar yang demikian itu dan tidak ada kekuatan selain dengan Allah." 

و قيل لعلي بن الحسين ع أنت أبر الناس بأمك و لا تزال تأكل معها قال أخاف أن يسبق يدي إلى ما سابقت عينها إليه فأكون قد عققتها
Dan dikatakan kepada 'Ali bin Al-Husain as: Engkau orang yang paling berbuat kebaikan kepada ibumu dan engkau senantiasa makan bersamanya. Dia berkata, "Aku khawatir tanganku mendahului kepada apa apa yang telah didahului matanya kepadanya, maka aku menjadi durhaka kepadanya." 

و قال ص و الذي بعثني بالحق إن العاق لوالديه ما يجد ريح الجنة
Beliau saw berkata, "Demi Tuhan yang telah mengutusku dengan haqq, sesungguhnya anak yang durhaka kepada kedua orang tuanya tidak akan mendapatkan harumnya surga."

Wed, 12 Mar 2014 @21:02


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved