Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 081220891192 083829417557


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Syahadah (Gugur di Jalan Allah)

Syahâdah artinya kesaksian, yang dimaksud di sini adalah gugur di jalan Allah dalam membela ajaran-Nya. Orang yang berperang di jalan Allah mendambakan kematian karena sangat ingin berjumpa dengan rahmat-Nya, maka  dengan keyakinannya itu orang yang gugur di jalan Allah ‘azza wa jalla disebut syahîd yang artinya orang yang sangat menyaksikan.

Syahâdah adalah kematian yang terbaik, maka orang-orang yang gugur atau dibunuh di jalan Allah tidak boleh dianggap mati, bahkan mereka hidup di sisi Allah mendapatkan rezeki. Allah yang maha tinggi berfirman:

    وَ لاَ تَقُولُوا لِمَنْ يُقْتَلُ فِي سَبِيْلِ اللهِ أَمْوَاتٌ بَلْ أَحْيَاءٌ وَلَكِنْ لاَ تَشْعُرُونَ
Dan janganlah kamu katakan bagi orang yang dibunuh di jalan Allah itu amwât (mati), bahkan mereka itu hidup namun kamu tidak merasakan.
 
    وَ لاَ تَحْسَبَنَّ الَّذِيْنَ قُتِلُوا فِي سَبِيْلِ اللهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ
Dan janganlah sekali-kali kamu mengira orang-orang yang dibunuh di jalan Allah itu mati, bahkan mereka itu hidup di sisi Rabb-nya mereka diberi rezeki.

فَالَّذِيْنَ هَاجَرُوا وَ أُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَ أُوذُوا فِي سَبِيْلِي وَ قَاتَلُوا وَ قُتِلُوا لأَُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَ لأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ ثَوَابًا مِنْ عِنْدِ اللهْ وَ اللهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ
Maka orang-orang yang hijrah dan diusir dari negeri-negeri mereka, mereka disakiti di jalan-Ku, mereka berperang dan mereka dibunuh, niscaya Aku hapuskan dari mereka dosa-dosa mereka dan Aku masukkan mereka ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai sebagai pahala di sisi Allah, dan Allah punya pahala yang baik.

وَ الَّذِيْنَ قُتِلُوا فِي سَبِيْلِ اللهِ فَلَنْ يُضِلَّ أَعْمَالَهُمْ
Dan orang-orang yang dibunuh di jalan Allah, maka Dia tidak akan menyesatkan amal-amal mereka.

Syahâdah Amal yang Paling Tinggi
Beberapa ayat Al-Quran di atas menunjukkan bahwa dibunuh di jalan Allah merupakan amal saleh yang paling tinggi, tidak ada yang lebih tinggi selain itu sehingga amal-amal mereka tidak akan disesatkan, mereka tidak disebut mati, dan dosa-dosa mereka semuanya dihapuskan.

Di dalam hadîts juga disebutkan bahwa dibunuh di jalan Allah itu merupakan amal saleh yang paling tinggi. Syahâdah juga merupakan kematian yang paling mulia dan tetesan darahnya sangat dicintai Allah, oleh karena itu dibunuh di jalan Allah sangat didambakan oleh orang-orang yang saleh.
   
    عَنِ السَّكُونِي عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ ع أَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ فَوْقَ كُلِّ بِرٍّ بِرٌّ حَتَّى يُقْتَلَ الرَّجُلُ فِي سَبِيْلِ اللهِ فَإِذَا قُتِلَ فِي سَبِيلِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ فَلَيْسَ فَوْقَهُ بِرٌّ. وَ فَوْقَ كُلِّ عُقُوقٍ عُقُوقٌ حَتَّى يَقْتُلَ الرَّجُلُ أَحَدَ وَالِدَيْهِ فَإِذَا قَتَلَ أَحَدَهمُاَ فَلَيْسَ فَوْقَهُ عُقُوقٌ
Dari Al-Sakûni dari Al-Shâdiq dari ayah-ayahnya bahwa Nabi saw berkata, "Di atas setiap kebaikan ada kebaikan yang lain (yang lebih tinggi) sehingga orang dibunuh di jalan Allah, apabila dia dibunuh di jalan Allah 'azza wa jalla, maka tidak ada lagi kebaikan di atasnya. Dan di atas setiap kedurhakaan ada kedurhakaan yang lain (di atasnya) sehingga orang membunuh salah satu dari kedua orang tuanya, maka apabila dia membuhuh salah seorang dari mereka, maka tidak ada kedurhakaan di atasnya." 
   
    عَنِ الصَّادِقِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ ص أَشْرَفُ الْمَوْتِ قَتْلُ الشَّهَادَةِ.
Dari Al-Shâdiq as berkata: Rasûlullâh saw berkata, "Kematian yang paling mulia adalah dibunuh sebagai syahîd ." 
   
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ الَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوَدَدْتُ أَنِّي أُقْتَلُ ثُمَّ أُحْيَا ثُمَّ أُقْتَلُ ثُمَّ أُحْيَا ثُمَّ أُقْتَلُ
Rasûlullâh saw berkata, "Demi yang diriku di tangan-Nya, sungguh aku sangat mendambakan bahwa aku dibunuh di jalan Allah, kemudian dihidupkan, kemudian dibunuh, kemudian dihidupkan, kemudian dibunuh." 
   
    عَنِ الثُّمَالِي عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع قَالَ مَا مِنْ قَطْرَةٍ أَحَبِّ إِلَى اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ مِنْ قَطْرَتَيْنِ قَطْرَةِ دَمٍ فِي سَبِيْلِ اللهِ وَ قَطْرَةِ دَمْعَةٍ فِي سَوَادِ اللَّيْلِ لاَ يُرِيْدُ بِهَا عَبْدٌ إِلاَّ اللهَ عَزَّ وَ جَّلَّ.
Dari Al-Tsumâli dari ‘Ali bin Al-Husain as beliau berkata, "Tidak ada dari tetesan yang lebih dicintai Allah 'azza wa jalla selain dua tetes: Setetes darah di jalan Allah dan setetes air mata di dalam kegelapan malam yang seorang hamba tidak menghendaki dengannya selain Allah azza wa jalla." 
   
    قَالَ رَسُولُ اللهِ ص يُغْفَرُ لِلشَّهِيْدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلاَّ الدَّيْنَ
Rasûlullâh saw berkata, "Bagi syahîd setiap dosa diampuni kecuali utang." 
   
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ أَوَّلُ مَا يُهْرَاقُ مِنْ دَمِ الشَّهِيْدِ يُغْفَرُ لَهُ ذَنْبُهُ كُلُّهُ إِلاَّ الدَّيْنَ
Rasûlullâh saw berkata, "Yang pertama-tama ditumpahkan dari darah syahîd adalah diampuni dosanya semuanya selain utang." 

عَنْ حَنَّانِ بْنِ سَدِيْرٍ عَنْ أَبِيْهِ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ كُلُّ ذَنْبٍ يُكَفِّرُهُ الْقَتْلُ فِي سَبِيْلِ اللهِ إِلاَّ الدَّيْنَ فَإِنَّهُ لاَ كَفَّارَةَ لَهُ إِلاَّ أَدَاؤُهُ أَوْ يَقْضِي صَاحِبُهُ أَوْ يَعْفُو الَّذِي لَهُ الْحَقُّ
Abû Ja‘far as berkata, "Setiap dosa dihapus oleh terbunuh di jalan Allah selain utang, sebab utang itu tidak ada penghapusnya selain dibayarnya, atau dibayarkan oleh orang lain atau orang yang punya hak memaafkannya." 

Orang yang Syahîd tidak Diuji di dalam Kuburnya
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَنْ لَقِيَ الْعَدُوَّ فَصَبَرَ حَتَّى يُقْتَلَ أَوْ يُغْلَبَ لَمْ يُفْتَنْ فِي قَبْرِهِ
Rasûlullâh saw berkata, "Siapa yang berjumpa dengan musuh sehingga dia dibunuh atau dikalahkan, niscaya dia tidak diuji di dalam kuburnya." 
   
سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : مَا بَالُ الْمُؤْمِنِيْنَ يُفْتَنُونَ فِي قُبُورِهِمْ إِلاَّ الشَّهِيْدُ ؟ فَقَالَ كَفَى بِبَارِقَةِ السُّيُوفِ عَلَى رَأْسِهِ فِتْنَةً
Nabi saw telah ditanya, "Mengapakah keadaan orang-orang yang beriman diuji di dalam kubur-kubur mereka kecuali syahîd ?" Maka beliau berkata, "Telah cukup sebagai ujian dengan kilatan pedang-pedang (musuh) di atas kepalanya." 

Angan-angan Orang yang Gugur di Jalan Allah
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَا مِنْ نَفْسٍ تَمُوتُ لَهَا عِنْدَ اللهِ خَيْرٌ يَسُرُّهَا أَنَّهَ تَرْجِعُ إِلَى الدُّنْيَا وَ لاَ أَنَّ لَهَا الدُّنْيَا وَ مَا فِيْهَا إِلاَّ الشَّهِيْدُ, فَإِنَّهُ يَتَمَنَّى أَنْ يَرْجِعَ فَيُقْتَلُ فِي الدُّنْيَا لِمَا يَرَى مِنْ فَضْلِ الشَّهَادَةِ
Rasûlullâh saw berkata, "Tidak satu jiwa pun yang mati yang mempunyai kebaikan yang menggembirakannya di sisi Allah bahwa dia ingin kembali ke dunia, dan dia tidak tertarik kepada dunia serta isinya selain syahîd , karena dia berangan-angan kembali (ke dunia) lalu dibunuh di dunia, sebab dia melihat keutamaan gugur di jalan Allah." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَا مِنْ أَحَدٍ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ يُحِبُّ أَنْ يَرْجِعَ إِلَى الدُّنِيَا, وَ أَنَّ لَهُ مَا عَلَى الأَرْضِ مِنْ شَيْءٍ غَيْرُ الشَّهِيْدِ  فَإِنَّهُ يَتَمَنَّى أَنْ يَرْجِعَ فَيُقْتَلُ عَشْرَ مَرَّاتٍ لِمَا يَرَى مِنَ الْكَرََامَةِ
Rasûlullâh saw berkata, "Tidak seorang pun yang masuk ke dalam surga, lalu ingin kembali lagi ke dunia yang di atas dunia dia tidak punya sesuatu, selain orang yang syahîd , sebab dia berangan-angan ingin kembali (ke dunia), lalu dibunuh sampai sepuluh kali, karena dia melihat kemuliaan (dalam shahâdah )." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَا مِنْ نَفْسٍ تَمُوتُ لَهَا عِنْدَ اللهِ خَيْرٌ يَسُرُّهَا أَنْ تَرْجِعَ إِلَى الدُّنْيَا وَ أَنَّ لَهَا الدُّنْيَا وَ مَا فِيْهَا إِلاَّ الشَّهِيْدُ, فَإِنَّهُ يَتَمَنَّى أَنْ يَرْجِعَ  إِلَى الدُّنْيَا فَيُقْتَلُ مَرَّةً أُخْرَى    
Rasûlullâh saw berkata, "Tidak satu jiwa pun yang mati yang mempunyai kebaikan yang menggembirakannya di sisi Allah bahwa dia ingin kembali ke dunia, dan bahwa dia (tidak) mempunyai dunia dan apa-apa yang ada padanya selain orang yang syahîd , karena dia berangan-angan ingin kembali ke dunia, lalu dibunuh lagi." 

Orang-orang yang dikategorikan Syahîd
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَنْ أُرِيْدَ مَالُهُ بِغَيْرِ حَقٍّ فَقَاتَلَ فَقُتِلَ فَهُوَ شَهِيْدٌ
Rasûlullâh saw berkata, "Siapa yang diinginkan hartanya secara tidak benar (dirampok atau dirampas), kemudian dia melawan, lalu dibunuh, maka dia syahîd ." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَنْ قُتِلَ دُونَ أَهْلِهِ ظُلْمًا فَهُوَ شَهِيْدٌ, وَ مَنْ قُتِلَ فِي ذَاتِ اللهِ فَهُوَ شَهِيْدٌ
Rasûlullâh saw berkata, "Siapa yang dibunuh secara zalim karena membela keluarganya, maka dia syahîd , dan siapa yang dibunuh karena berpegang kepada ajaran Allah 'azza wa jalla, maka dia syahîd ."  

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَنْ قُتِلَ دُونَ مَظْلَمَتِهِ فَهُوَ شَهِيْدٌ
Rasûlullâh saw berkata, "Siapa yang dibunuh karena penganiayaan terhadapnya, maka dia syahîd ." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ قَتِلْ دُونَ مَالِكَ حَتَّى تَحُوزَ مَالَكَ أَوْ تُقْتَلَ فَتَكُونَ مِنَ شُهَدَاءِ الأخِرَةِ
Rasûlullâh saw berkata, "Perangilah demi membela hartamu sehingga hartamu terselamatkan, atau kamu terbunuh, maka kamu menjadi di antara syuhadâ ` akhirat." 

    قَالَ رَسُولُ اللهِ ص نِعْمَ الْمَيْتَةُ أَنْ يَمُوتَ الرَّجُلُ دُونَ حَقِّهِ
Rasûlullâh saw berkata, "Sebaik-baik kematian adalah seseorang mati karena membela haknya." 
   
فِي حَدِيْثِ عِيَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مَعَ أَصْحَابِهِ لِعَبْدِ اللهِ بْنِ رَوَاحَةَ قَالَ مَنِ الشَّهِيْدُ مِنْ أُمَّتِي؟ فَقَالُوا أَلَيْسَ هُوَ الَّذِي يُقْتَلُ فِي سَبِيْلِ اللهِ مُقْبِلاً غَيْرَ مُدْبِرٍ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ إِنَّ شُهَدَاءَ أُمَّتِي إِذًا لَقَلِيْلٌ, الشَّهِيْدُ الَّذِي ذَكَرْتُمْ, وَ الطَّعِيْنُ وَ الْمَبْطُونُ وَ صَاحِبُ الْهَدْمِ وَ الْغَرِقُ وَ الْمَرْأَةُ تَمُوتُ جَمْعًا. قَالُوا وَ كَيْفَ تَمُوتُ جَمْعًا يَا رَسُولَ اللهِ ؟ قَالَ يَعْتَرِضُ وَلَدُهَا فِي بَطْنِهَا
Ketika Nabi saw melayat ‘Abdullâh bin Rawâhah bersama sahabat-sahabatnya, beliau berkata, "Siapa orang yang syahîd dari ummatku?" Mereka berkata, "Bukankah dia yang dibunuh di jalan Allah yang maju pantang mundur?" Maka Rasûlullâh saw berkata, "Kalau begitu syuhadâ ` ummatku sedikit! Yang tergolong syahîd itu adalah orang yang syahîd yang kalian sebutkan (yang terbunuh ketika perang), orang yang terbunuh oleh penyakit tha'ûn (penyakit pes, sampar), orang yang (mati) karena sakit perut, orang yang tertimpa reruntuhan bangunan (atau tertimbun longsor) dan yang mati tenggelam dan perempuan yang mati bersama." Mereka berkata, "Bagaimana dia mati bersama wahai Rasûlullâh?" Beliau berkata, "Anaknya melintang di dalam perutnya." 
   
    قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ الشُّهَدَاءُ خَمْسَةٌ : الْمَطْعُونُ وَ الْمَبْطُونُ وَ الْغَرِقُ وَ صَاحِبُ الْهَدْمِ وَ الشَّهِيْدُ فِي سَبِيْلِ اللهِ
Rasûlullâh saw berkata, "Syuhadâ ` itu ada lima: Math'ûn (penyakit pes, sampar), mabthûn (sakit perut), yang mati karena tenggelam, yang mati tertimpa reruntuhan dan yang syahîd di jalan Allah (gugur dalam perang dengan musuh Allah)." 

Manusia yang Beriman itu Syahîd
Orang-orang yang beriman, yaitu orang-orang yang taat kepada Allah, Rasûl-Nya dan Ûlil Amri (Ahlulbait Nabi saw) nilai kematiannya adalah syahâdah walaupun tidak di-bunuh di jalan Allah.

    قَالَ زَيْدُ بْنُ أَرْقَمَ قَالَ الْحُسَيْنُ بْنُ عَلِيٍّ ع مَا مِنْ شِيْعَتِنَا إِلاَّ صِدِّيْقٌ شَهِيْدٌ. قُلْتُ أَنَّى يَكُونُ ذَلِكَ وَ هُمْ يَمُوتُونَ عَلَى فَرْشِهِمْ فَقَالَ أَ مَا تَتْلُو كِتَابَ اللهِ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَ رُسُلِهِ أُولئِكَ هُمُ الصِّدِّيقُونَ وَ الشُّهَداءُ عِنْدَ رَبِّهِمْ. ثُمَّ قَالَ ع لَوْ لَمْ تَكُنِ الشَّهَادَةُ إِلاَّ لِمَنْ قُتِلَ بِالسَّيْفِ لأَقَلَّ اللهُ الشُّهَدَاءَ
Zaid bin Arqam berkata: Al-Husain bin ‘Ali as berkata, "Tiada lain para pengikut setia kami itu melainkan shiddîq dan syahîd ." Saya berkata, "Bagaimana bisa demikian sementara mereka mati di tempat tidurnya?" Maka beliau berkata, "Tidakkah kamu membaca Kitâb Allah, Orang-orang yang beriman kepada Allah dan para rasûl-Nya mereka itulah orang-orang yang membenarkan (shiddîqûn ) dan yang menyaksikan (syuhadâ `) di sisi Rabb-nya."   Kemudian beliau as berkata, "Kalaulah tidak ada syahâdah selain orang yang dibunuh dengan pedang, sungguh Allah telah menyedikitkan syuhadâ `." 
   
    عَنْ مِنْهَالٍ الْقَصَّابِ قَالَ قُلْتُ لأَبِي عَبْدِ اللهِ ع : اُدْعُ اللهَ أَنْ يَرْزُقَنِيَ الشَّهَادَةَ. فَقَالَ : الْمُؤْمِنُ شَهِيْدٌ, ثُمَّ تَلاَ وَ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَ رُسُلِهِ أُولَئِكَ هُمُ الصِّدِّيقُونَ وَ الشُّهَداءُ عِنْدَ رَبِّهِمْ
Dari Minhâl Al-Qashshâb berkata: Saya telah berkata kepada abû ‘Abdillâh as, "Berdoalah kepada Allah agar Dia memberiku syahâdah." Beliau berkata, "Orang mu`min itu syahîd." Kemudian beliau membaca (ayat Al-Quran), Wal ladzîna ãmanû billâhi wa rusulihi ulâ`ika humush shiddîqûna wasy syuhadâ`i 'inda rabbihim (Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan dan rasûl-rasûl-Nya mereka itu para shiddîq dan syahîd ). 

    قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ ع مَنْ مَاتَ مِنْكُمْ عَلَى فِرَاشِهِ وَ هُوَ عَلَى مَعْرِفَةِ حَقِّ رَبِّهِ وَ حَقِّ رَسُولِهِ وَ أَهِلِ بَيْتِهِ مَاتَ شَهِيْدًا وَ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللهِ وَ اسْتَوْجَبَ ثَوَابَ مَا نَوَى مِنْ صَالِحِ عَمَلِهِ وَ قَامَتِ النِّيَّةُ مَقَامَ أَصَلاَتِهِ لِسَيْفِهِ.
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Siapa yang mati di antara kamu di atas tempat tidurnya sedang dia berada di atas ma'rifat kepada hak Rabb-nya dan hak rasûl-Nya serta Ahlulbaitnya, niscaya dia mati dalam keadaan syahîd dan telah dicatat pahalanya di sisi Allah, dan wajib dia mendapatkan apa yang telah diniatkannya dari amal salehnya dan niat itu berdiri di tempat berdiri maksudnya bagi pedangnya (dalam keadaan niat berjihad di jalan Allah sampai akhir hayatnya)."  
   
    قَالَ عَلِيُّ بْنُ الْحُسَيْنِ ع مَنْ مَاتَ عَلَى مُوَالاَتِنَا فِي غَيْبَةِ قَائِمِنَا أَعْطَاهُ اللهُ أَجْرَ أَلْفِ شَهِيْدٍ مِثْلَ شُهَدَاءِ بَدْرٍ وَ أُحُدٍ
‘Ali bin Al-Husain as berkata, "Siapa yang mati di atas muwâlâh (kepengikutan) kepada kami pada masa keghaiban qâ`im kami, niscaya Allah memberinya pahala seribu syahîd semisal syuhadâ ` Badar dan Uhud." 

Seribu Pukulan dengan Pedang Lebih Enteng…
Jangan takut mati dalam menegakkan yang benar walau resikonya harus dibunuh musuh, karena dibunuh itu mati dan tidak dibunuh pun pasti mati, dan mati karena dibunuh itu sakit dan mati secara natural di atas tempat tidur lebih sakit lagi, oleh karena itu janganlah takut dalam menyuarakan, menyampaikan, menegakkan dan membela yang benar.
   
    قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ ع أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ الْمَوْتَ لاَ يَفُوتُهُ الْمُقِيْمُ وَ لاَ يُعْجِزُهُ الْهَارِبُ, لَيْسَ عَنِ الْمَوْتِ مَحِيْدٌ وَ لاَ مَحِيْصٌ, مَنْ لَمْ يُقْتَلْ مَاتَ, إِنْ أَفْضَلَ الْمَوْتِ الْقَتْلُ, وَ الَّذِي نَفْسُ عَلِيٍّ بِيَدِهِ لأَلْفُ ضَرْبَةٍ بِالسَّيْفِ أَهْوَنُ مِنْ مَوْتَةٍ وَاحِدَةٍ عَلَى الْفِرَاشِ
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Wahai manusia, sesungguhnya kematian itu tidak meluputkan orang yang tinggal, dan tidak dilemahkan ia oleh orang yang melarikan diri, tidak ada jalan melarikan diri dan tidak akan pernah lolos dari kematian, siapa pun yang tidak dibunuh pasti mati, sesungguhnya kematian yang paling utama adalah dibunuh (dijalan Allah), demi yang diri 'Ali dalam genggaman tangan-Nya, sungguh seribu pukulan dengan pedang lebih ringan dari satu kematian di atas tempat tidur." 
   
    قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ ع إِنَّ أَكْرَمَ الْمَوْتِ الْقَتْلُ, وَ الَّذِي نَفْسُ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ بِيَدِهِ لأَلْفُ ضَرْبَةٍ بِالسَّيْفِ أَهْوَنُ عَلَيَّ مِنْ مَوْتَةٍ عَلَى الفِرَاشِ فِي غَيْرِ طَاعَةِ اللهِ
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Sesungguhnya kematian yang paling mulia adalah dibunuh (di jalan Allah), demi yang diri 'Ali bin Abî Thâlib dalam genggaman tangannya, sungguh seribu tebasan dengan pedang lebih ringan atasku dari kematian di atas tempat tidur dalam keadaan tidak taat kepada Allah." 
   
    قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ ع إِنَّكُمْ إِنْ لَمْ تُقْتَلُوا تَمُوتُوا, وَ الَّذِي نَفْسُ عَلِيٍّ بِيَدِهِ لأَلْفُ ضَرْبَةٍ بِالسَّيْفِ عَلَى الرَّأْسِ أَيْسَرُ مِنْ مَوْتَةٍ عَلَى فِرَاشٍ
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Sesungguhnya kalian jika tidak dibunuh (musuh) pasti mati, demi yang diri 'Ali dalam genggaman tangan-Nya, sungguh serubu kali tikaman dengan pedang ke atas kepala lebih enteng dari kematian di atas tempat tidur." 

    سُئِلَ الرِّضَا غ عَنْ قَوْلِ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ ع لَضَرْبَةٌ بِالسَّيْفِ أَهْوَنُ مِنْ مَوْتٍ عَلَى فِرَاشٍ. قَالَ ع فِي سَبِيْلِ اللهِ
Al-Ridhâ as ditanya tentang perkataan Amîrul Mu`minîn as, "Sungguh tebasan dengan pedang lebih ringan dari kematian di atas tempat tidur." Beliau as berkata, "Di jalan Allah."

Tue, 4 Mar 2014 @06:15


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved