Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Beberapa Hukum yang Berkenaan dengan Mayyit

BEBERAPA HUKUM YANG BERKENAAN DENGAN MAYYIT

Boleh Mencium Jenazah
Kerabat dan sahabat boleh mencium jenazah, dan tentu saja jika bukan muhrimnya tidak mencium jenazah yang berlainan jenis.
 
عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي زِيَادٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ قَبَّلَ عُثْمَانَ بْنَ مَظْعُونٍ بَعْدَ مَوْتِهِ
Dari Ismâ‘îl bin Abû Ziyâd dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Sesungguhnya Rasûlullâh saw telah mencium ‘Utsmân bin Mazh‘ûn setelah wafatnya." 

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : لاَ بَأْسَ بِأَنْ يَمَسَّهُ بَعْدَ الْغُسْلِ وَ يُقَبِّلَهُ
Dari ‘Abdullâh bin Sinân dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Tidaklah mengapa dia menyentuhnya setelah dimandikan dan menciumnya." 

Tidak Wajib Mandi Menyentuh Bangkai Binatang
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَحَدِهِمَا عَلَيْهِ السَّلاَمُ فِي رَجُلٍ مَسَّ مَيْتَةً أَ عَلَيْهِ الْغُسْلُ قَالَ : لاَ إِنَّمَا ذَلِكَ مِنَ الإِنْسَانِ
Dari Muhammad bin Muslim dari salah seorang dari mereka berdua (Abû Ja‘far dan Abû ‘Abdillâh as) tentang orang yang menyentuh maitah (bangkai), "Apakah wajib atasnya mandi?" Beliau berkata, "Tidak, hal itu hanyalah dari manusia."

عَنِ الْحَلَبِيِّ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنِ الرَّجُلِ يَمَسُّ الْمَيْتَةَ أَ يَنْبَغِي أَنْ يَغْتَسِلَ مِنْهَا فَقَالَ : لاَ إِنَّمَا ذَلِكَ مِنَ الْإِنْسَانِ وَحْدَهُ
Dari Al-Halabi berkata: Saya bertanya kepada Abû ‘Abdillâh as tentang orang menyentuh bangkai, "Apakah dia mesti mandi karenanya?" Maka beliau berkata, "Tidak, hal itu hanya dari manusia saja."

Mengapa Mayyit Dikafani?
عَنِ الْفَضْلِ بْنِ شَاذَانَ عَنِ الرِّضَا عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِنَّمَا أُمِرَ أَنْ يُكَفَّنَ الْمَيِّتُ لِيَلْقَى رَبَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ طَاهِرَ الْجَسَدِ وَ لِئَلاَّ تَبْدُوَ عَوْرَتُهُ لِمَنْ يَحْمِلُهُ أَوْ يَدْفِنُهُ وَ لِئَلاَّ يَظْهَرَ النَّاسُ عَلَى بَعْضِ حَالِهِ وَ قُبْحِ مَنْظَرِهِ وَ لِئَلاَّ يَقْسُوَ الْقَلْبُ بِالنَّظَرِ إِلَى مِثْلِ ذَلِكَ لِلْعَاهَةِ وَ الْفَسَادِ وَ لِيَكُونَ أَطْيَبَ لِأَنْفُسِ الْأَحْيَاءِ وَ لِئَلاَّ يُبْغِضَهُ حَمِيمُهُ فَيُلْغِيَ ذِكْرَهُ وَ مَوَدَّتَهُ فَلَا يَحْفَظَهُ فِيمَا خَلَّفَ وَ أَوْصَاهُ بِهِ وَ أَمَرَهُ بِهِ وَ أَحَبَّ
Dari Al-Fadhl bin Syâdzân dari Al-Ridhâ as berkata, "Telah diperintahkan untuk mengkafani mayyit supaya dia bertemu Rabb-nya 'azza wa jalla dalam keadaan suci jasadnya dan agar tidak tampak auratnya bagi orang-orang yang membawanya atau yang menguburnya, dan supaya orang-orang tidak melihat sebagian keadaannya dan pemandangan yang buruk, dan agar hati tidak keras dengan melihat kepada semisal itu karena cacat dan rusak, dan supaya baik bagi jiwa-jiwa orang-orang yang hidup, dan agar kawannya tidak membencinya lalu membiarkan penyebutannya dan kecintaannya, lalu dia tidak menjaganya pada apa yang ditinggalkannya dan yang dipesankannya dengannya, yang diperintahkannya dengannya dan yang disukainya."

Anjuran Mengkafani Mayyit dengan Kainnya yang Biasa Dipakai Shalat    
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِذَا أَرَدْتَ أَنْ تُكَفِّنَهُ فَإِنِ اسْتَطَعْتَ أَنْ يَكُونَ فِي كَفَنِهِ ثَوْبٌ كَانَ يُصَلِّي فِيهِ نَظِيفٌ فَافْعَلْ فَإِنَّ ذَلِكَ يُسْتَحَبُّ أَنْ يُكَفَّنَ فِيمَا كَانَ يُصَلِّي فِيهِ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja‘far as berkata, "Apabila kamu hendak mengkafaninya, maka jika kamu bisa dalam kain kafannya ada pakaian yang bersih yang biasa dia pakai shalat padanya maka lakukanlah, yang demikian itu dianjurkan dia dikafani dengan pakaian yang biasa dia pakai dalam shalatnya."

Anjuran Mengkafani Jenazah dengan Kain yang dia Gunakan dalam Ihrâm
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : كَانَ ثَوْبَا رَسُولِ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ اللَّذَانِ أَحْرَمَ فِيهِمَا يَمَانِيَّيْنِ عِبْرِيٌّ وَ أَظْفَارٌ وَ فِيهِمَا كُفِّنَ
Dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Adalah dua kain Rasûlullâh saw yang beliau ihrâm pada keduanya buatan Yaman; 'ibri dan azhfâr, dan dengan keduanya beliau dikafani." 

Makrûh Mewangikan Kafan dengan Dupa dan Mengantarkan Jenazah dengan Dupa
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِذَا أَرَدْتَ أَنْ تُحَنِّطَ الْمَيِّتَ إِلَى أَنْ قَالَ وَ أَكْرَهُ أَنْ يُتْبَعَ بِمِجْمَرَةٍ.
Dari Al-Halabi dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Jika kamu hendak men-tahnîth mayyit… dan aku tidak suka diikuti dengan dupa."

عَنِ ابْنِ أَبِي عُمَيْرٍ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِهِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : لاَ يُجَمَّرُ الْكَفَنُ
Dari Ibnu Abî ‘Umair dari sebagian sahabatnya dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Kain kafan itu tidak boleh diwangikan dengan dupa."
 
عَنِ السَّكُونِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ نَهَى أَنْ يُتْبَعَ جَنَازَةٌ بِمِجْمَرَةٍ
Dari Al-Sakûni dari Abû ‘Abdillâh as bahwa Nabi saw telah melarang diikuti jenazah dengan dupa (kemenyan).
 
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : قَالَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : لاَ تُجَمِّرُوا الْأَكْفَانَ وَ لاَ تَمْسَحُوا مَوْتَاكُمْ بِالطِّيبِ إِلاَّ الْكَافُورِ فَإِنَّ الْمَيِّتَ بِمَنْزِلَةِ الْمُحْرِمِ
Dari Abû ‘Abdillâh as berkata: Amîrul Mu`minîn as telah berkata, "Janganlah kalian mewangikan kain kafan dengan dupa, dan janganlah kalian mengusapkan kepada mayyit-mayyit kalian dengan wewangian selain kâfûr, sebab mayyit itu kedudukannya sebagaimana orang yang sedang ihrâm."

Makrûh Meletakkan Hunûth di atas Usungan Mayyit
عَنِ السَّكُونِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ نَهَى أَنْ يُوضَعَ عَلَى النَّعْشِ الْحَنُوطُ
Dari Al-Sakûni dari Abû ‘Abdillâh as bahwa Nabi saw melarang diletakkan hunûth di atas usungan.

Anjuran Membaguskan Kain Kafan
عَنْ أَحْمَدَ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عِيسَى رَفَعَهُ إِلَى أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : أَجِيْدُوا أَكْفَانَ مَوْتَاكُمْ فَإِنَّهَا زِينَتُهُمْ
Dari Ahmad bin Muhammad bin ‘Îsâ dia mengangkatnya sampai ke Abû ‘Abdillâh as berkata, "Baguskanlah kain kafan orang-orang yang mati dari kalian, sebab ia itu perhiasan mereka." 

عَنْ يُونُسَ بْنِ يَعْقُوبَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : أَوْصَانِي أَبِي بِكَفَنِهِ وَ قَالَ لِي : يَا جَعْفَرُ اشْتَرِ لِي بُرْداً وَ جَوِّدْهُ فَإِنَّ الْمَوْتَى يَتَبَاهَوْنَ بِأَكْفَانِهِمْ
Dari Yûnus bin Ya‘qûb dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Ayahku telah berpesan kepadaku dengan kafannya dan dia berkata kepadaku, 'Wahai Ja'far, belikanlah untukku kain burd dan baguskanlah kain kafan itu, karena orang-orang yang telah mati berbangga-bangga dengan kain kafannya.'" 

Makrûh Kain Kafan Berwarna Hitam
عَنِ الْحُسَيْنِ بْنِ الْمُخْتَارِ قَالَ : قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ يُحْرِمُ الرَّجُلُ فِي ثَوْبٍ أَسْوَدَ ؟ قَالَ : لاَ يُحْرِمُ فِي الثَّوْبِ الْأَسْوَدِ وَ لاَ يُكَفَّنُ بِهِ
Dari Al-Husain bin Al-Mukhtâr berkata: Saya bertanya kepada Abû ‘Abdillâh as, "Bolehkan orang berihrâm dengan kain hitam?" Beliau berkata, "Tidak boleh ihrâm dalam kain hitam dan tidak boleh dikafani mayyit dengannya."

Tidak Boleh Mengkafani Mayyit dengan Kiswah Ka‘bah
عَنْ مَرْوَانَ بْنِ عَبْدِ الْمَلِكِ قَالَ : سَأَلْتُ أَبَا الْحَسَنِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنْ رَجُلٍ اشْتَرَى مِنْ كِسْوَةِ الْكَعْبَةِ شَيْئاً فَقَضَى بِبَعْضِهِ حَاجَتَهُ وَ بَقِيَ بَعْضُهُ فِي يَدِهِ هَلْ يَصْلُحُ بَيْعُهُ ؟ قَالَ : يَبِيعُ مَا أَرَادَ وَ يَهَبُ مَا لَمْ يُرِدْ وَ يَسْتَنْفِعُ بِهِ وَ يَطْلُبُ بَرَكَتَهُ. قُلْتُ : أَ يُكَفَّنُ بِهِ الْمَيِّتُ ؟ قَالَ : لاَ
Dari Marwân bin ‘Abdul Malik berkata: Saya bertanya kepada Abû Al-Hasan as tentang orang yang membeli sedikit dari kiswah Ka‘bah, lalu dia tunaikan kebutuhannya dengan sebagiannya dan sisanya dia simpan, "Bolehkah dia menjualnya?" Dia berkata, "Dia boleh menjualnya menurut yang dia kehendaki, memberikannya, mengambil manfaat dengannya dan mencari berkahnya." Saya bertanya, "Apakah boleh mayyit dikafani dengannya?" Beliau berkata, "Tidak."

Anjuran Bersedekah dengan Kain Kafan bagi Mayyit Mu`min
عَنْ سَعْدِ بْنِ طَرِيفٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : مَنْ كَفَّنَ مُؤْمِناً كَانَ كَمَنْ ضَمِنَ كِسْوَتَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ
Dari Sa'ad bin Tharîf dari Abû Ja‘far as berkata, "Siapa yang mengkafani seorang mu`min adalah dia seperti orang yang menjamin pakaiannya sampai hari kiamat."

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ فِي حَدِيثِ وَفَاةِ فَاطِمَةَ بِنْتِ أَسَدٍ أُمِّ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : قَالَ النَّبِيُّ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ لِعَلِيٍّ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : خُذْ عِمَامَتِي هَذِهِ وَ خُذْ ثَوْبَيَّ هَذَيْنِ فَكَفِّنْهَا فِيهِمَا وَ مُرِ النِّسَاءَ فَلْيُحْسِنَّ غُسْلَهَا
Dari ‘Abdullâh bin ‘Abbâs dalam hadîts wafat Fâthimah binti Asad ibunda Amîrul Mu`minîn as berkata: Nabi saw telah berkata kepada ‘Ali as, "Ambillah serbanku ini dan ambillah dua kainku ini, lalu kapanilah dia pada keduanya, dan suruhlah perempuan supaya baik dalam cara memandikannya."

Anjuran Menyediakan Kafan untuk Diri Sendiri
عَنِ الصَّادِقِ عَنْ آبَائِهِ عَلَيْهِمُ السَّلاَمُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : إِذَا أَعَدَّ الرَّجُلُ كَفَنَهُ كَانَ مَأْجُوراً كُلَّمَا نَظَرَ إِلَيْهِ
Dari Al-Shâdiq as dari ayah-ayahnya as berkata: Rasûlullâh saw telah bersabda, "Apabila orang menyiapkan kain kafannya, dia diberi pahala setiap kali memandangnya."
 
عَنِ السَّكُونِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِذَا أَعَدَّ الرَّجُلُ كَفَنَهُ فَهُوَ مَأْجُورٌ كُلَّمَا نَظَرَ إِلَيْهِ
Dari Al-Sakûni dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Apabila orang menyiapkan kain kafannya, maka dia diberi pahala setiap kali memandangnya."

عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِنَانٍ عَمَّنْ أَخْبَرَهُ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : مَنْ كَانَ كَفَنُهُ مَعَهُ فِي بَيْتِهِ لَمْ يُكْتَبْ مِنَ الْغَافِلِينَ وَ كَانَ مَأْجُوراً كُلَّمَا نَظَرَ إِلَيْهِ
Dari Muhammad bin Sinân dari orang yang mengkabarkan kepadanya dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Siapa yang menyimpan kain kafannya di rumahnya, maka dia tidak dicatat dari kalangan orang-orang yang lalai, dan dia diberi pahala setiap kali memandangnya."

Anjuran Dituliskan Al-Quran Sebagian atau Seluruhnya pada Kain Kafan
عَنِ الْحَسَنِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الصَّيْرَفِيِّ عَنْ أَبِيهِ فِي حَدِيثٍ أَنَّ مُوسَى بْنَ جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ كُفِّنَ بِكَفَنٍ فِيهِ حِبَرَةٌ اسْتُعْمِلَتْ لَهُ بِأَلْفَيْنِ وَ خَمْسِمِائَةِ دِينَارٍ عَلَيْهَا الْقُرْآنُ كُلُّهُ
Dari Al-Hasan bin ‘Abdullâh Al-Shairafi dari ayahnya dalam sebuah hadîts bahwa Mûsâ bin Ja‘far as telah dikafani dengan kafan hibarah yang dikerjakan baginya dengan dua ribu lima ratus dinar di atasnya Al-Quran semuanya.

Wajib Kain Kafan Perempuan atas Suaminya Jika Dia Mati
عَنْ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : عَلَى الزَّوْجِ كَفَنُ امْرَأَتِهِ إِذَا مَاتَتْ
    Dari Abû Ja‘far dari ayahnya bahwa Amîrul Mu`minîn as telah berkata, "Wajib atas suami (menyediakan) kafan istrinya apabila dia meninggal."

Boleh Biaya Pemulasaraan Jenazah dari Harta Zakat
عَنِ الْفَضْلِ بْنِ يُونُسَ الْكَاتِبِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا الْحَسَنِ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلاَمُ فَقُلْتُ لَهُ : مَا تَرَى فِي رَجُلٍ مِنْ أَصْحَابِنَا يَمُوتُ وَ لَمْ يَتْرُكْ مَا يُكَفَّنُ بِهِ أَشْتَرِي لَهُ كَفَنَهُ مِنَ الزَّكَاةِ ؟ فَقَالَ : أَعْطِ عِيَالَهُ مِنَ الزَّكَاةِ قَدْرَ مَا يُجَهِّزُونَهُ فَيَكُونُونَ هُمُ الَّذِينَ يُجَهِّزُونَهُ قُلْتُ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ وَلَدٌ وَ لاَ أَحَدٌ يَقُومُ بِأَمْرِهِ فَأُجَهِّزُهُ أَنَا مِنَ الزَّكَاةِ ؟ قَالَ : كَانَ أَبِي يَقُولُ : إِنَّ حُرْمَةَ بَدَنِ الْمُؤْمِنِ مَيِّتاً كَحُرْمَتِهِ حَيًّا فَوَارِ بَدَنَهُ وَ عَوْرَتَهُ وَ جَهِّزْهُ وَ كَفِّنْهُ وَ حَنِّطْهُ وَ احْتَسِبْ بِذَلِكَ مِنَ الزَّكَاةِ وَ شَيِّعْ جَنَازَتَهُ
Dari Al-Fadhl bin Yûnus Al-Kâtib berkata: Saya telah bertanya kepada Abû Al-Hasan Mûsâ as, lalu kata saya kepadanya, "Bagaimana tentang seorang sahabat kami yang mati yang tidak meninggalkan harta yang dia dikafani dengannya, bolehkan saya membelikan kain kafannya dari uang zakat?" Beliau berkata, "Berilah keluarganya dari uang zakat dengan kadar yang mereka bisa menyiapkan jenazahnya, lalu mereka sendiri yang mempersiapkannya." Saya bertanya, "Bila dia tidak punya seorang anak dan tidak ada seseorang yang mengurusnya, maka bolehkah saya sendiri mempersiapkannya dari zakat?" Beliau berkata, "Adalah ayahku mengatakan, 'Sesungguhnya kehormatan badan orang yang beriman dalam keadaan sebagai mayyit sebagaimana kehormatannya ketika dia hidup, maka tutupilah badannya dan auratnya, persiapkanlah penguburannya, kafanilah dia dan tahnîth -lah dia dan hitunglah semuanya itu dari zakat dan antarkanlah usungan mayatnya.'"

Orang yang Memandikan Jenazah Boleh Mengkafani sebelum Dia Mandi dan Dianjurkan Membasuh Kedua Tangannya dari Kedua Sikut atau Dari Kedua Bahu
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَحَدِهِمَا عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ قُلْتُ لَهُ الَّذِي يُغَمِّضُ الْمَيِّتَ إِلَى أَنْ قَالَ فَالَّذِي يُغَسِّلُهُ يَغْتَسِلُ فَقَالَ نَعَمْ قُلْتُ فَيُغَسِّلُهُ ثُمَّ يُلْبِسُهُ أَكْفَانَهُ قَبْلَ أَنْ يَغْتَسِلَ قَالَ يُغَسِّلُهُ ثُمَّ يَغْسِلُ يَدَيْهِ مِنَ الْعَاتِقِ ثُمَّ يُلْبِسُهُ أَكْفَانَهُ ثُمَّ يَغْتَسِلُ
Dari Muhammad bin Muslim dari salah seorang imam (Abû Ja‘far as atau Abû ‘Abdillâh as) dia bertanya, "Orang yang memejamkan mata mayyit….dan yang memandikannya mesti mandi?" Maka beliau berkata, "Ya." Saya bertanya, "Bolehkah orang yang memandikannya itu lalu mengkafaninya sebelum dia mandi?" Beliau berkata, "Orang yang memandikannya kemudian dia mencuci kedua tangannya dari bahu, kemudian dia (boleh) mengkafaninya, kemudian dia mandi." 

عَنِ الْعَبْدِ الصَّالِحِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ وَ ذَكَرَ صِفَةَ غُسْلِ الْمَيِّتِ إِلَى أَنْ قَالَ ثُمَّ يَغْسِلُ الَّذِي يُغَسِّلُهُ يَدَهُ قَبْلَ أَنْ يُكَفِّنَهُ إِلَى الْمَنْكِبَيْنِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ ثُمَّ إِذَا كَفَّنَهُ اغْتَسَلَ
Dari Hamba yang saleh as dan dia menyebutkan sifat memandikan mayyit sampai dia berkata, "Lalu orang yang memandikannya mencuci tangannya sampai kedua bahu tiga kali sebelum dia mengkafaninya, kemudian jika dia telah mengkafaninya, dia mandi." 

عَمَّارِ بْنِ مُوسَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ ثُمَّ تَغْسِلُ يَدَكَ إِلَى الْمَرَافِقِ وَ رِجْلَيْكَ إِلَى الرُّكْبَتَيْنِ ثُمَّ تُكَفِّنُهُ
‘Ammâr bin Mûsâ dari Abû ‘Abdillâh as (berkata), "Kemudian kamu membasuh tanganmu sampai sikut dan kedua kakimu sampai lutut, kemudian kamu mengkafaninya."

Makrûh Menawar Harga Kafan
عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ آبَائِهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فِي وَصِيَّةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ لِعَلِيٍّ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : يَا عَلِيُّ لاَ تُمَاكِسْ فِي أَرْبَعَةِ أَشْيَاءَ فِي شِرَاءِ الْأُضْحِيَّةِ وَ الْكَفَنِ وَ النَّسَمَةِ وَ الْكِرَاءِ إِلَى مَكَّةَ
Dari Ja‘far bin Muhammad dari ayahnya dari ayah-ayahnya as dalam wasiat Nabi saw kepada ‘Ali as beliau berkata, "Wahai 'Ali, janganlah kamu meminta penurunan harga dalam empat perkara: Dalam membeli hewan kurban, kain kafan, hamba sahaya dan ongkos ke Makkah."

Mustahabb bagi para Wali Mayyit Memberi Tahukan kepada Ikhwân Mayyit
عَنْ أَبِي وَلاَّدٍ وَ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ جَمِيعًا عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : يَنْبَغِي لِأَوْلِيَاءِ الْمَيِّتِ مِنْكُمْ أَنْ يُؤْذِنُوا إِخْوَانَ الْمَيِّتِ بِمَوْتِهِ فَيَشْهَدُونَ جِنَازَتَهُ وَ يُصَلُّونَ عَلَيْهِ وَ يَسْتَغْفِرُونَ لَهُ فَيُكْتَبُ لَهُمُ الأَجْرُ وَ يُكْتَبُ لِلْمَيِّتِ الإِسْتِغْفَارُ وَ يَكْتَسِبُ هُوَ الأَجْرَ فِيهِمْ وَ فِيمَا اكْتُسِبَ لَهُ مِنَ اْلإِسْتِغْفَارِ
Dari Abû Wallâd dan ‘Abdullâh bin Sinân semuanya dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Bagi para wali mayyit di antara kalian selayaknya memberi tahukan kepada ikhwân (saudara-saudara se-Islam) akan kematiannya, lalu mereka menyaksikan jenazahnya, menshalatkan atasnya dan memintakan ampunan baginya. Maka dituliskan baginya pahala dan bagi mayyit istighfâr, orang yang berusahanya dapat pahala dan yang diusahakannya baginya dapat istighfâr." 

Orang yang Memasukkan Jenazah ke dalam Kubur tidak Wajib Mandi
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : قُلْتُ لَهُ أَ يَغْتَسِلُ مَنْ غَسَّلَ الْمَيِّتَ ؟ قَالَ : نَعَمْ. قُلْتُ : فَمَنْ أَدْخَلَهُ الْقَبْرَ ؟ قَالَ : لاَ إِنَّمَا يَمَسُّ الثِّيَابَ
Dari ‘Abdullâh bin Sinân dari Abû ‘Abdillâh as, dia berkata: Saya bertanya kepadanya, "Apakah wajib mandi bagi orang yang memandikan mayyit?" Beliau berkata, "Ya." Saya bertanya, "Bagaimana dengan orang yang memasukkannya ke dalam kubur?" Beliau berkata, "Tidak, dia hanya menyentuh kain."

Tidak Wajib Mandi bila Menyentuh Mayyit yang belum Dimandikan jika Masih Hangat dan Mayyit yang telah Dingin bila sudah Dimandikan
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : مَسُّ الْمَيِّتِ عِنْدَ مَوْتِهِ وَ بَعْدَ غُسْلِهِ وَ الْقُبْلَةُ لَيْسَ بِهَا بَأْسٌ
Dari Muhammad bin Muslim dari Abû Ja‘far as berkata, "Menyentuh mayyit ketika matinya dan setelah dimandikan dan menciumnya tidaklah mengapa."

Menyentuh Potongan Tubuh Manusia Jika terdapat Tulang di dalamnya Wajib Mandi
عَنْ أَيُّوبَ بْنِ نُوحٍ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِنَا عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : إِذَا قُطِعَ مِنَ الرَّجُلِ قِطْعَةٌ فَهِيَ مَيْتَةٌ فَإِذَا مَسَّهُ إِنْسَانٌ فَكُلُّ مَا كَانَ فِيهِ عَظْمٌ فَقَدْ وَجَبَ عَلَى مَنْ يَمَسُّهُ الْغُسْلُ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيهِ عَظْمٌ فَلاَ غُسْلَ عَلَيْهِ
Dari Ayyûb bin Nûh dari sebagian sahabat kami dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Jika dipotong dari orang satu potong maka ia bangkai, apabila orang menyentuhnya maka setiap yang padanya terdapat tulang, wajib atas orang yang menyentuhnya mandi, tetapi jika padanya tidak terdapat tulang, maka tidak ada mandi atasnya."
     
عَنْ إِسْمَاعِيلَ الْجُعْفِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : سَأَلْتُهُ عَمَّنْ يَمَسُّ عَظْمَ الْمَيِّتِ ؟ قَالَ : إِذَا جَازَ سَنَةً فَلَيْسَ بِهِ بَأْسٌ.
Dari Ismâ‘îl Al-Jû‘fi dari Abû ‘Abdillâh as dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang orang yang menyentuh tulang mayyit beliau berkata, "Apabila telah lewat satu tahun, maka tidaklah mengapa." 

Anjuran Kesaksian Empat Puluh Orang yang Beriman bahwa Mayyit itu Baik

عَنْ عُمَرَ بْنِ يَزِيدَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ أَنَّهُ قَالَ : إِذَا مَاتَ الْمُؤْمِنُ فَحَضَرَ جِنَازَتَهُ أَرْبَعُونَ رَجُلاً مِنَ الْمُؤْمِنِينَ فَقَالُوا : اللَّهُمَّ إِنَّا لاَ نَعْلَمُ مِنْهُ إِلاَّ خَيْراً وَ أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنَّا قَالَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى قَدْ أَجَزْتُ شَهَادَاتِكُمْ وَ غَفَرْتُ لَهُ مَا عَلِمْتُ مِمَّا لاَ تَعْلَمُونَ
Dari ‘Umar bin Yazîd dari Abû ‘Abdillâh as bahwa dia berkata, "Apabila orang mu`min meninggal, lalu datang menghadiri jenazahnya empat puluh orang yang beriman, kemudian mereka mengatakan, 'Ya Allah, sesungguhnya kami tidak tahu darinya selain kebaikan dan Engkau lebih tahu dengannya dari kami.' Allah tabâraka wa ta'âlâ berfirman, Aku membolehkan kesaksian kalian dan Aku mengampuninya baginya dosa-dosa yang Aku ketahui dari dosa-dosa yang kalian tidak tahu."

Boleh Menangisi Sahabat Dekat yang Tersesat
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بَكْرٍ الرَّجَّانِيِّ قَالَ ذَكَرْتُ أَبَا الْخَطَّابِ وَ مَقْتَلَهُ عِنْدَ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ فَرَقَقْتُ عِنْدَ ذَلِكَ فَبَكَيْتُ فَقَالَ : أَ تَأْسَى عَلَيْهِمْ ؟ فَقُلْتُ : لاَ وَ لَكِنْ سَمِعْتُكَ تَذْكُرُ أَنَّ عَلِيًّا عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَتَلَ أَصْحَابَ النَّهْرَوَانِ فَأَصْبَحَ أَصْحَابُ عَلِيٍّ عَلَيْهِ السَّلاَمُ يَبْكُونَ عَلَيْهِمْ فَقَالَ عَلِيٌّ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : أَ تَأْسَوْنَ عَلَيْهِمْ ؟ فَقَالُوا : لاَ إِنَّا ذَكَرْنَا اْلأُلْفَةَ الَّتِي كُنَّا عَلَيْهَا وَ الْبَلِيَّةَ الَّتِي أَوْقَعَتْهُمْ فَلِذَلِكَ رَقَقْنَا عَلَيْهِمْ. قَالَ : لاَ بَأْسَ
Dari ‘Abdullâh bin Bakr Al-Rajjâni berkata: Saya menyebutkan Abû Al-Khaththâb dan tempat terbunuhnya di sisi Abû ‘Abdillâh as, lalu saya merasa kasihan ketika itu, lantas saya menangis. Maka beliau berkata, "Apakah kamu sedih atas mereka?" Saya berkata, "Tidak, tetapi saya pernah mende-ngarmu menyebutkan bahwa ‘Ali as telah membunuh pasukan Al-Nahrawân, lantas sahabat-sahabat ‘Ali as menangisi mereka, maka berkatalah ‘Ali as, 'Apakah kamu sedih atas mereka?' Mereka berkata, 'Tidak, sesungguhnya kami teringat persahabatan yang pernah terjadi dan bencana yang telah menimpa mereka, karena itu kami merasa kasihan atas mereka.' Beliau berkata, "Tidaklah mengapa."

Anjuran Menangis untuk Kematian Orang yang Beriman
عَنْ عَلِيِّ بْنِ رِئَابٍ قَالَ : سَمِعْتُ أَبَا الْحَسَنِ الْأَوَّلَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ يَقُولُ : إِذَا مَاتَ الْمُؤْمِنُ بَكَتْ عَلَيْهِ الْمَلاَئِكَةُ وَ بِقَاعُ الْأَرْضِ الَّتِي كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ عَلَيْهَا وَ أَبْوَابُ السَّمَاءِ الَّتِي كَانَ يَصْعَدُ أَعْمَالُهُ فِيهَا وَ ثُلِمَ ثُلْمَةٌ فِي الْإِسْلاَمِ لاَ يَسُدُّهَا شَيْ‏ءٌ لِأَنَّ الْمُؤْمِنِينَ حُصُونُ الْإِسْلاَمِ كَحُصُونِ سُورِ الْمَدِينَةِ لَهَا
Dari ‘Ali bin Ri`âb berkata: Saya mendengar Abû Al-Hasan yang pertama as mengatakan, "Jika mati orang yang ber-iman, menangislah para malaikat, belahan bumi yang di sana dia mengabdi kepada Allah dan pintu-pintu langit yang padanya amal-amalnya naik. Dan telah menganga suatu keretakkan di dalam Islam yang tidak bisa ditutupi oleh sesuatu, karena orang-orang yang beriman itu benteng-benteng Islam seperti halnya benteng-benteng yang melindungi kota."

مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ قَالَ : لَمَّا انْصَرَفَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مِنْ وَقْعَةِ أُحُدٍ إِلَى الْمَدِينَةِ سَمِعَ مِنْ كُلِّ دَارٍ قُتِلَ مِنْ أَهْلِهَا قَتِيلٌ نَوْحاً وَ بُكَاءً وَ لَمْ يَسْمَعْ مِنْ دَارِ حَمْزَةَ عَمِّهِ, فَقَالَ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : لَكِنَّ حَمْزَةَ لَا بَوَاكِيَ لَهُ. فَآلَى أَهْلُ الْمَدِينَةِ أَنْ لَا يَنُوحُوا عَلَى مَيِّتٍ وَ لاَ يَبْكُوهُ حَتَّى يَبْدَءُوا بِحَمْزَةَ فَيَنُوحُوا عَلَيْهِ وَ يَبْكُوهُ فَهُمْ إِلَى الْيَوْمِ عَلَى ذَلِكَ
Muhammad bin ‘Ali bin Al-Husain berkata, "Tatkala Rasûlullâh saw pulang dari perang Uhud ke Al-Madînah, beliau mendengar isak dan tangis dari setiap rumah yang terbunuh anggota keluarganya dan beliau tidak mendengar ada tangisan di rumah Hamzah pamannya, maka beliau saw berkata, 'Tetapi Hamzah tidak ada orang yang menangisi.' Maka penduduk Al-Madînah bersumpah bahwa mereka tidak meratapi mayyit dan tidak menangisinya sehingga mereka memulai dengan menangisi Hamzah, lalu mereka meratapinya dan menangisinya, maka mereka melakukan yang demikian itu sampai hari ini."

عَنِ الصَّادِقِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ أَنَّ زَيْنَ الْعَابِدِينَ بَكَى عَلَى أَبِيهِ أَرْبَعِينَ سَنَةً صَائِماً نَهَارُهُ قَائِماً لَيْلُهُ فَإِذَا حَضَرَ الْإِفْطَارُ جَاءَ غُلَامُهُ بِطَعَامِهِ وَ شَرَابِهِ فَيَضَعُهُ بَيْنَ يَدَيْهِ فَيَقُولُ كُلْ يَا مَوْلَايَ فَيَقُولُ قُتِلَ ابْنُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ جَائِعًا قُتِلَ ابْنُ رَسُولِ اللَّهِ عَطْشَانًا [عَطْشَانَ] فَلاَ يَزَالُ يُكَرِّرُ ذَلِكَ وَ يَبْكِي حَتَّى يُبَلَّ طَعَامُهُ بِدُمُوعِهِ وَ يُمْزَجَ شَرَابُهُ بِدُمُوعِهِ فَلَمْ يَزَلْ كَذَلِكَ حَتَّى لَحِقَ بِاللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ
Dari Al-Shâdiq as bahwa Zainul ‘Âbidîn as menangisi ayahnya selama empat puluh tahun dalam keadaan shaum di siang harinya, berdiri (shalat) pada malam harinya, bila waktu berbuka telah tiba, datanglah pembantunya dengan membawa makanannya dan minumannya, lalu dia meletakkannya di hadapannya, lantas dia berkata, 'Silakan makan wahai maulâ -ku!' Maka beliau berkata, "Putra Rasûlullâh saw telah dibunuh dalam keadaan lapar, putra Rasûlullâh saw telah dibunuh dalam keadaan haus." Maka senantiasa beliau mengulangulangi perkataan itu sambil menangis sampai makanannya basah dengan air matanya dan sampai minumannya bercampur dengan air matanya, maka dia senantiasa demikian sehingga beliau berjumpa dengan Allah ‘azza wa jalla (wafat).

وَ عَنْ بَعْضِ مَوَالِيهِ قَالَ : خَرَجَ يَوْمًا إِلَى الصَّحْرَاءِ فَتَبِعْتُهُ فَوَجَدْتُهُ قَدْ سَجَدَ عَلَى حِجَارَةٍ خَشِنَةٍ فَوَقَفْتُ وَ أَنَا أَسْمَعَ شَهِيقَهُ وَ بُكَاءَهُ وَ أَحْصَيْتُ لَهُ أَلْفَ مَرَّةٍ وَ هُوَ يَقُولُ : لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ حَقّاً حَقّاً لَا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ تَعَبُّداً وَ رِقّاً لَا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ إِيْمَاناً وَ صِدْقاً ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ مِنْ سُجُودِهِ وَ إِنَّ لِحْيَتَهُ وَ وَجْهَهُ قَدْ غُمِرَا بِالْمَاءِ مِنْ دُمُوعِ عَيْنَيْهِ فَقُلْتُ : يَا سَيِّدِي مَا آنَ لِحُزْنِكَ أَنْ يَنْقَضِيَ وَ لِبُكَائِكَ أَنْ يَقِلَّ, فَقَالَ لِي : وَيْحَكَ إِنَّ يَعْقُوبَ بْنَ إِسْحَاقَ بْنِ إِبْرَاهِيمَ كَانَ نَبِيّاً ابْنَ نَبِيٍّ وَ كَانَ لَهُ اثْنَا عَشَرَ ابْناً فَغَيَّبَ اللَّهُ وَاحِداً مِنْهُمْ فَشَابَ رَأْسُهُ مِنَ الْحُزْنِ وَ احْدَوْدَبَ ظَهْرُهُ مِنَ الْغَمِّ وَ الْهَمِّ وَ ذَهَبَ بَصَرُهُ مِنَ الْبُكَاءِ وَ ابْنُهُ حَيٌّ فِي دَارِ الدُّنْيَا وَ أَنَا رَأَيْتُ أَبِي وَ أَخِي وَ سَبْعَةَ عَشَرَ مِنْ أَهْلِ بَيْتِي صَرْعَى مَقْتُولِينَ فَكَيْفَ يَنْقَضِي حُزْنِي وَ يَذْهَبُ بُكَائِي
Dan dari sebagian pengikutnya dia berkata, "Beliau (Zainul ‘Âbidîn as) sautu hari keluar ke gurun pasir, lalu saya mengikutinya dan mendapatkannya dalam keadaan sujud di atas sebuah batu yang kasar, lalu saya berdiri dan saya mendengar rintihannya dan tangisannya, dan saya hitung seribu kali beliau mengucapkan, 'Tidak ada tuhan selain Allah dengan benar dengan benar, tidak ada tuhan selain Allah dengan pengabdian dan penghambaan, tidak ada tuhan selain Allah dengan keimanan dan pembenaran.' Kemudian beliau mengangkat kepalanya dari sujudnya dan sesungguhnya janggutnya dan wajahnya penuh dengan air matanya, lalu saya berkata kepadanya, "Wahai sayyidî, tidak juga berakhir kesedihanmu dan tidak berhenti tangisanmu." Maka beliau berkata kepadaku, 'Ah kamu, sesungguhnya Ya'qûb bin Ishâq bin Ibrâhîm, dia nabi putra nabi dan dia punya dua belas anak, lalau Allah mengghaibkan satu dari mereka, maka rambutnya menjadi beruban karena kesedihan, dan punggungnya bungkuk karena duka cita dan kesedihan, dan penglihatannya menjadi buta karena tangisan sementara anaknya masih hidup di dunia, sedang aku menyaksikan ayahku, saudaraku dan tujuh belas orang keluargaku pada tergeletak dibunuh, maka bagaimana kesedihanku bisa hilang dan tangisanku bisa berhenti.'"

Masa Berkabung Tiga Hari Kecuali Perempuan yang Ditinggal Suaminya Berkabung selama Masa ‘Iddah-nya
مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ قَالَ قَالَ الصَّادِقُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : لَيْسَ لِأَحَدٍ أَنْ يُحِدَّ أَكْثَرَ مِنْ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ إِلاَّ الْمَرْأَةِ عَلَى زَوْجِهَا حَتَّى تَقْضِيَ عِدَّتَهَا
Dari Muhammad bin ‘Ali bin Al-Husain berkata: Al-Shâdiq as telah berkata, "Tidak ada berkabung bagi seseorang lebih dari tiga hari selain bagi perempuan yang ditinggal mati oleh suaminya sampai berakhir masa 'iddah -nya."

Memukulkan Tangan ke Paha ketika Musibah Menggugurkan Pahalanya
عَنْ زُرَارَةَ عَنِ الصَّادِقِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ مَنْ ضَرَبَ يَدَهُ عَلَى فَخِذِهِ عِنْدَ مُصِيبَةٍ حَبِطَ أَجْرُهُ
Dari Zurârah dari Al-Shâdiq as berkata, "Siapa yang memukulkan tangannya ke atas pahanya ketika musibah, gugurlah pahalanya." 
 
عَنِ السَّكُونِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : ضَرْبُ الْمُسْلِمِ يَدَهُ عَلَى فَخِذِهِ عِنْدَ الْمُصِيبَةِ إِحْبَاطٌ لِأَجْرِهِ
Dari Al-Sakûni dari Abû ‘Abdillâh as berkata: Rasûlullâh saw telah bersabda, "Orang muslim memukulkan tangannya ke atas pahanya ketika musibah menggugurkan pahalanya." 
 
Orang Islam Bila Mati Wajib Dishalatkan
عَنْ هِشَامِ بْنِ سَالِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ قُلْتُ لَهُ : شَارِبُ الْخَمْرِ وَ الزَّانِي وَ السَّارِقُ يُصَلَّى عَلَيْهِمْ إِذَا مَاتُوا ؟ فَقَالَ : نَعَمْ
Dari Hisyâm bin Sâlim dari Abû ‘Abdillâh as dia berkata: Saya bertanya kepada beliau, "Apakah peminum arak, pezina dan pencuri dishalatkan atasnya apabila mereka mati?" Beliau berkata, "Ya."

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنْ أَبِيهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : صَلِّ عَلَى مَنْ مَاتَ مِنْ أَهْلِ الْقِبْلَةِ وَ حِسَابُهُ عَلَى اللَّهِ
Dari Abû ‘Abdillâh as dari ayahnya as berkata, "Shalatkanlah orang yang mati dari ahlul qiblah (kaum muslim), dan perhitungannya atas Allah."

عَنْ غَزْوَانَ السَّكُونِيِّ عَنْ جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنْ أَبِيهِ عَنْ آبَائِهِ عليه السلام قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ : صَلُّوا عَلَى الْمَرْجُومِ مِنْ أُمَّتِي وَ عَلَى الْقَتَّالِ نَفْسَهُ مِنْ أُمَّتِي لاَ تَدَعُوا أَحَداً مِنْ أُمَّتِي بِلاَ صَلاَةٍ
Dari Ghazwân Al-Sakûni dari Ja‘far as dari ayahnya dari ayah-ayahnya as berkata: Rasûlullâh saw telah berkata, "Shalatkanlah oleh kalian orang yang dirajam dari ummatku dan orang yang bunuh diri dari ummatku, janganlah kalian membiar-kan seorang pun dari ummatku tanpa shalat (jenazah)."

عَنْ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ أَنَّهُ سَأَلَ أَخَاهُ مُوسَى بْنَ جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنِ الرَّجُلِ يَأْكُلُهُ السَّبُعُ أَوِ الطَّيْرُ فَتَبْقَى عِظَامُهُ بِغَيْرِ لَحْمٍ كَيْفَ يُصْنَعُ بِهِ ؟ قَالَ : يُغَسَّلُ وَ يُكَفَّنُ وَ يُصَلَّى عَلَيْهِ وَ يُدْفَنُ.
Dari ‘Ali bin Ja‘far bahwa dia telah bertanya kepada saudaranya Mûsâ bin Ja‘far as tentang orang yang dimakan binatang buas atau burung sehingga tinggal tulang-tulangnya tanpa daging, apa yang harus diperbuat dengannya? Beliau berkata, "Dimandikan, dikafani, dishalatkan atasnya dan dikuburkan." 

عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَمَّارٍ عَنِ الصَّادِقِ عَنْ أَبِيهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ أَنَّ عَلِيًّا عَلَيْهِ السَّلاَمُ وَجَدَ قِطَعاً مِنْ مَيِّتٍ فَجُمِعَتْ ثُمَّ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ دُفِنَتْ
Dari Ishâq bin ‘Ammâr dari Al-Shâdiq as dari ayahnya as bahwa ‘Ali as mendapatkan potongan dari mayyit, lalu dikumpulkan, kemudian beliau menshalatkan atasnya, kemudian dikuburkan.
 
وَ سُئِلَ الصَّادِقُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنْ رَجُلٍ قُتِلَ وَ وُجِدَتْ أَعْضَاؤُهُ مُتَفَرِّقَةً كَيْفَ يُصَلَّى عَلَيْهِ ؟ قَالَ : يُصَلَّى عَلَى الَّذِي فِيهِ قَلْبُهُ
Dan Al-Shâdiq as telah ditanya tentang orang yang dibunuh dan ditemukan anggota-anggotanya telah berceceran, bagaimana dishalatkan atasnya? Beliau berkata, "Dishalatkan atas bagian yang padanya terdapat hatinya." 

Tidak Ada Bacaan Al-Fâtihah dalam Shalat Mayyit
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ وَ زُرَارَةَ أَنَّهُمَا سَمِعَا أَبَا جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ يَقُولُ لَيْسَ فِي الصَّلَاةِ عَلَى الْمَيِّتِ قِرَاءَةٌ وَ لَا دُعَاءٌ مُوَقَّتٌ إِلاَّ أَنْ تَدْعُوَ بِمَا بَدَا لَكَ وَ أَحَقُّ الْأَمْوَاتِ أَنْ يُدْعَى لَهُ أَنْ تَبْدَأَ بِالصَّلَاةِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ 
Dari Muhammad bin Muslim dan Zurârah bahwa mereka berdua telah mendengar Abû Ja‘far as berkata, "Dalam shalat atas mayyit tidak ada bacaan (Al-Fâtihah), dan tidak ada doa yang ditentukan selain kamu berdoa dengan doa yang tampak bagimu, dan yang paling berhak bagi orang-orang yang mati adalah didoakan baginya, yaitu kamu memulai dengan shalawât bagi Nabi saw."

Takbîr bagi Mayyit Muslim yang Beriman Lima Kali dan bagi Mayy it Muslim yang Munâfiq Empat Kali dan dalam Shalat Mayyit tidak ada Salâm 
عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ سَعْدٍ الأَشْعَرِيِّ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ الرِّضَا عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : سَأَلْتُهُ عَنِ الصَّلاَةِ عَلَى الْمَيِّتِ قَالَ : أَمَّا الْمُؤْمِنُ فَخَمْسُ تَكْبِيرَاتٍ وَ أَمَّا الْمُنَافِقُ فَأَرْبَعٌ وَ لاَ سَلاَمَ فِيهَا
Dari Ismâ‘îl bin Sa‘d Al-Asy‘ari dari Abû Al-Hasan Al-Ridhâ as dia berkata: Saya bertanya kepada beliau tentang shalat atas mayyit? Beliau berkata, "Adapun orang mu`min (jenazah orang yang beriman) lima kali takbîr, dan adapun munâfiq (muslim yang tidak beriman) empat kali (takbîr), dan tidak ada salâm padanya."

Mengangkat Tangan pada Setiap Kali Takbîr
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْعَرْزَمِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : صَلَّيْتُ خَلْفَ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَلَى جِنَازَةٍ فَكَبَّرَ خَمْسًا يَرْفَعُ يَدَهُ فِي كُلِّ تَكْبِيرَةٍ
Dari ‘Abdurrahmân bin Al-‘Arzami dari Abû ‘Abdillâh as dia berkata, "Saya shalat di belakang Abû ‘Abdillâh as atas suatu jenazah, maka beliau takbîr lima kali beliau mengangkat tangannya pada setiap takbîr."

Takbîr sebelum Imam Harus Diulangi
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَسَنِ عَنْ جَدِّهِ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى بْنِ جَعْفَرٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : سَأَلْتُهُ عَنِ الرَّجُلِ يُصَلِّي لَهُ أَنْ يُكَبِّرَ قَبْلَ الْإِمَامِ قَالَ : لاَ يُكَبِّرُ إِلاَّ مَعَ الْإِمَامِ فَإِنْ كَبَّرَ قَبْلَهُ أَعَادَ التَّكْبِيرَ
Dari ‘Abdullâh bin Al-Hasan dari kakeknya ‘Ali bin Ja‘far dari saudaranya Mûsâ bin Ja‘far as dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang orang dia shalat bertakbîr sebelum imam? Dia berkata, "Dia tidak boleh takbîr kecuali bersama imam, jika dia takbîr sebelumnya, maka dia mengulangi takbîr."

Tidak ada Waktu yang Terlarang bagi Shalat Jenazah
عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَلِيٍّ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : لاَ بَأْسَ بِالصَّلاَةِ عَلَى الْجَنَائِزِ حِينَ تَغِيبُ الشَّمْسُ وَ حِيْنَ تَطْلُعُ إِنَّمَا هُوَ اسْتِغْفَارٌ
Dari ‘Ubaidillâh bin ‘Ali Al-Halabi dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Tidak mengapa shalat atas jenazah-jenazah ketika matahari terbenam dan ketika ia terbit, ia hanyalah istighfâr."

Tidak ada Shalat Jenazah jika Mayyit telah Dikubur dan tidak ada Shalat Jenazah bila Mayyit Telanjang

عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ رَجُلٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي الْحَسَنِ الرِّضَا عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَوْمٌ كُسِرَ بِهِمْ فِي بَحْرٍ فَخَرَجُوا يَمْشُونَ عَلَى الشَّطِّ فَإِذَا هُمْ بِرَجُلٍ مَيِّتٍ عُرْيَانٍ وَ الْقَوْمُ لَيْسَ عَلَيْهِمْ إِلاَّ مَنَادِيلُ مُتَّزِرِينَ بِهَا وَ لَيْسَ عَلَيْهِمْ فَضْلُ ثَوْبٍ يُوَارُونَ الرَّجُلَ فَكَيْفَ يُصَلُّونَ عَلَيْهِ وَ هُوَ عُرْيَانٌ فَقَالَ : إِذَا لَمْ يَقْدِرُوا عَلَى ثَوْبٍ يُوَارُونَ بِهِ عَوْرَتَهُ فَلْيَحْفِرُوا قَبْرَهُ وَ يَضَعُوهُ فِي لَحْدِهِ يُوَارُونَ عَوْرَتَهُ بِلَبِنٍ أَوْ أَحْجَارٍ أَوْ تُرَابٍ ثُمَّ يُصَلُّونَ عَلَيْهِ ثُمَّ يُوَارُونَهُ فِي قَبْرِهِ. قُلْتُ : وَ لاَ يُصَلُّونَ عَلَيْهِ وَ هُوَ مَدْفُونٌ بَعْدَ مَا يُدْفَنُ ؟ : لاَ لَوْ جَازَ ذَلِكَ لِأَحَدٍ لَجَازَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ فَلاَ يُصَلَّى عَلَى الْمَدْفُونِ وَ لاَ عَلَى الْعُرْيَانِ
Dari Muhammad bin Aslam dari seorang lelaki berkata: Saya telah bertanya kepada Abû Al-Hasan Al-Ridhâ as, "Ada suatu kaum yang telah dipecahkan (bahtera) mereka di laut, lalu mereka keluar berjalan di pantai, tiba-tiba mereka mendapatkan seorang lelaki yang telah menjadi mayyit dalam keadaan telanjang, dan orang-orang itu tidak punya kain yang bisa dijadikan kafan dengannya, dan juga tidak punya kelebihan pakaian yang mereka dapat menutup orang tersebut, lalu bagaimanakah mereka menshalatkannya sedang mayyit itu dalam keadaan telanjang?" Beliau berkata, "Jika mereka tidak punya kain yang bisa dijadikan kain kafan untuk menutup auratnya, maka hendaklah mereka menggali kuburnya dan meletak-kannya di liang lahadnya, mereka tutupi auratnya dengan labin (batu bata) atau batu-batu atau tanah, kemudian mereka menshalatkannya, kemudian mereka menutupinya di dalam kuburnya." Saya bertanya, "Apakah tidak boleh mereka menshalatkannya setelah dia ditanam?" Beliau berkata, "Tidak boleh, kalaulah hal itu boleh bagi seseorang, niscaya boleh bagi Rasûlullâh saw, maka tidak dishalatkan atas orang yang telah dikubur dan tidak atas mayyit yang telanjang."

Orang yang Memandikan Mayyit Wajib Mandi Janâbah
عَنِ ابْنِ مُسْلِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ : مَنْ غَسَّلَ مَيِّتاً وَ كَفَّنَهُ اغْتَسَلَ غُسْلَ الْجِنَابَةِ
Dari Ibnu Muslim dari Abû ‘Abdillâh as berkata, "Siapa yang memandikan mayyit dan mengkafaninya (sebelum mandi), dia (wajib) mandi dengan mandi janâbah ."

Mon, 3 Mar 2014 @22:00


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved