Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Siapkanlah Bekal

Siapkanlah Bekal untuk Kehidupan Setelah Mati

    وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى. البقرة 2/197
Dan persiapkanlah bekal, maka sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwâ.

Tidak Alasan untuk tidak Meyiapkan Bekal
Imam 'Ali as berkata, "Bagi kamu benar-benar ada pelajaran dari orang-orang tuamu dan saudara-saudaramu yang telah meninggal. Dan sesungguhnya Malakul Maut pernah datang kepada Dâwud sang Nabi, lalu Dâwud bertanya, 'Siapakah tuan ini?' Malakul Maut berkata, 'Yang tidak takut kepada segala raja, yang tidak terhalang baginya segala gedung dan yang tidak menerima suap.' Dia berkata, 'Kalau begitu engkau Malakul Maut, engkau datang sementara aku belum menyiapkan bekal.' Dia berkata, 'Si Fulân tetanggamu ke mana? Si Fulân keluargamu ke mana?' Dia berkata, 'Mereka telah mati.' Malakul Maut berkata, 'Bukankah pada orang-orang yang telah mati ada pelajaran bagimu untuk menyiapkan bekal?'" [Syarh Nahj Al-Balâghah 20/345-346]

Persiapan bekal untuk menghadapi kematian dan hal ihwal setelah kematian sangat tergantung kepada keyakinan. Semakin yakin kepada kehidupan yang abadi di akhirat, maka akan semakin baik pula dan semakin bersungguh-sungguh dalam menyiapkan bekalnya. Tetapi semakin kurang keyakinan kepada akhirat, maka akan semakin buruk keadaan dan semakin malas dalam menyiapkan bekal untuk kehidupan berikutnya. Dan dengan apa kita mengadakan persiapan untuk menghadapi kehidupan setelah kematian itu?

قِيْلَ لِأَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : مَا الاِسْتِعْدَادُ لِلْمَوْتِِ؟ فَقَالَ: أَدَاءُ الْفَرَائِضِ وَ اجْتِنَابُ الْمَحَارِمِ وَ الاِِشْتِمَالُ عَلَى الْمَكَارِمِ ثُمَّ لاَ يُبَالِي أَ وَقَعَ عَلَى الْمَوْتِ أَوْ وَقَعَ الْمَوْتُ عَلَيْهِ

Telah ditanyakan kepada Amîrul Mu`minîn as, "Apakah gerangan persiapan untuk menghadapi kematian?" Beliau berkata, "Menunaikan kewajiban-kewajiban, menjauhi segala yang haram dan menyibukkan diri dengan budi pekerti yang mulia, kemudian setelah itu usah dihiraukan, apakah seseorang menyong-song kematian ataukah kematian yang menyongsong dirinya." 

وَ قِيْلَ لِزَيْنِ الْعَابِدِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : مَا خَيْرُ مَا يَمُوتُ عَلَيْهِ الْعَبْد؟ُ   قَالَ : أَنْ يَكُونَ قَدْ فَرَغَ مِنْ أَبْنِيَتِهِ وَ دُورِهِ وَ قُصُوْرِهِ. قِيْلَ: وَ كَيْفَ ذَلِكَ؟ قَالَ : أَنْ يَكُونَ مِنْ ذُنُوبِهِ تَائِبًا وَ عَلَى الْخَيْرَاتِ مُقِيْمًا يَرِدُ عَلَى اللهِ حَبِيْبًا كَرِيْمًا

Dan telah ditanyakan kepada Zainul 'Âbidîn as, "Bekal apa yang baik yang akan dibawa mati bagi seorang hamba?" Beliau berkata, "Dia telah mengosongkan (telah memberikan) dari bangunan-bangunannya, rumah-rumahnya dan gedung-gedungnya." Ditanyakan kepada beliau, "Dan mengapakah demikian?" Beliau berkata, "Supaya dia bertobat dari dosa-dosanya, berada di atas kebaikan-kebaikan dan agar datang kepada Allah sebagai seorang kekasih yang mulia." 

قَالَ الإِمَامُ عَلِيٌّ زَيْنُ الْعَابِدِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : إِنَّمَا اْلإِسْتِعْدَادُ لِلْمَوْتِ تَجَنُّبُ الْحَرَامِ وَ بَذْلُ النَّدَى فِي الْخَيْرِ
.
Imam ‘Ali Zainul ‘Âbidîn as berkata, "Sesungguhnya persiapan untuk menghadapi kematian itu menjauhi segala yang haram dan mencurahkan kesungguh-sungguhan dalam melakukan kebaikan." 

قَالَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : فَتَزَوَّدُوا فِي الدُّنْيَا مِنَ الدُّنْيَا مَا تَحْرُزُونَ بِهِ أَنْفُسَكُمْ غَدًا
.
Amîrul Mu`minîn as berkata, "Persiapkanlah bekal di dunia dari dunia yang dengannya hari esok kamu lindungi diri-diri kamu." 
   
قَالَ: فَتَزَوَّدُوا فِي أَيَّامِ الْفَنَاءِ لِأَيَّامِ الْبَقَاءِ قَدْ دُلِلْتُمْ عَلَى الزَّادِ وَ أُمِرْتُمْ بِالظَّعْنِ وَ حُثِثْتُمْ عَلَى الْمَسِيْرِ

Beliau berkata, "Maka siapkanlah bekal di hari-hari yang fana (hancur) ini untuk hari-hari yang kekal sungguh kalian telah ditunjuki kepada bekal, diperintahkan untuk berangkat, dan digerakkan untuk berjalan."
   
قَالَ : فَعَلَيْكُمْ بِالْجَدِّ وَ الِاجْتِهَادِ وَ التَّأَهُّبِ وَ الِاسْتِعْدَادِ وَ التَّزَوُّدِ فِي مَنْزِلِ الزَّادِ

Beliau berkata, "Hendaklah kamu serius dan bersungguh-sungguh, bersiap-siap dan mengadakan persiapan dan berbekallah dari rumah bekal ini."

     قَالَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ لَمَّا دَخَلَ الْمَقَابِرَ : يَا أَهْلَ التُّرْبَةِ وَ يَا أَهْلَ الْغُرْبَةِ أَمَّا الدُّورُ فَقَدْ سُكِنَتْ وَ أَمَّا الْأَزْوَاجُ فَقَدْ نُكِحَتْ وَ أَمَّا الْأَمْوَالُ فَقَدْ قُسِمَتْ فَهَذَا خَبَرُ مَا عِنْدَنَا وَ لَيْتَ شِعْرِي مَا عِنْدَكُمْ ثُمَّ الْتَفَتَ إِلَى أَصْحَابِهِ وَ قَالَ لَوْ أُذِنَ لَهُمْ فِي الْجَوَابِ لَقَالُوا : إِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

Amîrul Mu`minîn as menyapa para penghuni kubur ketika beliau memasuki tempat-tempat kuburan, "Wahai para ahli tanah, wahai orang-orang yang terasing, adapun rumah-rumah maka telah dihuni (oleh orang lain), adapun pasangan-pasangan maka telah dinikahi (orang lain), dan adapun harta kekayaan telah habis dibagi-bagikan, inilah berita yang ada pada kami. Duhai alangkah ingin tahunya berita yang ada pada kalian." Kemudian beliau menoleh kepada sahabat-sahabatnya seraya berkata, "Kalaulah mereka diizinkan untuk menjawab, pasti mereka berkata,' Sesungguhnya sebaik-baik bekal di sini adalah taqwâ." 

Jadi bekal yang paling baik untuk kehidupan setelah kematian adalah taqwâ, maka apa taqwâ itu?

Taqwâ
Taqwâ di dalamnya terkandung semua sifat yang mulia lagi baik, beberapa nashsh di bawah ini menjelaskan taqwâ. Allah 'azza wa jalla berfirman:

قَالَ اللهُ تَعَالَى: يَا أَيُّها الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُو اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنُّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Wahai orang-orang yang beriman, taqwâ-lah kalian kepada Allah dengan sebenar-benar taqwâ, dan janganlah kalian mati kecuali kalian berserah diri. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى : فَاتَّقُوا اللهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ وَاسْمَعُوا وَأَطِيْعُوا وَأَنْفِقُوا خَيْرًا لأَنْفُسِكُمْ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ

Maka ber-taqwâ-lah kalian kepada Allah sedapat-dapatnya, dengarkanlah serta taatlah dan infâq-kanlah yang baik untuk diri-diri kalian. Dan siapa yang dijaga dari kekikiran dirinya, maka mereka orang-orang yang beruntung.

قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ : اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ أَنْ يُطَاعَ فَلاَ يُعْصَى وَيُذْكَرُ فَلاَ يُنْسَى

Rasûlullâh saw berkata, "Taqwâ-lah kalian kepada Allah dengan sebenar-benar taqwâ, yaitu Dia ditaati lalu tidak didurhakai, dan Dia diingat lalu tidak dilupakan."

قََالَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ, وَاسْعَوا فِي مَرْضَاتِهِ, وَاحْذَرُوا مَا حَذَّرَ كُمْ مِنْ أَلِيْمِ عَذَابِهِ

    ‘Ali bin Abî Thâlib as berkata, "Taqwâ-lah kalian kepada Allah dengan sebenar-benar taqwâ, yaitu berusahalah di dalam ridha-Nya dan waspadalah dari apa yang Dia ancamkan dari siksa-Nya yang maha pedih."

    سُئِلَ الصَّادِقُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ عَنْ تَفْسِيْرِ التَّقْوَى, فَقََالَ: أَنْ لاَ يَفْقَدُكَ اللهُ حَيْثُ أَمَرَكَ, وَلاَ يَرَاكَ حَيْثُ نَهَاكَ

Al-Shâdiq as ditanya tentang tafsîr taqwâ beliau berkata, "Yaitu bahwa Allah tidak kehilanganmu dari apa yang Dia perintahkan kepadamu, dan Dia tidak melihatmu dalam apa yang Dia larang kamu." 

قََالَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : التَّقْوَى أَنْ يَتَّقِيَ الْمَرْءُ كُلَّمَا يُؤْثِمُهُ

‘Ali bin Abî Thâlib as berkata, "Taqwâ itu seseorang menjaga diri dari setiap perbuatan yang mengandung dosa."

قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ : تَمَامُ التَّقْوَى أَنْ تَتَعَلَّمَ مَا جَهِلْتَ وَتَعْمَلَ بِمَا عَلِمْتَ

Rasûlullâh saw berkata, "Sempurnanya taqwâ adalah kamu belajar apa yang kamu tidak tahu dan kamu amalkan ilmu yang telah kamu ketahui."

قََالَ الصَّادِقُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ : لاَ يَغُرَّنَّكَ بُكَاؤُهُمْ إِنَّمَا التَّقْوَى فِي الْقَلْبِ

Al-Shâdiq as berkata, "Jangan sekali-kali kamu tertipu dengan tangisan mereka, sesungguhnya taqwâ itu di dalam hati."

Wed, 19 Feb 2014 @21:02


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved