Selamat Datang
image

Abu Zahra

022-2000429 082121981001, 085214981001


Allah 'azza wa jalla berfirman: Sesungguhnya ajaran (yang diterima) di sisi Allah adalah Islam. Rasulullah berkata: Islam itu tinggi dan tidak ada ajaran yang mengungulinya. Imam 'Ali as berkata: Islam adalah jalan yang paling terang.
Kategori

Shalat Nabi saw [23]

Shalat Malam (Tahajjud, Syafa' dan Witir)

وَ مِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا

Dan dari sebagian malam maka hendaklah kamu shalat tahajjud sebagai nâfilah bagimu, semoga Tuhanmu membangkitkanmu pada maqâm (tempat berdiri) yang terpuji.

Shalat malam dan shalat fajar, walaupun kedua shalat ini termasuk shalat sunnah, tetapi di buku ini dipisahkan dari bab shalat-shalat sunnah, karena kedua shalat ini pembicaraannya agak panjang dan punya ta‘qîb tersendiri, apalagi shalat malam dalilnya terdapat dalam Al-Quran, dan ini menunjukkan sangat penting sebagaimana pada firman-Nya yang disebutkan di atas.

Keutamaan Shalat Malam
Shalat malam itu banyak keutamaannya yang antara lain kemuliaan bagi orang yang beriman, mendatangkan rahmat, mengusir penyakit dari dalam tubuh dan menghilangkan dosa-dosa yang diamalkan di siang hari.

نَزَلَ جَبْرَئِيلُ ع عَلَى النَّبِيِّ ص فَقَالَ لَهُ يَا جَبْرَئِيلُ عِظْنِي فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ عِشْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَيِّتٌ وَ أَحْبِبْ مَنْ شِئْتَ فَإِنَّكَ مُفَارِقُهُ وَ اعْمَلْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مُلَاقِيهِ شَرَفُ الْمُؤْمِنِ صَلَاتُهُ بِاللَّيْلِ وَ عِزُّهُ كَفُّ الْأَذَى عَنِ النَّاسِ

Jabra`îl as telah turun kepada Nabi saw, kemudian beliau bertanya kepadanya, "Wahai Jabra`îl, nasihatilah aku!" Dia berkata, "Wahai Muhammad, hiduplah kamu menurut yang kamu kehendaki, tetapi ingatlah kamu akan menjadi mayit, cintailah orang yang kamu cintai, tetapi ingatlah kamu akan berpisah dengannya, dan kerjakanlah apa yang kamu kehendaki, tetapi ingatlah kamu akan menemukan hasilnya. Kemuliaan orang yang beriman itu adalah shalatnya di waktu malam, dan keperkasaannya adalah tidak mengganggu orang lain."

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِنَّ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ ثَلَاثَةً التَّهَجُّدَ بِاللَّيْلِ وَ إِفْطَارَ الصَّائِمِ وَ لِقَاءَ الْإِخْوَانِ

Abû ‘Abdillâh as berkata, "Sesungguhnya di antara rauh (rahmat) Allah ‘azza wa jalla itu ada tiga: Tahajjud di malam hari, memberi makanan untuk berbuka kepada orang yang shaum, dan berkunjung menjumpai ikhwân (saudara-saudara sesama muslim)."

قَالَ أَبُو الْحَسَنِ الْأَوَّلُ ع فِي قَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ رَهْبانِيَّةً ابْتَدَعُوها ما كَتَبْناها عَلَيْهِمْ إِلَّا ابْتِغاءَ رِضْوانِ اللَّهِ قَالَ صَلَاةُ اللَّيْلِ

Abû Al-Hasan as yang pertama berkata tentang firman Allah ‘azza wa jalla, Ruhbâniyyah yang mereka adakan padahal Kami tidak mewajibkannya kepada mereka, tetapi (mereka sendiri yang mengadakannya) untuk mencari keridhaan Allah . Berliau berkata, "Yakni shalat malam."

قَالَ الصَّادِقُ ع عَلَيْكُمْ بِصَلَاةِ اللَّيْلِ فَإِنَّهَا سُنَّةُ نَبِيِّكُمْ وَ أَدَبُ الصَّالِحِينَ قَبْلَكُمْ وَ مَطْرَدَةُ الدَّاءِ عَنْ أَجْسَادِكُمْ

Al-Shâdiq as berkata, "Hendaklah kamu melaksanakan shalat malam, sebab ia itu sunnah Nabi kamu, adab orang-orang saleh sebelum kamu, dan ia dapat mengusir penyakit dari badan-badan kamu."

قَالَ ع فِي قَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ إِنَّ الْحَسَناتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئاتِ قَالَ صَلَاةُ الْمُؤْمِنِ بِاللَّيْلِ تَذْهَبُ بِمَا عَمِلَ مِنْ ذَنْبٍ بِالنَّهَارِ

Beliau as berkata tentang firman Allah ‘azza wa jalla, Sesungguhnya kebaikan-kebaikan itu akan menghilangkan keburukan-keburukan . Beliau berkata, "Yaitu shalat orang yang beriman di malam hari akan menghilangkan dosa-dosa yang dia lakukan di siang hari,"

Waktu Shalat Malam
Waktu shalat malam adalah dari tengah malam sampai menjelang adzân shubuh. Firman Allah ‘azza wa jalla:

يَا أَيُّهَا الْمُزَمِّلُ قُمِ اللَّيْلَ إِلآَّ قَلِيْلاً, نِصْفَهُ أَوِ انْقُصْ مِنْهُ قَلِيْلاً, أَوْ زِدْ عَلَيْهِ وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيْلاً

Wahai orang yang berselimut, bangunlah pada waktu malam kecuali sedikit (kamu tidur), yaitu pertengahannya atau kurangilah darinya sedikit atau lebihkan darinya dan bacalah Al-Quran dengan tartîl.

Shalat malam ini dilaksanakan setelah atau sebelum tidur, hanya kebiasaan Rasûlullâh saw segera tidur setelah mendirikan shalat ‘isya guna persiapan ibadah malam.

رَوَى عُبَيْدُ بْنُ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِذَا صَلَّى الْعِشَاءَ أَوَى إِلَى فِرَاشِهِ فَلَمْ يُصَلِّ شَيْئاً حَتَّى يَنْتَصِفَ اللَّيْلُ

‘Ubaid bin Zurârah meriwayatkan dari Abû 'Abdillâh as bahwa dia berkata, “Adalah Rasûlullâh saw apabila beliau telah shalat ‘isya, beliau pergi ke peraduannya, maka beliau tidak melaksanakan suatu shalat pun hingga pertengahan malam tiba.”

Jumlah Raka‘at Shalat Malam
Adapun jumlah raka‘at shalat malam sebelas raka‘at, yaitu tahajjud delapan raka‘at (empat kali salâm), shalat syafa‘ (genap) dua raka‘at, dan witir (tunggal) satu raka‘at, atau tiga raka‘at yang terakhir itu suka disebut witir.

Adab-adab Shalat Malam
Di antara adab-adab shalat malam adalah berdoa sebelum tidur dan setelah bangun dari tidur, membaca doa sebelum shalat malam, dan membaca ta‘qîb atau berdoa setelahnya, yaitu setelah dua raka‘at yang pertama, setelah delapan raka‘at dan setelah selesai shalat malam.

Doa Hendak Tidur
بِاسْمِكَ اللَّهُمَّ أَحْيَا وَ بِاسْمِكَ أَمُوْتُ

Bismikallâhumma ahyâ wa bismika amût.

Dengan nama-Mu yâ Allah aku hidup dan dengan nama-Mu aku mati.

Doa Bangun dari Tidur
الْحَمْدُ ِللهِ الَّذِي أَحْيَانِي بَعْدَ مَا أَمَاتَنِي وَ إِلَيْهِ النُّشُوْرُ

1. Alhamdu lillâhilladzî ahyânî ba‘da mâ amâtanî wa ilaihin nusyûr.

S
egala puji bagi Allah yang telah menghidupkanku setelah Dia mematikanku dan kepada-Nya menjadi hidup kembali (nusyûr).

Atau berdoa dengan doa berikut:

سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ النَّبِيِّيْنَ, وَ إِلَهِ الْمُرْسَلِيْنَ, وَ رَبِّ الْمُسْتَضْعَفِيْنَ. وَ الْحَمْدُ ِللهِِ الَّذِي يُحْيِ الْمَوْتَى، وَ هُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

2. Subhânallâhi rabbin nabiyyîn, wa ilâhil mursalîn, wa rabbil mustadh‘afîn. Walhamdu lillâhil ladzî yuhyil mautâ, wa huwa ‘alâ kulli syai`in qadîr.

Maha suci Allah Tuhan yang mengatur para nabi, Tuhan mereka yang diutus, dan Tuhan kaum yang tertindas. Dan segala puji bagi Allah yang menghidupkan mereka yang telah mati, dan Dia maha kuasa atas segala sesuatu.


Doa ketika Mendengar Kokok Ayam
سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَ الرُّوْحِ، سَبَقَتْ رَحْمَتُكَ غَضَبَكَ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ، عَمِلْتُ سُوْءً وَ ظَلَمْتُ نَفْسِي، فَاغْفِرْ لِي إِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ

Subbûhun quddûsun rabbul malâ`ikati war rûh, sabaqat rahmatuka ghadhabak, lâ ilâha illâ anta, subhânaka wa bihamdik, ‘amiltu sû`an wa zhalamtu nafsî faghfir lî, innahu lâ yaghfirudz dzunûba illâ ant.

Maha suci maha quddûs Tuhan para malaikat dan rûh, kasih-Mu mendahului murka-Mu, tidak ada tuhan selain Engkau, maha suci Engkau dan dengan memuji-Mu, aku telah melakukan keburukan dan menganiaya diri sendiri, maka ampunilah aku, karena sesungguhnya tidak ada yang mengampuni dosa-dosa selain Engkau.


Doa ketika Hendak Shalat Malam
اللَّهُمَّ إِنِّي أَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ وَ آلِهِ، وَ أُقَدِّمُهُمْ بَيْنَ يَدَيْ حَوَائِجِي، فَاجْعَلْنِي بِهِمْ وَجِيْهًا فِي الدُّنْيَا وَ اْلآخِرَةِ وَ مِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ. اللَّهُمَّ ارْحَمْنِي بِهِمْ وَ لاَ تُعَذِّبْنِي بِهِمْ، وَ اهْدِنِي بِهِمْ وَ لاَ تُضِلَّنِي بِهِمْ، وَ ارْزُقْنِي بِهِمْ وَ لاَ تَحْرِمْنِي بِهِمْ، وَ اقْضِ لِي حَوَائِجِي لِلدُّنْيَا وَ اْلآخِرَةِ، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ, وَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ

Allâhumma innî atawajjahu ilaika binabiyyika nabiyyir rahmati wa ãlih, wa uqaddimuhum baina yadai hawâ`ijî, faj‘alnî bihim wajîhan fid dun-yâ wal ãkhirati wa minal muqarrabîn. Allâhummarhamnî bihim walâ tu‘adzdzibnî bihim, wahdinî bihim wa lâ tudhillanî bihim, warzuqnî bihim walâ tahrimnî bihim, waqdhi lî hawâijî lid dunyâ wal ãkhirah, innaka ‘alâ kulli syai`in qadîr, wa bikulli syai`in ‘alîm.

Ya Allah, sesungguhnya aku menghadap kepada-Mu dengan Nabi-Mu, Nabi pembawa rahmat dan keluarganya. Aku kedepankan mereka di hadapan hajat-hajatku, maka dengan mereka jadikanlah aku mulia di dunia dan akhirat serta digabungkan bersama muqarrabîn. Ya Allah, sayangilah aku karena mereka dan janganlah Engkau siksa aku karena mereka, tunjukilah aku karena mereka dan janganlah Engkau sesatkan aku karena mereka, beri aku rezeki karena mereka dan janganlah Engkau tahan rezekiku karena mereka, dan penuhilah untukku kebutuhan-kebutuhanku untuk dunia dan akhirat. Sesungguhnya Engkau maha kuasa atas segala sesuatu, dan maha tahu kepada segala sesuatu.


Bacaannya
Pada dua raka‘at pertama dari shalat tahajjud, bacaannya yang dianjurkan pada raka‘at pertama setelah Al-Fâtihah adalah Al-Ikhlâsh, dan pada raka‘at kedua setelah Al-Fâtihah adalah sûrah Al-Kâfirûn. Adapun pada raka‘at yang lainnya kita bisa memilih sûrah yang kita suka.

Atau pada dua raka‘at yang pertama setelah Al-Fâtihah membaca sûrah Qul huwallâhu ahad enam puluh kali, yaitu pada raka‘at pertama tiga puluh dan pada raka‘at kedua tiga puluh kali.

Shalat Syafa‘ dan Watir/Witir
Allah ‘azza wa jalla berfirman:

وَ الشَّفْعِ وَ الْوَتْرِ. سورة الفجر 89/3

Demi syaf‘ dan watr.

Syaf‘ artinya genap (dua raka‘at) dan watr (witir) artinya ganjil (satu raka‘at), dan terkadang ketiganya suka disebut shalat witir.

عَنِ ابْنِ سِنَانٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الْوَتْرِ مَا يُقْرَأُ فِيهِنَّ جَمِيعاً قَالَ بِقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ قُلْتُ فِي ثَلَاثِهِنَّ قَالَ نَعَمْ

Ibnu Sinân berkata: Saya bertanya kepada Abû ‘Abdillâh as tentang witir dan sûrah yang dibaca padanya semua (raka‘atnya). Beliau berkata, "Qul huwallâhu ahad (sûrah Al-Ikhlâsh)." Saya bertanya: Pada ketiga raka‘atnya? Beliau berkata, "Ya."

Dan dibaca pada dua raka‘at syafa‘ dan satu raka‘at watir (sûrah) Qul huwallâhu ahad dan pisahkan antara syafa‘ dan witir dengan salâm.

قَالَ أَبُو جَعْفَرٍ ع كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ص .... وَ أَوْتَرَ فِي الرُّبُعِ الْأَخِيرِ مِنَ اللَّيْلِ بِثَلَاثِ رَكَعَاتٍ فَقَرَأَ فِيهِنَّ فَاتِحَةَ الْكِتَابِ وَ قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ وَ يَفْصِلُ بَيْنَ الثَّلَاثِ بِتَسْلِيمَةٍ

Abû Ja'far as berkata, "Adalah Rasûlullâh saw…dan beliau witir tiga raka‘at, maka beliau membaca padanya Fâtihatul Kitâb dan (sûrah) Qul huwallâhu ahad , dan beliau memisahkan di antara yang tiga dengan taslîm (salâm setelah dua raka‘at)…"

Doa Qunût Shalat Witir
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الْقُنُوتِ فِي الْوَتْرِ هَلْ فِيهِ شَيْءٌ مُوَقَّتٌ يُتَّبَعُ وَ يُقَالُ فَقَالَ لَا أَثْنِ عَلَى اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ صَلِّ عَلَى النَّبِيِّ ص وَ اسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ الْعَظِيمِ ثُمَّ قَالَ كُلُّ ذَنْبٍ عَظِيمٌ

Al-Halabi bertanya kepada Imam Ja‘far Al-Shâdiq as tentang qunût dalam shalat watir: Apakah padanya ada suatu (doa qunût) yang ditentukan yang mesti diikuti dan diucapkan? Beliau berkata, "Tidak ada, pujilah Allah ‘azza wa jalla dan sampaikanlah permohonan shalawât buat Nabi saw, dan minta ampunlah untuk dosa kamu yang besar." Kemudian beliau mengatakan, "Setiap dosa itu (hukumannya) besar."

Qunût Rasûlullâh saw
اللَّهُمَّ اهْدِنِي فِيْمَنْ هَدَيْتَ، وَ عَافِنِي فِيْمَنْ عَافَيْتَ، وَ تَوَلَّنِي فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ، وَ بَارِكْ لِي فِيْمَا أَعْطَيْتَ، وَ قِنِي شَرَّ مَا قَضَيْتَ، فَإِنَّكَ تَقْضِي وَ لاَ يُقْضَى عَلَيْكَ، سُبْحَانَكَ رَبَّ الْبَيْتِ، أَسْتَغْفِرُكَ وَ أَتُوبُ إِلَيْكَ، وَ أُؤْمِنُ بِكَ وَ أَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ، لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِكَ يَا رَحِيْمُ

Allâhummahdinî fîman hadait, wa ‘âfinî fîman ‘âfait, wa tawallânî fîman tawallait, wa bârik lî fîmâ a‘thait, wa qinî syarra mâ qadhâit, fainnaka taqdhî walâ yuqdhâ ‘alaik, subhânaka rabbal bait, astaghfiruka wa atûbu ilaik, wa u`minu bika wa atawakkalu ‘alaik, lâ haula walâ quwwata illâ bika yâ rahîm.

Ya Allah, tunjukilah aku bersama orang-orang yang Engkau tunjuki, kuatkanlah diriku pada orang-orang yang Engkau telah berikan kekuatan, bimbinglah aku pada orang-orang yang Engkau bimbing, berkahilah aku pada apa-apa yang Engkau berikan, jagalah aku dari kejahatan yang telah Engkau tetapkan, karena sesungguhnya Engkau yang menetapkan dan tidak ditetapkan atas-Mu. Maha suci Engkau wahai pemilik Al-Bait. Aku memohon ampun dan bertobat kepada-Mu, aku beriman kepada-Mu dan bertawakkal kepada-Mu, tidak ada daya dan tidak ada kekuatan selain dengan-Mu, wahai yang maha penyayang.

Setelah selesai qunût , tangan yang kanan diturunkan untuk menghitung istighfâr sebanyak tujuh puluh kali, sementara telapak tangan yang kiri masih di depan wajah. Dan kalimat istighfâr -nya:

أَسْتَغْفِرُاللهَ رَبِّي وَ أَتُوْبُ إِلَيْهِ

Astaghfirullâha rabbî wa atûbu ilaih.

Aku memohon ampunan kepada Allah Tuhan yang mengaturku dan aku bertobat kepada-Nya.
(Diucapkan tujuh puluh kali)

Setelah mengucapkan istighfâr tujuh puluh kali, bacalah dzikir berikut ini sebanyak tujuh kali:

هَذَا مَقَامُ الْعَائِذِ بِكَ مِنَ النَّارِ

Hâdzâ maqâmul ‘â`idzi bika minan nâr.

Inilah maqâm (tempat berdiri) orang yang berlindung kepada-Mu dari api neraka.

Selanjutnya tangan kiri diturunkan, kemudian takbîr lalu ruku‘ dan seterusnya.

Sat, 15 Feb 2014 @06:50


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Copyright © 2018 Abu Zahra · All Rights Reserved